Utama > Klinik

Salep dan krim untuk dermatitis alergi: pilih obat yang tepat dan pelajari cara menggunakannya dengan benar

Dalam pengobatan kompleks ruam kulit alergi, wajib untuk memasukkan agen topikal. Salep dari dermatitis alergi mencegah penyebaran fokus peradangan, mengurangi rasa gatal dan mengelupas kulit, menghilangkan rasa sakit. Obat-obatan diresepkan secara ketat secara individu, dengan mempertimbangkan karakteristik penyakit. Pengobatan dimulai dengan penggunaan obat-obatan dengan efek samping minimal, dan jika dinamika positif tidak tercapai, obat kuat diresepkan.

Sebelum menerapkan salep yang diresepkan, tes toleransi dilakukan - setetes obat diterapkan ke daerah kecil dari kulit yang terkena dan digosok dengan gerakan ringan. Setelah 30 menit, Anda harus melihat reaksi kulit. Jika tidak ada warna merah dan terbakar, maka Anda dapat menggunakan alat ini dengan aman.

Tipologi salep dan krim untuk tujuan yang dimaksud

Perawatan komprehensif yang tepat dari dermatitis alergi tergantung pada penyebab kejadiannya, penyakit yang menyertai dan usia pasien. Semua salep dibagi menjadi beberapa kelompok tergantung pada prinsip tindakan. Paling sering, dokter kulit meresepkan obat-obatan berikut:

Antihistamin

Salep membantu menghilangkan rasa tidak nyaman dan gatal-gatal, membuat ruam kurang terasa, membantu menyembuhkan kulit, melembutkan epidermis, dan mengurangi gejala peradangan. Perwakilan - Gistan, Dimestin, Fenistil.

Anti-inflamasi non-steroid

Mereka melawan tanda-tanda peradangan, menghilangkan gatal-gatal dan rasa sakit. Dalam kombinasi dengan komponen lain, mereka meningkatkan penyembuhan sisir. Perwakilan - Sinaflan, Oxycort, Skin-cap.

Hormonal

Obat-obatan tersebut memiliki efek anti-inflamasi, anti-alergi, anti-eksudatif, dekongestan, dan antipruritik. Perwakilan - Akriderm, Advantan, Elokom.

Pelembab

Dengan dermatitis alergi, kulit mengering, sehingga disarankan untuk menggunakan krim berminyak yang membantu menjaga hidrasi jaringan. Perwakilan - Topikrem, Lokobeys Ripea, Emolium, baby cream.

Agen pengeringan

Ketika kulit dalam tahap menangis, perlu tidak hanya untuk menghilangkan tanda-tanda peradangan, tetapi juga untuk mengeringkan kulit untuk penyembuhan yang lebih cepat. Untuk tujuan ini, gunakan salep seng atau boron, Desitin, Tsinokap.

Antibakteri

Salep ini diresepkan jika terjadi infeksi pada jaringan yang terkena ruam dengan infeksi bakteri. Perwakilan - Levomekol, Gentaxan, Baneocin, Levosil.

Obat-obatan di atas digunakan secara ketat seperti yang diarahkan oleh dokter Anda. Pengobatan sendiri dapat memperburuk kondisi kulit dan menyebabkan komplikasi serius..

Obat-obatan non-steroid

Dengan tahap awal penyakit pada orang dewasa dan anak-anak, perlu untuk melawan dengan salep dan krim tanpa kandungan hormon. Mereka dengan cepat mengurangi rasa gatal, meredakan pembengkakan jaringan, mengurangi keparahan ruam, dan mengaktifkan proses pemulihan di epidermis. Mereka dapat dioleskan pada wajah, tangan dan area tubuh lainnya yang terbuka tanpa takut efek samping..

Krim yang efektif untuk dermatitis alergi pada wajah dalam kategori ini adalah Eplan. Ini terdiri dari garam lantanum, polialkohol, dan karbohidrat sederhana tanpa keterlibatan antibiotik, analgesik, dan hormon. Krim tidak memiliki efek samping yang jelas, tidak beracun dan tidak memiliki kontraindikasi untuk penggunaan jangka panjang. Harga rata-rata adalah 110 rubel. Ada juga bentuk pelepasan obat lain - salep, obat gosok, solusi.

Krim non-hormonal Elidel terbukti cukup baik dalam memerangi alergi. Dengan menggunakannya, Anda bisa menghilangkan gatal, terkupas, ruam parah, dan tanda-tanda peradangan. Zat aktif memiliki kemampuan rendah untuk secara sistemik mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, sehingga dapat digunakan untuk waktu yang cukup lama. Metode aplikasi: lumasi area kulit yang terkena dua kali sehari, hati-hati menggosok krim. Perkiraan harga obat adalah 850 rubel.

Krim alergi yang efektif adalah krim "D-panthenol" yang tidak mahal, salep Serbia "Dexpanthenol" atau analog "Bepanten" yang mahal. Semua obat-obatan ini mengandung dexpanthenol, yang membantu memulihkan kulit yang rusak, memperkuat serat kolagen, menormalkan metabolisme sel dan menghilangkan gejala peradangan. Salep dan krim dapat digunakan pada bayi dan ibu menyusui. Harga rata-rata obat bervariasi dari 200 hingga 600 rubel, tergantung pada produsen dan berat tabung.

Obat-obatan hormonal

Pada dermatitis alergi parah, disarankan untuk menggunakan salep hormonal. Perawatan semacam itu hanya diperbolehkan di bawah pengawasan ketat dokter, karena persiapan yang mengandung hormon memiliki efek samping yang nyata (perubahan warna kulit, pertumbuhan rambut yang berlebihan, penipisan dan atrofi kulit). Lebih sering perubahan ini mempengaruhi wajah dan leher, tetapi kepala, anggota badan, dan tubuh lebih sedikit menderita.

Advantan adalah salep paling populer yang diresepkan oleh dokter kulit untuk segera menghilangkan gejala alergi. Produk ini mengandung glukokortikosteroid topikal yang disebut methylprednisolone aceponate. Zat aktif mengurangi respon sistem kekebalan tubuh, menghilangkan gejala peradangan kulit, dan mempromosikan penyembuhan epidermis. Aplikasi salep dikontraindikasikan untuk infeksi virus, TBC kulit, sifilis, dan intoleransi terhadap komponen obat apa pun. Keuntungan utama dari Advantan adalah penggunaan tunggal pada siang hari, yang mengurangi risiko efek samping. Kursus pengobatan tidak boleh melebihi 14 hari, tetapi jika Anda mengatur istirahat mingguan, maka dimungkinkan untuk menggunakan hingga 2 bulan. Dengan lesi kulit yang luas, produk yang diaplikasikan padanya tanpa membahayakan tubuh diserap ke dalam epidermis dan diekskresikan oleh ginjal..

Obat hormon yang baik untuk memerangi dermatitis alergi "Elok". Ini tersedia dalam tiga bentuk obat - salep, lotion dan krim. Kortikosteroid sintetik yang termasuk dalam komposisinya menyediakan aksi antiinflamasi, vasokonstriksi, antiexudatif, dan antipruritik. Obat-obatan diresepkan dalam kursus singkat 5-7 hari, terutama bila diterapkan pada wajah dan leher. Pada anak-anak, "Elokom" digunakan sejak usia dua tahun. Harga rata-rata untuk itu adalah 500 rubel. Analog obat ini adalah salep Avecort.

Salep asal tanaman

Anda bisa meredakan gejala alergi dengan tanaman dan herbal. Cukup untuk membeli salep Vundekhil dalam rantai farmasi. Ini berisi empat jenis tingtur - propolis, sophora, yarrow dan cinquefoil, serta karyofillen. Kombinasi zat aktif memiliki efek antimikroba, antiinflamasi, penyembuhan luka dan imunostimulasi. Efek terapi tercapai pada hari 5-7.

Krim kosmetik "La Cree" juga termasuk dalam kelompok agen terapi ini. Licorice, walnut, chamomile, string, minyak alpukat dan panthenol memiliki efek kompleks pada epidermis yang rusak dan merangsang proses pemulihannya. Setelah 2-3 aplikasi, kulit berhenti gatal dan terkelupas. Penggunaan krim diperbolehkan untuk anak-anak, wanita hamil dan ibu menyusui. Dianjurkan untuk menggunakan "La Cree" untuk reaksi alergi ringan yang tidak memerlukan pemberian obat anti alergi secara sistemik..

Obat herbal murah untuk alergi dianggap krim "Gistan" (biaya dari 140 rubel). Obat ini mengandung lily minyak lembah dan ekstrak delapan herbal (lupin, tali, tunas birch, milkweed, spica veronica, violet, calendula, gembur). Komposisi yang unik memiliki sifat desinfektan, antipruritik dan anti-inflamasi. Obat ini dapat digunakan pada anak kecil, asalkan anak tidak alergi terhadap komponen krim. Pelumasan kulit yang rusak dilakukan hingga empat kali sehari. Kursus pengobatan rata-rata adalah 10-12 hari.

Salep pelembab untuk dermatitis alergi

Selama masa remisi penyakit, area kulit yang dirawat dilumasi dengan krim dan salep untuk membantu memulihkan struktur kulit dan melindunginya dari pengaruh lingkungan yang negatif. Semakin sederhana komposisi produk, semakin besar kemungkinan penyakit tidak akan kembali lagi.

Physiogel AI adalah produk kosmetik yang memberikan normalisasi keseimbangan air kulit, merangsang pembentukan kolagen dan menghilangkan sisa-sisa proses inflamasi (kemerahan, mengelupas). Krim bergizi diterapkan untuk membersihkan kulit setelah mengambil prosedur air. Pasien mencatat bahwa produk ini mudah diaplikasikan, tidak berbau, cepat diserap dan tidak meninggalkan bekas berminyak pada kulit.

Properti penyembuhan dan dermatoprotektif dimiliki oleh salep Radevit, yang mengandung vitamin A, E dan D2. Bahan aktif memelihara kulit kering, melindungi terhadap pengaruh lingkungan yang agresif dan memiliki efek menenangkan. Obat ini tidak diterapkan jika ada tanda-tanda hypervitaminosis (A dan D), aktivitas berlebihan kelenjar sebaceous dan kehamilan.

Tidak mungkin menyembuhkan dermatitis alergi hanya dengan bantuan salep, krim, atau gel. Dokter mengobati gejala penyakit secara komprehensif untuk mencegah perkembangan komplikasi. Pengobatan sendiri dalam situasi ini tidak dapat diterima, karena kenyataan bahwa obat dengan banyak efek samping digunakan untuk mengobati ruam alergi.

Salep untuk dermatitis alergi: apa yang harus dipilih dan bagaimana cara menggunakannya?

Era kemajuan teknologi dan industri kimia yang maju meninggalkan jejaknya dalam kehidupan kita. Semakin banyak, kita dihadapkan dengan berbagai jenis dan bentuk alergi dan, biasanya, kulit bereaksi terlebih dahulu terhadap iritan..

Selain bahan kimia, faktor fisik dan tanaman memiliki efek negatif, dalam hal ini kita berbicara tentang foto atau phytodermatitis. Salep apa yang akan membantu menghilangkan dermatitis alergi dan apakah itu akan cukup untuk pemulihan penuh?

Obat-obatan hormonal

Ciri khas dari dermatitis alergi adalah kemerahan pada kulit setelah kontak dengan alergen. Kemudian lepuh muncul pada epidermis yang meradang, yang, pecah, menjadi berkerak.

Setelah mereka hilang, tidak ada jejak di kulit. Sejak awal penyakit dan seluruh periode perkembangan ruam pasien, gatal parah, yang secara signifikan memperburuk kualitas hidup dan mengurangi kapasitas kerja.

Pemberian tablet secara mandiri untuk dermatitis alergi tidak tepat, karena pilihan obat yang salah dapat menyebabkan reaksi yang paling tidak terduga.

Ingat: obat apa pun hanya boleh diresepkan oleh dokter!

Obat yang paling efektif untuk dermatitis alergi adalah obat hormonal. Ini terutama salep yang mengandung kortikosteroid sintetik. Solusi paling populer dan efektif tercantum di bawah ini..

Flucinar

Gel yang mengandung glukokortikosteroid - flukionolon asetonid sintetik yang sangat aktif digunakan untuk pengobatan topikal bentuk kering penyakit kulit inflamasi akut. Setelah aplikasi pertama, obat ini memiliki efek vasokonstriktor dan antiinflamasi, mengurangi gejala alergi dan gatal-gatal..

Namun, ada sejumlah kontraindikasi yang mencegah kemungkinan penunjukan flucinar:

  • dermatitis virus, bakteri, dan jamur;
  • dermatitis atrofi;
  • beberapa psoriasis;
  • rosacea dan jerawat remaja;
  • dermatitis popok;
  • TBC kulit atau sifilis;
  • bisul trofik;
  • membakar luka;
  • nevi dan hemangioma;
  • kanker kulit.

Tidak dianjurkan menggunakan Flucinar setelah vaksinasi dan menggunakannya untuk mengobati penyakit mata.

Advantan

Metilprednisolon aceponate sintetis menembus dengan baik melalui kulit, memberikan efek anti-inflamasi lokal yang tidak kalah dengan aksi kortikosteroid yang lebih kuat.

Advantan banyak digunakan untuk mengobati neurodermatitis, dermatitis atopik, berbagai jenis eksim, radang kulit, yang disertai dengan hiperkeratosis dan gatal-gatal.

Kontraindikasi untuk penggunaan Advantan sama dengan Flucinar.

Saat ini, tidak ada informasi yang dapat dipercaya tentang kemungkinan penggunaan obat ini oleh wanita hamil dan ibu menyusui. Namun, selama periode ini masih lebih baik untuk menahan diri dari krim dan salep hormonal.

Advantan tidak diresepkan untuk anak di bawah 4 bulan. Bayi hanya boleh dirawat di bawah pengawasan ketat dokter anak.

Futsikort

Obat kombinasi dengan sifat antibakteri dan anti-inflamasi yang nyata. Ini terdiri dari asam fusidat hidrokortikosteroid - betamezone dan antibiotik yang cukup efektif, yang memiliki efek penghambatan pada flora gram positif, tetapi tidak mempengaruhi salmonella, Escherichia coli, Proteus, virus dan jamur.

Berkat kombinasi kedua komponen ini, Fucicort menekan respons kekebalan kulit, mempersempit kapiler yang melebar, mengurangi pembengkakan dan rasa sakit, dan mengurangi rasa gatal..

Salep efektif dalam pengobatan neurodermatitis terbatas dan difus, eksem kongestif.

Kontraindikasi meliputi:

  • luka terbuka, termasuk bisul trofik;
  • alergi terhadap komponen salep;
  • vulgar dan rosacea;
  • dermatosis jamur;
  • sifilis dan TBC;
  • cacar air.

Dilarang menggunakan Fucicort untuk anak di bawah 12 bulan..

Triacort

Seperti dalam persiapan yang disebutkan sebelumnya, zat aktif Triacort adalah kortikosteroid - triamcinolone berfluorin sintetis. Ini memiliki efek anti alergi dan antiexudative, karena pembengkakan dan gatal berkurang, kemerahan menghilang.

Dengan penggunaan Triacort yang sering dan berkepanjangan, beberapa efek samping dapat muncul:

  • kembalinya dan intensifikasi gatal;
  • jerawat steroid;
  • kontak eksim;
  • purpura.

Oleh karena itu, penggunaan sediaan steroid topikal yang berkepanjangan harus dihindari dan salep hormon tidak boleh diterapkan ke area besar tubuh..

Kontraindikasi untuk Triacort sama dengan salep sebelumnya.

Obat-obatan non-hormon

Salep dan krim hormon secara sempurna digunakan untuk dermatitis alergi pada orang dewasa. Tetapi bagaimana jika pasien adalah anak-anak? Atau jika pasien memiliki kontraindikasi terhadap terapi steroid?

Dalam hal ini, untuk mengurangi rasa gatal dan mengurangi gejala peradangan, dokter kulit akan meresepkan perawatan dengan krim non-hormonal dan salep medis dan kosmetik. Kelebihan utama dari obat-obatan ini adalah obat-obatan tersebut sama sekali tidak berbahaya, praktis tidak ada kontraindikasi terhadap mereka dan mereka dapat digunakan untuk waktu yang lama oleh pasien dari segala usia..

Panthenol

Obat yang populer dan umum digunakan yang mempromosikan penyembuhan luka dan pemulihan epidermis.

Zat aktif - dexpanthenol hampir segera diserap oleh kulit dan diubah menjadi asam pantotenat, yang merupakan elemen penting untuk regenerasi sel kulit dan selaput lendir.

Panthenol digunakan untuk:

  • pencegahan dan pengobatan dermatitis popok;
  • retak pada puting susu saat menyusui;
  • pengobatan berbagai mikrotraumas dan iritasi;
  • perawatan kulit untuk terbakar sinar matahari, dll..

Dengan dermatitis alergi, Panthenol mengurangi kemerahan, membantu mengembalikan kulit yang menipis setelah menyisir dan menjatuhkan kerak..

Radevit

Karena kandungan gabungan retinol, ergocalciferol dan tocopherol, Radevit merangsang proses regeneratif, menormalkan keratinisasi epidermis, melembabkan dan melembutkan kulit, membantu mengurangi gatal.

Radevit digunakan untuk mengurangi gejala pada:

  • ichthyosis dan ichthyosiform dermatosis;
  • dermatitis seboroik;
  • erosi dan kulit pecah-pecah;
  • luka yang tidak terinfeksi;
  • dermatitis kontak.

Pada periode pemulihan dan pemulihan setelah dermatitis alergi, setelah penghentian pengobatan dengan salep yang mengandung steroid, dianjurkan untuk melumasi area kulit yang rusak dengan Radevit..

Anda tidak dapat menggunakan Radevit untuk alergi pada komponen salep, hypervitaminosis A, D, E, serta selama kehamilan.

Fenistil

Gel anti-alergi yang sangat baik yang mengandung zat penghambat histamin - dimethindene maleate. Karena aksi zat aktif ketika menerapkan Fenistil, kulit secara signifikan mengurangi kemerahan dan pembengkakan, gatal menghilang.

Gel fenistal efektif untuk menghilangkan gejala setelah gigitan serangga, fotodermatosis, luka bakar ringan tingkat pertama, iritasi kulit alergi.

Salep untuk anak-anak

Orang tua harus tahu bahwa krim hormon untuk dermatitis alergi tidak cocok untuk anak kecil, sehingga kulit bayi yang lembut dirawat dengan produk medis dan kosmetik khusus berdasarkan dexpanthenol, ekstrak tumbuh-tumbuhan dan minyak.

Bepanten

Dari hari-hari pertama bayi, untuk pencegahan dermatitis popok, dianjurkan untuk melumasi kulit halus dengan Bepanten. Dexpanthenol yang terkandung dalam krim akan membantu menghilangkan kemerahan dan menghindari ruam popok..

Praktis tidak ada kontraindikasi untuk penggunaan alat ini.

Desitin

Salep yang didasarkan pada seng oksida, serta minyak hati ikan kod membentuk lapisan pelindung pada permukaan kulit, yang menyebabkan aksi iritasi eksternal berkurang secara signifikan, dan getahnya tidak muncul. Obat ini mencegah timbulnya kemerahan bahkan jika anak itu memakai popok basah untuk waktu yang lama, misalnya sepanjang malam.

Karena zinc oxide tidak hanya melindungi dan menenangkan kulit bayi, tetapi juga mengeringkannya, Desitin berhasil digunakan untuk mengobati tidak hanya dermatitis alergi, tetapi juga eksim.

Vundehil

Kombinasi tincture propolis, sophora Jepang, yarrow dan cinquefoil membius, meredakan pembengkakan, membantu menormalkan proses metabolisme pada lapisan atas dermis, menghilangkan nanah dan eksudasi secara intensif, memberikan efek bakterisidal dan antiinflamasi yang efektif..

Komponen tanaman salep memicu proses regenerasi epidermis yang cepat, yang memungkinkan penggunaan Vundehil untuk pengobatan luka dan borok..

Satu-satunya kontraindikasi adalah hipersensitivitas terhadap produk lebah, minyak esensial tanaman dari keluarga Astrov dan komponen lain dari salep..

Gistan

Selain berbagai komponen tanaman, seperti ekstrak lupin, violet, tali, milkweed, calendula, dll., Krim Gistan termasuk vitamin kelompok B, A, E, serta dimetik dan betulin, yang karenanya obat ini banyak digunakan dalam dermatologi anak dengan dermatitis alergi, urtikaria, gatal-gatal pada kulit.

Sifat antiseptik dari Gistan mencegah perlekatan mikroflora bakteri dan pengembangan komplikasi infeksi. Untuk tujuan ini, area kulit yang terkena diolesi dengan lapisan krim tipis beberapa kali sehari..

Salep buatan sendiri

Jika karena alasan tertentu tidak mungkin untuk menggunakan salep yang mengandung hormon atau antibiotik untuk pengobatan dermatitis alergi, obat tradisional dan resep kaya akan datang untuk menyelamatkan..

Terhadap kerak kering dan sisik, buckthorn laut, minyak jarak dan mawar, daun gaharu dan daun kumis emas, bubur dari kastanye dan wortel kuda dengan efek menenangkan dan melunakkan cocok untuk penggunaan luar..

Minyak pohon teh memiliki sifat antiinflamasi dan pemulihan yang sangat baik..

Sangat mudah untuk menyiapkan salep terapeutik sendiri dan menggunakannya untuk dermatitis alergi pada anak-anak. Ada banyak resep yang terjangkau dan mudah. Di sini kami berikan beberapa di antaranya:

  1. 2 sendok makan krim bayi atau lemak angsa dicampur dengan 10 ml minyak buckthorn laut. Simpan di lemari es. Keuntungan salep semacam itu adalah, tidak seperti agen hormonal, salep dapat digunakan pada area tubuh yang luas tanpa takut efek samping..
  2. 100 gram blender kentang tumbuk dicampur sepenuhnya dengan 1 sendok teh madu. Oleskan komposisi yang dihasilkan ke kulit yang terkena 1 kali per hari, pada malam hari.
  3. Setiap hari, Anda dapat menggunakan krim emolien yang terbuat dari bagian yang sama dari tepung beras, susu atau krim lemak dan gliserin. Produk ini tidak hanya melembutkan dan memelihara kulit, tetapi juga memutihkannya sedikit..
  4. 5 bagian mentega dicampur dengan 1 bagian jus celandine. Oleskan ke area masalah epidermis sebelum tidur. Kursus pengobatan adalah 1 minggu.
  5. 1 sendok teh jus calendula dikombinasikan dengan 2 sendok makan krim bayi dan 1 kapsul vitamin A. Salep yang dihasilkan disimpan di lemari es. Ini akan membantu memulihkan kesehatan dan kecantikan kulit. Anda bisa menggunakan campuran ini untuk waktu yang cukup lama..

Resep tradisional mudah dan sederhana, sebagian besar bahan untuk membuat salep buatan sendiri dapat ditemukan di setiap dapur dan kebun. Namun, untuk menghindari kemungkinan reaksi yang merugikan, berkonsultasilah dengan dokter kulit sebelum menyiapkan dan menggunakan obat tradisional apa pun.

Dermatitis alergi kadang-kadang cukup sulit disembuhkan, karena tidak selalu mungkin untuk sepenuhnya menghilangkan faktor iritasi. Penggunaan berbagai krim dan gel akan mengurangi gejala yang jelas, tetapi terapi hanya akan berhasil jika tindakan terapeutik yang kompleks dilakukan.

Banyak yang berharap bahwa dari aplikasi pertama agen terapi, epidermis akan memperoleh penampilan yang sehat. Ini akan baik-baik saja, tetapi, sayangnya, pemulihan kulit adalah proses yang panjang dan bisa memakan waktu lebih dari satu minggu..

Tentu saja, krim hormon memberikan efek yang cukup cepat, tetapi menggunakan salep steroid dari dermatitis alergi pada wajah sangat dilarang. Dalam hal ini, gunakan produk medis dan kosmetik dengan bahan herbal atau siapkan salep sendiri.

Namun, akan lebih baik jika, sekilas tanda-tanda penyakit, Anda berkonsultasi dengan dokter yang, setelah pemeriksaan yang diperlukan, akan meresepkan individu, rejimen pengobatan yang memadai..

Merawat kulit Anda, memelihara, melembabkannya dan itu akan berterima kasih, menjaga keremajaan, kesegaran dan elastisitas untuk waktu yang lama.

Berbagai krim dalam pengobatan alergi pada orang dewasa dan anak-anak

Ada banyak alergen, dan seringkali diagnosis menyeluruh dengan uji alergi diperlukan untuk membuat diagnosis yang akurat. Makanan, kosmetik, obat-obatan, bulu hewan dan kain dapat menyebabkan berbagai ruam pada kulit. Dalam beberapa kasus, penyebab ruam alergi pada tubuh adalah efek mekanis dan kimiawi pada epidermis. Bintik-bintik dapat terjadi setelah embun beku, paparan sinar ultraviolet dan setelah jelatang terbakar.

Ada dua jenis reaksi alergi - alergi sejati dan semu. Alergi sejati berkembang pada seseorang setelah tubuh berinteraksi dengan protein asing, yang memicu produksi imunoglobulin. Akibatnya, respons imun berkembang sebagai akibat pelepasan histamin. Tingkat keparahan gejala ditentukan oleh jenis alergi pada kulit, kondisi umum tubuh dan usia orang tersebut..

Pseudo-alergi menggabungkan ruam yang berbeda sifatnya pada kulit, termasuk gatal. Perbedaan utamanya dari alergi yang sebenarnya adalah kenyataan bahwa kekebalan tidak terlibat dalam perkembangannya dalam kontak dengan iritasi. Seseorang dapat mengalami berbagai perubahan pada kulit dan kerusakan fungsi saluran pencernaan. Seringkali, alergi semu berkembang ketika makan madu, telur, kopi, dan cokelat..

  • minuman beralkohol;
  • produk makanan, termasuk berbagai perasa dan zat tambahan makanan;
  • produk perawatan tubuh dan kosmetik dekoratif;
  • jenis logam tertentu;
  • obat kelompok tertentu;
  • hewan wol;
  • pakaian yang terbuat dari bahan sintetis;
  • konstruksi dan debu rumah tangga;
  • gigitan serangga.

Ketika mengembangkan reaksi alergi, peran penting tidak dimainkan oleh kontak dengan alergen itu sendiri, tetapi dengan jumlah dan lamanya paparan.

Jenis krim untuk alergi dan dermatitis untuk anak-anak dan orang dewasa

Obat untuk reaksi alergi harus cukup cepat mengatasi ruam, kemerahan pada kulit dan pembengkakannya. Dengan bantuan krim, ada kemungkinan untuk menyembunyikan gejala yang tidak menyenangkan, tetapi ia tidak mampu menyelesaikan penyebab awal dari perkembangan patologi. Dengan mengingat hal ini, pertama-tama, kontak pasien dengan iritasi yang mungkin harus dikeluarkan. Obat apa pun tidak akan membawa hasil positif jika Anda terus menggunakan produk yang mengiritasi epidermis. Keuntungan utama dari krim untuk alergi adalah kontak yang cepat dengan respon peradangan, melembabkan kulit dan menyembuhkan luka pada tubuh. Dengan transisi patologi ke bentuk yang diabaikan, terapi kompleks dapat dipilih.

Dimungkinkan untuk mengatasi ruam alergi pada tubuh dengan bantuan krim hormon untuk wajah dan tubuh, di antara variasi yang dianggap paling efektif sebagai berikut:

  1. Advantan. Agen hormon semacam itu banyak digunakan untuk menghentikan proses peradangan pada kulit dalam bentuk dermatitis dan eksim..
  2. Akriderm. Dengan bantuan krim alergi seperti itu pada wajah, adalah mungkin untuk mengatasi gatal, urtikaria dan dermatitis kulit..
  3. Prednison. Komposisi krim ini termasuk hormon, yang dengannya Anda dapat dengan cepat menyembuhkan dermatitis dan eksim.

Salah satu krim alergi hormon yang paling terjangkau dan efektif adalah Hydrocortisone. Dengan penggunaannya, adalah mungkin untuk dengan cepat menghentikan proses peradangan pada tubuh dan kelopak mata, serta meringankan pembengkakan.

Krim hormon untuk dermatitis dan alergi hanya diresepkan dalam kasus-kasus ekstrem. Indikasi utama untuk penggunaannya adalah kambuhnya penyakit, dermatosis akut, neurodermatitis dan eksim.

Krim anti-alergi non-hormonal terhadap dermatitis memiliki efek ringan pada kulit dan jarang menimbulkan efek samping. Obat-obatan dari kelompok ini diizinkan untuk digunakan baik untuk perawatan orang dewasa maupun anak-anak. Daftar obat-obatan non-hormonal untuk penggunaan eksternal adalah sebagai berikut:

  1. Vundehil. Krim alergi semacam itu di tangan dan tubuh dianggap cukup murah dan banyak digunakan sebagai agen anti alergi..
  2. Elidel. Krim untuk diatesis dan eksim tersedia dalam bentuk krim putih dengan konsistensi yang tebal dan digunakan untuk mengobati dermatitis atopik.
  3. Desitin. Produk ini tersedia dalam bentuk pasta putih, yang memiliki aroma spesifik. Krim ini digunakan untuk mengobati luka bakar, luka, gigitan serangga, dan ruam popok..
  4. Protopik. Krim seperti pasta putih-kuning untuk dermatitis pada wajah membantu mengatasi eksim dan berbagai ruam pada kulit.
  5. Bepanten. Krim untuk dermatitis alergi memiliki bau lanolin dan banyak digunakan untuk mengobati patologi kulit pada anak-anak dan orang dewasa.
  6. Topikrem dengan dermatitis atopik. Selain efek kosmetik, obat ini juga memiliki efek terapi..

Krim non-hormon untuk iritasi memiliki efek perlindungan, astringen, anti-inflamasi dan antibakteri yang kuat. Dengan bantuannya, karena komponen antihistamin, adalah mungkin untuk mengatasi kulit gatal dalam waktu singkat dan menghilangkan ruam..

Alat yang efektif dalam pengobatan reaksi alergi memberikan krim eksim di tangan dan tubuh, yang termasuk antibiotik. Di antara keberagaman mereka, dana berikut dianggap paling efektif:

Agen anti alergi yang terjangkau dengan antibiotik adalah krim Levomekol, yang biasanya dioleskan ke kulit dalam bentuk kompres. Sebelum prosedur, kulit dibersihkan secara menyeluruh, krim didistribusikan secara merata pada balutan dan dioleskan pada lepuh pada tubuh. Kompres dibiarkan di kulit selama 8-12 jam, setelah itu sisa-sisa obat dihilangkan dengan perban dan pembalut baru dibuat..

Agen anti alergi dengan antibiotik adalah krim Fucidin, yang digunakan untuk mengobati ruam pada wajah dan tubuh pada orang dewasa. Alat ini biasanya digunakan 2-3 kali sehari, setelah membersihkan dermis dengan antiseptik. Perawatan dianjurkan untuk melanjutkan tidak lebih dari 10 hari, setelah itu istirahat.

Dalam pengobatan ruam alergi pada tubuh dengan berbagai krim, Anda harus berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter spesialis. Ia akan melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap pasien dan memilih obat yang paling efektif dengan mempertimbangkan tahap pengabaian patologi dan kondisi umum pasien..

Krim Eksim

Untuk meredakan kambuhnya penyakit dan mengatasi gejala tidak menyenangkan dengan eksim, Anda dapat menggunakan cara berikut:

  1. La Cree. Krim untuk dermatitis atopik diperbolehkan digunakan baik untuk pengobatan anak-anak maupun orang dewasa. Dengan bantuannya, adalah mungkin untuk mengurangi iritasi pada kulit dan mengatasi kemerahannya, serta menghentikan fokus dermatitis. Komposisi produk hanya mencakup minyak alami dan ekstrak tumbuhan.
  2. Peka. Dengan bantuan krim, dimungkinkan tidak hanya untuk melindungi kulit yang rusak, tetapi juga untuk mencapai efek pelembab. Dianjurkan untuk menggunakannya sebagai perawatan lembut untuk kulit sensitif, yang rentan terhadap pengembangan dermatitis. Komponen aktif produk ini adalah lilin, gliserin, dan vitamin E. Krim alergi untuk bayi seperti ini adalah obat non-hormon..
  3. Elidel. Krim ini memiliki efek pelembab yang kuat, tetapi jika digunakan secara tidak tepat, bisa berbahaya. Indikasi untuk penggunaan obat tersebut adalah psoriasis, eksim dan dermatitis atopik. Meskipun efektivitas obat ini tinggi dalam pengobatan patologi kulit, obat ini tidak boleh digunakan selama kehamilan dan menyusui..
  4. Betaderm. Obat ini tersedia dalam bentuk krim, yang mengandung betametason dan gentamisin. Selain itu, produk tersebut mengandung antibiotik, sehingga proses perawatan terasa dipercepat. Betaderm banyak digunakan untuk pengobatan dermatitis atopik, eksim dan dermatosis. Obat ini diperbolehkan digunakan selama kehamilan, dengan menyusui dan untuk anak di bawah 2 tahun.

Ketika memilih produk obat dalam bentuk krim untuk pengobatan eksim, perlu untuk mempertimbangkan tahap pengabaian proses patologis, usia pasien dan kemungkinan kontraindikasi..

Krim untuk pengobatan psoriasis

Dalam pengobatan psoriasis, obat-obatan non-hormonal, di mana tidak ada glukokortikosteroid, sangat populer. Cream wax Sehat dari psoriasis dianggap sebagai salah satu cara terbaru untuk menyembuhkan penyakit ini. Dasar pembuatannya adalah asam salisilat, seng oksida, tar, seng pyrithione, dan anthralin. Mereka memiliki efek lembut pada kulit, memiliki kontraindikasi kecil untuk digunakan dan jarang menimbulkan efek samping..

Efek cepat dapat dicapai dengan krim dengan vitamin D untuk psoriasis. Krim non-hormonal dari neurodermatitis dapat digunakan untuk waktu yang lama, tetapi efeknya tidak akan segera terlihat.

Paling sering, obat-obatan krim berikut ini diresepkan untuk pengobatan psoriasis:

  1. Psoriasin Dasar dari obat semacam itu adalah gas mustard, yang merupakan zat beracun. Karena alasan ini, krim tidak boleh dioleskan ke kulit tanpa konsultasi terlebih dahulu dengan dokter spesialis. Alat tersebut harus diaplikasikan pada kulit dengan psoriasis dengan tahap regresif. Siang hari, dengan krim psoriasis, diperbolehkan untuk mengobati epidermis yang meradang tidak lebih dari sekali.
  2. Krim dengan tar. Efek jangka panjang pada kondisi kulit diberikan oleh produk tar yang berasal dari tumbuhan atau diekstraksi dari batubara. Untuk persiapan krim, tar digunakan, diekstrak dari juniper, pinus atau birch. Tar memiliki sifat anti-inflamasi, keratolitik dan antiseptik yang jelas. Obat berdasarkan itu digunakan dalam tahap ringan psoriasis vulgar.
  3. Tsignoderm. Krim berbeda dari seborrhea dan psoriasis dalam efek antimikroba dan anti-inflamasinya, menyebabkan peningkatan pengelupasan sel-sel mati. Ini memungkinkan Anda mempercepat proses penyembuhan plak psoriatik. Penggunaan obat dapat disertai dengan perkembangan reaksi inflamasi, sensasi terbakar dan pigmentasi jaringan sehat.
  4. Krim Antipsoriasis. Obat ini memiliki aktivitas anti-inflamasi yang kuat, namun, dengan infeksi bakteri atau jamur pada epidermis, krim gatal hanya boleh digunakan setelah menyembuhkan infeksi. Dengan penggunaan obat yang tidak terkontrol, iritasi kulit lokal dapat terjadi, yang secara signifikan meningkatkan risiko infeksi sekunder pada fokus kulit yang meradang..
  5. Dayvonex. Tindakan krim ini didasarkan pada peningkatan konsentrasi kalsium dalam sel epidermis, yang mempercepat penyerapan plak sklerotik.

Salah satu solusi yang terbukti untuk pengobatan psoriasis adalah pasta seng dan krim Ruzam. Lilin lilin dari psoriasis membantu menekan aktivitas vital bakteri dan jamur, menghilangkan rasa gatal dan menghentikan proses inflamasi pada psoriasis. Phytocream Antipsoriasis membantu tidak hanya menyembuhkan penyakit kulit, tetapi juga mengatasi nyeri sendi.

Kontraindikasi dan kemungkinan efek samping

Banyak dana dalam bentuk krim gatal tidak diizinkan untuk digunakan selama kehamilan, menyusui dan di masa kanak-kanak. Kontraindikasi utama terapi dianggap peningkatan sensitivitas tubuh terhadap komponen individu yang membentuk obat. Krim hormon tidak diperbolehkan digunakan untuk waktu yang lama, karena tubuh bersifat adiktif..

Paling sering, mengikuti rekomendasi dokter dan dengan hati-hati mempelajari instruksi yang terlampir, tidak ada reaksi merugikan yang terjadi. Dalam kasus yang jarang terjadi, intensifikasi gatal pada kulit, iritasi dan pembengkakan jaringan mungkin terjadi. Dalam hal ini, perlu untuk berhenti menggunakan krim untuk alergi pada wajah dan mencari saran dari spesialis.

Penggunaan krim alergi selama kehamilan dan selama menyusui

Banyak obat dalam bentuk krim alergi tidak diizinkan untuk digunakan selama kehamilan dan menyusui, sehingga sangat sulit bagi ibu hamil untuk memilih obat yang efektif. Untuk berbagai ruam pada tubuh, disarankan untuk menggunakan krim berikut:

  1. Panthenol. Obat semacam itu dianggap sepenuhnya aman bagi wanita selama kehamilan dan melakukan banyak fungsi. Dengan bantuannya, dimungkinkan untuk mempercepat proses regenerasi kulit di tempat-tempat ruam alergi dan mengelupas. Selain itu, berkat Panthenol, dimungkinkan untuk memperbaiki kondisi epidermis.
  2. Lanolin. Yayasan ini dianggap sebagai krim paling aman untuk alergi, yang digunakan wanita selama kehamilan. Dengan bantuannya, adalah mungkin untuk mengatasi reaksi kulit terhadap dingin..
  3. Retinol Krim dari diatesis untuk bayi melindungi kulit dan mengembalikannya, dan juga dianggap aman selama kehamilan dan menyusui.
  4. Seng. Zat seperti itu tidak berbahaya dan dengan bantuannya adalah mungkin untuk mengeringkan kulit. Terutama efektif adalah obat untuk ruam dengan vesikel, di mana cairan menumpuk.
  5. Ekstrak herbal. Ekstrak jelatang, celandine, calendula dan elderberry dapat membantu dalam memerangi ruam kulit alergi.

Selama kehamilan, dengan berbagai iritasi pada kulit yang berasal dari alergi, disarankan untuk menggunakan krim Fenistil. Ini secara lembut dan efektif menghilangkan gatal-gatal kulit, mengelupas dan kemerahan. Komposisi produk tidak mengandung parfum, pewarna atau komponen berminyak. Dengan bantuan Fenistil, dalam waktu singkat dimungkinkan untuk mengatasi ketidaknyamanan dan rasa sakit. Komponen utama produk adalah dementin, yang memiliki efek pendinginan dan anestesi..

Krim penutup kulit mengandung seng dalam komposisinya, yang memungkinkan dalam waktu singkat mengatasi pengelupasan kulit, kemerahan, dan ruam yang sifatnya berbeda. Krim ini memiliki efek antivirus dan antibakteri yang kuat, yang membantu mencegah penyebaran infeksi lebih lanjut di area kulit yang meradang. Krim skin-cap diizinkan untuk digunakan untuk mengobati patologi kulit selama kehamilan, tetapi hanya jika kemungkinan manfaat bagi seorang wanita beberapa kali lebih tinggi daripada risiko terhadap janin..

Ruam alergi pada kulit dapat terjadi ketika tubuh manusia berinteraksi dengan berbagai iritasi yang bertindak dari luar. Dimungkinkan untuk mengatasi masalah ini dengan bantuan obat-obatan dalam bentuk krim yang mengandung berbagai senyawa. Sebelum memulai perawatan, perlu berkonsultasi dengan spesialis, yang akan menghindari konsekuensi yang tidak diinginkan.

Apa itu dermatitis, perawatan, salep dan krim farmasi yang efektif, 5 obat tradisional untuk memulihkan dan membersihkan kulit

Senang adalah mereka yang tidak pernah bertanya pada diri mereka sendiri, apa itu dermatitis dan bagaimana cara mengobatinya. Sayangnya, secara keseluruhan hampir tidak ada 1% dari orang yang tidak pernah mengalami masalah kulit, ruam yang tidak menyenangkan, mengelupas, gatal.

Dermatitis adalah konsep kolektif penyakit radang kulit yang terjadi setelah paparan faktor lingkungan yang agresif. Secara lebih rinci, apa itu dermatitis, perawatan, apa salep dan krim yang direkomendasikan oleh dokter, resep obat tradisional, tentang segala sesuatu dalam bahan.

Apa itu dermatitis?

Dermatitis dimanifestasikan oleh ruam, gatal, dan perubahan warna kulit setelah kontak dengan faktor iritasi. Ada penyakit kulit profesional, misalnya, dermatitis perioral disebut penyakit pramugari, ada penyakit ruam pada wajah di sekitar mulut dalam bentuk jerawat kecil, kemerahan dan mengelupas..

Apalagi penampilan semua tanda tidak perlu. Dalam setengah kasus, pengelupasan sistematis di sekitar mulut, di daerah kecil dagu, bisa bukan hanya kulit yang terlalu kering, tetapi juga dermatitis, yang dengan cepat melintas dengan sendirinya begitu sistem kekebalan tubuh pulih.

Perawatan dermatitis adalah tugas yang sulit, untuk mencapai efek yang bertahan lama, sehingga setelah sebulan penyakit tidak kembali lagi, perlu untuk menentukan penyebab, tahap dan jenisnya. Gejala penyakit biasanya terjadi pada masa kanak-kanak, tetapi seiring waktu, dermatitis kembali dan mengganggu sepanjang hidup..

Jenis-jenis Dermatitis

Obat membagi dermatitis menjadi tiga kelas.

Atopik. Penyebab dermatitis ini belum sepenuhnya dipahami. Ada hubungan dimana keberadaan dermatitis pada salah satu orang tua menjamin terjadinya dermatitis atopik pada anak sebesar 50%. Pada orang dengan jenis penyakit kulit ini, jumlah protein yang mengontrol kadar air dalam dermis berkurang. Dermatitis atopik sering menyerang orang dengan penyakit seperti asma bronkial, alergi.

Seboroik. Ini ditandai dengan pembentukan bintik bersisik, ketombe, kemerahan. Muncul di punggung dan dada, sering berkembang dari penyakit seperti seborrhea. Penyakit ini dapat menyerang pria dan wanita, tanpa memandang usia..

Kontak. Kontak kulit dengan agen yang mengiritasi, dapat menjadi deterjen untuk hidangan, bedak, sarung tangan karet. By the way, itu adalah lateks yang menyebabkan wanita muda memiliki dermatitis di tangan mereka. Cara memilih sarung tangan karet untuk dibersihkan, sehingga setelah sebulan Anda tidak pergi ke dokter kulit, baca pengalaman pribadi penulis kami di sini...

Dermatitis kontak di tangan, di samping perawatan, membutuhkan sepenuhnya menghilangkan faktor iritasi: jangan menggunakan bubuk, mempertimbangkan kembali diet, mendiagnosis perumahan dan layanan komunal.

Penyebab dan tanda-tanda dermatitis

Penyebab dermatitis bisa sangat berbeda sehingga para ilmuwan bahkan datang dengan tiga kelas. Tetapi kita, sebagai orang yang tidak mempelajari penyakit, tetapi memiliki masalah dan ingin menyingkirkannya lebih cepat, perlu mengetahui yang berikut, yang menyebabkan dermatitis di tangan, di wajah dan punggung.

  1. Setelah hipotermia berat atau, sebaliknya, kepanasan tubuh, misalnya, setelah suhu yang kuat dan lama selama sakit tenggorokan.
  2. Paparan UV setelah sengatan listrik.
  3. Hubungi dermatitis setelah bekerja dengan garam, alkali, dan bahan kimia lainnya. Anda tidak perlu menyentuh bahan kimia sama sekali, cukup tarik napas beberapa kali.
  4. Alergi jangka panjang untuk kosmetik, obat-obatan.

Penurunan umum dalam kekebalan, stres, kurang tidur kronis, kekurangan vitamin, menyebabkan fakta bahwa seseorang menjadi alergi. Jika masalahnya tidak teratasi, lesi kulit yang kompleks ─ dermatitis dapat mulai berkembang dalam 1-2 bulan.

  • kemerahan pada kulit (eritema);
  • gatal
  • ruam, jerawat, luka, celah;
  • penebalan atau pembengkakan kulit;
  • mengupas.

Langkah pertama dalam mengobati dermatitis

Sebuah kisah tragis terjadi pada pacar saya beberapa tahun yang lalu. Setelah transisi, tetapi pekerjaan baru, dia adalah seorang penjahit, dia memperhatikan bahwa kemerahan muncul di tangannya, kulitnya mulai mengelupas. Alasan alergi adalah kain baru yang dibawa ke studio, poliester Cina dirawat dengan bahan kimia yang tidak dapat dimengerti yang secara khusus menyebabkannya bereaksi..

Dermatitis zksfoliatif pada latar belakang alergi

Karena tidak ingin mengganti ruang makan, seorang teman pergi ke dokter dan mulai mengonsumsi vitamin, kompleks obat melawan alergi, salep, dan krim dalam jumlah besar. Situasi memburuk, setelah tiga bulan dia tidak hanya harus mengganti studio, tetapi berhenti dari pekerjaannya, tidak hanya tangannya, tetapi seluruh tubuhnya terpengaruh, dan akibatnya, diagnosis yang mengecewakan - dermatitis eksfoliatif karena alergi dan penggunaan obat-obatan dan vitamin yang berlebihan.

Jika Anda tidak dapat menemukan penyebab munculnya dermatitis:

  • tidak ada kontak dengan bahan kimia,
  • tidak ada tekanan, penyakit, imunitas teratur,
  • Anda belum mencoba kosmetik baru, pakaian, belum kembali dari perjalanan panjang atau dekat,

hanya pengobatan simtomatik yang diresepkan, yaitu ditujukan untuk mengurangi (menghilangkan) gejala, serta mempertahankan remisi penyakit yang stabil.

Perawatan lebih lanjut - non-obat dan obat

Perawatan non-obat dimulai dengan penunjukan diet. Diet hypoallergenic dan nutrisi yang baik adalah faktor utama dalam mengurangi asupan alergen. Produk yang harus Anda buang.

  1. Asal hewan: daging babi, susu, telur ayam, makanan laut, daging asap.
  2. Asal tanaman: asinan kubis, beri, jamur, acar sayuran.
  3. Minuman: manis berkarbonasi, kopi, kakao.
  4. Lainnya: bumbu, saus, karamel, madu, cokelat, produk yang mengandung bahan pengawet dan bahan tambahan makanan.

Cara mengobati dermatitis - salep dan krim

Paling sering, untuk pengobatan dermatitis, resep obat kompleks yang menghilangkan faktor alergi dan membantu membersihkan tubuh dari racun. Secara terpisah, ada salep dan krim yang, di samping efek terapeutik, mendukung kulit, melembabkan dan membantu regenerasi sel..

Antihistamin untuk dermatitis

Kelompok obat ini bertindak atas mediator dari reaksi alergi, mencegah timbulnya manifestasi alergi. Obat-obatan kelompok ini untuk dermatitis:

Glukokortikosteroid - obat hormonal

Kelompok obat ini menghilangkan gejala dermatitis. Mereka mengurangi gatal dan mengelupas, menghentikan penyebaran fokus, membantu kulit mengembalikan strukturnya lebih cepat. Seorang dokter harus meresepkan obat, karena kelompok ini adalah obat hormonal yang memiliki berbagai efek samping..

Penggunaan detoksifikasi

Untuk membersihkan tubuh dari agen yang mengiritasi, Anda dapat menggunakan berbagai program, yang terdiri dari kompleks suplemen makanan, di antara obat yang paling terjangkau dan efektif adalah:

  • Polisorb;
  • Enterosgel;
  • Karbon aktif;
  • Filtrum-IMS.

Detoksifikasi telah menjadi tren yang populer di kalangan banyak pria dan wanita yang menggunakan program pembersihan herbal, program puasa, dan menggunakan terapi jus. Dengan dermatitis, perlu untuk secara bijaksana mendekati pilihan program pembersihan tubuh. Hasil yang baik ditunjukkan oleh program pembersihan Nature's Sunshine. Banyak penyakit kulit hilang setelah tubuh dibersihkan dengan baik dari "manfaat peradaban".

Salep dan krim topikal untuk dermatitis tangan

Penggunaan solusi lokal yang ditujukan untuk melembutkan dan melembabkan kulit, untuk memfasilitasi dan mempercepat proses pemulihan kulit:

Pengobatan dermatitis dengan obat tradisional

Obat tradisional terutama harus digunakan jika tidak ada kontraindikasi dan dengan izin dokter. Ini terutama lotion, mandi dari ramuan obat diseduh. Infus semacam itu menenangkan kulit, meredakan iritasi dan gatal, dan menghilangkan bengkak. Kebanyakan tumbuhan memiliki efek antimikroba dan dianggap sebagai antibiotik alami..

Celandine

Jus celandine harus diencerkan dalam air matang dalam perbandingan 30/70. Basahi kain kasa, oleskan ke kulit selama 10-15 menit. Dikontraindikasikan untuk menggunakan solusi yang dibuat berdasarkan produk yang mengandung alkohol untuk dermatitis. Ingat - jus celandine cukup terbakar, tidak pernah menggunakan alkohol tingtur celandine dalam pengobatan dermatitis, eksim, jika kulit memiliki luka terbuka, hanya larutan air atau mandi celandine.

Selain dermatitis, celandine adalah obat terbaik untuk melawan komedo di bagian belakang, resepnya dapat ditemukan di sini...

Ter

Disarankan untuk menggunakan tar dalam larutan air pada awal perawatan. Interaksi dan efek yang baik bila menggunakan larutan dengan asam borat 1-2%. Solusi menggunakan tar diterapkan pada area kulit yang terkena selama 20-30 menit. Tar cocok untuk pengobatan dermatitis dan eksim psoriatik.

Untuk dermatitis seboroik atau seborrhea sederhana, masker tar dan sampo berbasis tar akan efektif. Untuk menghilangkan plak dermatologis di leher, pacar saya dibantu oleh tar. Omong-omong, itu juga dapat digunakan dalam infus alkohol..

Sophora Jepang

Sophora Jepang perlu dikukus dalam air mendidih, biarkan semalaman. 50 ml infus diencerkan dengan 450 ml. vodka, tahan sekitar 10 hari di tempat gelap. Selanjutnya, gunakan dalam dermatitis radiasi dengan menggosok kulit yang terkena. Dermatitis radiasi adalah lesi kulit setelah radiasi, dapat berupa radiasi, atau radiasi ultraviolet dosis besar atau sengatan listrik. Seringkali dermatitis radiasi menderita... penggemar solarium, mengabaikan peralatan pelindung, yaitu krim sederhana dari sinar UV.

Minyak pohon teh

Minyak pohon teh memiliki efek antimikroba, antivirus. Ini juga merupakan agen anti-inflamasi yang baik. Ini digunakan secara terpisah dan sebagai tambahan untuk obat anti-dermatitis lainnya..

Tetes minyak pohon teh diterapkan ke area tubuh yang terkena selama 15-20 menit. Area kulit yang terkena merupakan tanah yang menguntungkan untuk penyebaran flora patogen, minyak pohon teh, membuat film, melindungi kulit dari penyebaran dermatitis, dan membantu menyembuhkan daerah yang terkena.

Kompres untuk dermatitis

Dengan dermatitis atopik, kompres kentang mentah digunakan. Kentang harus dicuci, dikupas. Kemudian diparut, peras. Massa yang tersisa diaplikasikan ke daerah yang terkena, ditutupi dengan perban kasa, dibungkus dengan film dan dibiarkan semalam.

Bubur labu, setelah diperas jus, diterapkan ke daerah yang terkena, ditutupi dengan perban kasa, dibungkus dengan film dan dibiarkan selama 20-30 menit.

Kompres mengurangi rasa gatal dari daun rawa marsh, yang memiliki efek anti-inflamasi dan analgesik. Massa dasar daun ditutupi dengan kain kasa dan ditekan ke area kulit yang terkena selama 1 jam, dibungkus dengan cling film. Dianjurkan untuk menggunakan kompres ini 2-3 kali sehari..

Apakah dermatitis menular?

Tidak. Dermatitis, seperti halnya eksim, tidak menular. Kesulitannya adalah bahwa banyak penyakit jamur, lumut dapat memiliki gejala yang sama dan tampaknya mempengaruhi kulit secara merata. Oleh karena itu, untuk memahami apa itu: dermatitis non-menular, lichen infeksi atau lesi kulit kanker hanya dapat menjadi spesialis. Dan seorang dokter yang cerdas tidak akan hanya melihat luka dan memberi tahu diagnosa, tidak, dia akan melihat hasil tes, noda, tanaman mikroflora, dll..

Karena itu, jika Anda melihat bahwa pengelupasan telah muncul di tangan Anda, wajah Anda secara sistematis gatal, ada kemerahan, bintik-bintik yang tidak biasa dan "pesona" lainnya, jangan tunda diagnosis dan jangan mengobati sendiri. Jadilah sehat, menulis, berkomentar, berbagi pengalaman, dengan hormat Lily.

Dermatitis di tangan

Dermatitis pada tangan - penyakit kulit yang umum, terjadi setelah efek samping eksternal, faktor internal. Telapak tangan, bagian belakang tangan, area di antara jari bisa terpengaruh. Patologi disertai dengan gejala yang tidak menyenangkan, seseorang menderita gatal parah, kulit menjadi meradang, ruam merah muncul. Dermatitis lebih sering terjadi pada wanita, karena mereka terpapar bahan kimia setiap hari. Pengobatan tergantung pada penyebab penyakit..

Penyebab dermatitis di tangan

Dermatosis dinyatakan sebagai alergi terhadap iritasi tertentu. Faktor utama yang menyebabkan perkembangan penyakit kulit pada tangan:

  • kimia - hubungan dengan bahan kimia, ini adalah produk kosmetik, parfum, asam;
  • pajanan fisik terhadap sinar matahari, sinar ultraviolet, emisi radio, kontak lama dengan air, tekanan dan penurunan suhu;
  • biologis - efek obat dan obat herbal;
  • makanan - beberapa makanan (madu, jeruk, kacang-kacangan, stroberi) menyebabkan alergi;
  • wajib - zat beracun, alkali, asam mineral.

Penyebab penyakit kulit kadang-kadang menjadi faktor keturunan, yaitu, dermatitis dari orang tua dapat ditularkan ke bayi, dan akan memiliki sifat kronis. Ini juga muncul karena gangguan pada saluran pencernaan, perubahan hormon, ketidakstabilan psiko-emosional. Udara yang tercemar, yang memiliki sejumlah besar zat berbahaya, knalpot mobil, serbuk sari tanaman pada saat berbunga, menyebabkan kerusakan.

Jenis-jenis Dermatitis

Karena banyak faktor dalam pembentukan dermatitis, beberapa jenis penyakit dibedakan. Yang paling umum adalah alergi dan kontak, sering ditemukan pada orang dewasa, atopik paling banyak diamati pada bayi. Selain itu, seseorang mungkin memiliki dermatitis aktinik, cerah atau eksim pada tangannya. Setiap varietas disebabkan oleh faktor negatifnya yang perlu diidentifikasi untuk penyembuhan selanjutnya yang berhasil..

Kontak

Dermatitis terbentuk ketika tangan bersentuhan dengan faktor iritasi. Ini sederhana dan alergi. Penyebab yang pertama adalah bahan kimia, suhu ekstrem, dan pengaruh mekanis. Gejala muncul secara eksklusif di bidang kontak..

Penting untuk diketahui! Dermatitis terlokalisasi di tangan karena sering menggunakan deterjen, bahan kimia.

Tanda-tanda penyakit tergantung pada iritan:

  • dengan ruam atau lepuh mekanis, gatal ringan;
  • lecet kimia, mereka cukup banyak, setelah meledak membuat kerak;
  • pengaruh pembakaran dingin, rasa gatal pada daerah patologis, daerah yang meradang warna kebiruan, kulit terkelupas.
Manifestasi dermatitis kontak di tangan

Bentuk kontak alergi disebabkan oleh respons terhadap patogen eksternal, yang menyebabkan tangan bersentuhan. Peradangan terbentuk setelah kontak dengan rambut binatang, jelatang atau tanaman lainnya. Gejalanya selalu sama:

  • kemerahan dan pembengkakan pada daerah yang terkena;
  • gelembung diisi dengan cairan bening;
  • setelah terobosan mereka, lukanya ditarik dengan kerak, lalu dikupas.

Keunikan dari tipe kontak adalah bahwa ketika paparan terhadap stimulus negatif dihentikan, peradangan secara bertahap mereda, dan pemulihan terjadi.

Atopik

Seringkali memiliki bentuk kronis, karena sulit untuk menentukan penyebabnya. Faktor utama dalam pengembangan dermatitis atopik adalah kecenderungan herediter terhadap alergi. Itu diamati terutama pada anak-anak. Penyakit ini disebabkan oleh:

  • gangguan metabolisme;
  • patologi infeksi;
  • lingkungan ekologis negatif;
  • sering stres.
Foto dermatitis atopik pada kulit tangan

Proses peradangan kulit dalam bentuk ini terbentuk pada jari-jari di area persendian, bagian belakang telapak tangan. Dalam bentuk akut, gatal parah, ruam merah dan bintik-bintik, pembengkakan dicatat. Kronis ditandai dengan kulit kasar dan kering, yang gatal dan mengelupas. Gelembung yang dihasilkan berubah menjadi luka patologis, dan kemudian bekas luka terlihat.

Bahkan dermatitis yang terabaikan dapat disembuhkan di rumah. Hanya saja, jangan lupa untuk mengolesi dua kali sehari.

Perhatian! Jika Anda berkonsultasi dengan dokter tepat waktu dan mengikuti semua rekomendasi, gunakan cara perawatan modern, dermatitis akan secara bertahap menghilang dan tidak akan ada jejak pada kulit..

Alergi

Muncul pada orang yang rentan terhadap alergi. Hal ini disebabkan oleh melemahnya fungsi sistem kekebalan tubuh, serta adanya bronkitis asma atau asma bronkial pada seseorang..

Bentuk alergi dari penyakit kulit adalah respons tubuh terhadap zat-zat tertentu yang menembus melalui pernapasan atau dengan makanan. Masalahnya adalah:

  • produk makanan (cokelat, telur);
  • serbuk sari tanaman, misalnya, maple, poplar;
  • obat-obatan (sulfonamid, obat antibakteri);
  • ester dipisahkan oleh tanaman;
  • debu.
Bentuk alergi

Gejala dermatitis alergi tidak muncul segera setelah paparan stimulus, tetapi setelah beberapa saat. Kulit menjadi merah, meradang dan bengkak. Ada rasa gatal, ruam, lepuh. Kedua tangan dan bagian tubuh lainnya terpengaruh. Seiring dengan ini, pasien menderita pilek, kesulitan bernafas. Hasil dari bentuk alergi menjadi urtikaria.

Tenaga surya

Bentuk serius dari penyakit ini terlokalisir karena pengaruh sinar matahari pada dermis. Ciri khasnya adalah kemerahan pada kulit, pembentukan ruam kecil dan ini disertai dengan sensasi yang menyakitkan. Tanda-tanda dermatitis muncul segera setelah lama tinggal di bawah sinar matahari langsung..

Dermatosis matahari

Aktinik

Ini berkembang sebagai akibat dari paparan radiasi ultraviolet atau radiasi. Perbedaan utama dari spesies lain - tidak terjadi segera, tetapi setelah beberapa jam, atau bahkan berhari-hari, tergantung pada durasi kontak. Dermatitis aktinik sering diamati pada tukang las, petani. Manifestasi gejala ditentukan langsung oleh tingkat paparan..

Bentuk dermatitis aktinik

Eksim

Konsekuensi dari bentuk alergi penyakit pada pasien dewasa adalah transformasi patologi menjadi bentuk eksim. Pada dasarnya, kontak manusia dengan senyawa kimia atau logam sudah cukup untuk ini.

Dermatitis eksema pada kulit

Tanda-tanda dermatitis terjadi setelah beberapa minggu. Mengupas kulit, kemerahan pada area patologis, gatal, terbakar dicatat. Jika penyakit ini tidak diobati, eksim akan muncul di tangan, dan karena perasaan tidak nyaman, pelanggaran sistem saraf.

Perawatan Dermatitis

Efek terapi penyakit kulit tergantung pada timbulnya gejala. Pertama-tama, penting untuk menghentikan hubungan epidermis dengan stimulus, dan untuk mengecualikan kontak dengan air. Sejalan dengan tindakan medis dan pencegahan, seseorang harus mematuhi diet.

Terapi obat

Pengobatan dengan obat-obatan dilakukan di seluruh area yang terkena. Penghapusan tanda-tanda dermatologis terjadi dengan bantuan salep, krim, mereka memproses fokus infeksi.

Obat-obatan non-hormon

Biasanya, komposisi obat untuk dermatitis di tangan termasuk kombinasi komponen antibakteri, anti-inflamasi.

Salep yang paling efektif, krim adalah:

  1. Exoderil - digunakan di hadapan infeksi jamur dan dermatitis seboroik.
  2. De-panthenol - tersedia dalam bentuk semprotan, krim. Melembutkan dengan sempurna, mengencangkan luka, retak di kulit.
  3. Desitin - salep memiliki efek analgesik, antiseptik. Seketika menghilangkan rasa sakit, iritasi, gatal.
  4. Gistan - adalah suplemen makanan. Diangkat untuk pemberian oral, membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh.
  5. Radevit - meredakan peradangan, sensasi terbakar, gatal, efektif dalam memerangi infeksi. Salep dengan cepat memperbarui dermis, menunjukkan hasil tinggi dengan dermatitis seboroik.
  6. Eplan - krim dengan efek antiseptik yang cerah, mendorong penyembuhan luka dan disinfeksi kulit.
  7. Losterol - direkomendasikan untuk eksim, dermatitis. Ciri khas dianggap efek analgesik, antibakteri, antiinflamasi, antipruritik.
  8. Krim penyembuhan luka Vundehil membantu menghilangkan berbagai bentuk dermatitis, tukak trofik, psoriasis.

Semua obat adalah non-hormonal. Oleh karena itu, diperbolehkan untuk digunakan untuk orang dewasa dan anak-anak. Dengan perjalanan penyakit yang kompleks, salep hormon digunakan (Prednisone, Celestoderm, Elokom, Advantan, Flucinar). Untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh, Tacrolimus, Protopic, Elidel diresepkan.

Hasil perawatan kombinasi

Obat dermatitis lainnya

Dengan bentuk patologi yang rumit, pasien ditunjukkan terapi sistemik:

  1. Antiallergic (Suprastin, Erius, Claritin, Zodak) - tablet untuk pemberian oral.
  2. Obat penenang (tingtur Valerian, Motherwort).
  3. Antibiotik (Tetrasiklin, Doksisiklin) - dengan infeksi pada fokus yang terpengaruh.
  4. Vitamin (Multi Tabs, Alfabet).
  5. Antiseptik (hidrogen peroksida, larutan furatsilina) - untuk mencegah penambahan infeksi sekunder. Dalam hal lampirannya, Levomekol, salep Gentamicin ditampilkan.
  6. Probiotik dan prebiotik (Bifidumbacterin, Lactobacterin, Enterol) - membantu membangun mikroflora usus.

Penting untuk diketahui! Pada seorang anak dengan sistem kekebalan yang lemah, patologinya jauh lebih rumit.

Glukokortikosteroid digunakan dalam situasi ekstrem ketika terapi obat tidak memiliki hasil yang diinginkan. Mereka dengan cepat menghilangkan gejala dan perkembangan alergi selanjutnya. Mereka dicirikan oleh efek antiinflamasi yang kuat, tetapi memiliki banyak efek negatif..

Diet dan obat tradisional

Yang sangat penting dalam pengobatan penyakit ini adalah nutrisi makanan, secara aktif menghilangkan dermatitis alergi. Memang, beberapa produk sering menjadi basisnya..

Kecualikan dari diet harus:

  • jeruk, stroberi;
  • alkohol;
  • permen: coklat, permen, kue, madu;
  • telur, ikan;
  • bumbu, saus, mayones, bumbu, tomat;
  • kacang-kacangan, jamur;
  • sosis, daging asap;
  • minuman dengan pewarna dan rasa, kakao, kopi, soda.

Obat alami tanpa bahan kimia dan bahaya bagi kulit. Hanya saja, jangan lupa untuk mengolesi dua kali sehari.

Tambahkan sedikit minyak sayur ke menu. Makan makanan rendah kalori: keju cottage dengan kadar lemak rendah, hati, sereal, sayuran, selada.

Anda dapat mengobati dermatitis di tangan dengan bantuan resep tradisional. Hanya sebelum digunakan sebaiknya Anda memastikan bahwa mereka tidak menyebabkan alergi. Untuk melakukan ini, teteskan sedikit dana pada area kecil kulit dan amati reaksinya di siang hari. Dalam kasus kemerahan atau gatal - batalkan pengobatan dengan cara ini.

Untuk menghilangkan penyakit kulit, ramuan dari berbagai tanaman obat, tunas birch, tincture teh digunakan. Buat losion dan mandi dengan penambahan chamomile, calendula.

Perawatan memakan waktu 4 hari

Tindakan pencegahan

Pencegahan dermatitis yang paling efektif di tangan adalah melindungi seseorang dari iritasi. Untuk mencegah timbulnya penyakit harus:

  • kenakan sarung tangan pelindung - saat bekerja dengan bahan kimia rumah tangga, pernis, cat dan zat berbahaya lainnya;
  • lembabkan tangan Anda dengan krim - sebelum pergi ke luar di cuaca cerah;
  • membeli deterjen lembut;
  • menghindari stres, kelebihan fisik;
  • gunakan sabun pelembab, sampo hipoalergenik;
  • kenakan sarung tangan hangat - saat pergi keluar dalam cuaca dingin;
  • mematuhi diet dan diet;
  • Basah setiap hari membersihkan tempat, mencegah debu dan jamur;
  • pakai baju katun.

Mencermati semua langkah pencegahan, Anda dapat menghindari perkembangan penyakit yang tidak menyenangkan.

Rekomendasi umum

Dermatitis adalah patologi yang dapat muncul pada semua orang sebagai akibat dari kontak dengan faktor iritasi. Penyakit ini dapat diobati tanpa masalah dan kadang-kadang menyebabkan konsekuensi serius. Namun, ini diperoleh dengan inisiasi terapi tepat waktu, yaitu, pada tanda-tanda pertama dan pendekatan terpadu.

Berbahaya untuk memulai pengobatan sendiri tanpa berkonsultasi dengan dokter. Pertama, Anda harus mengidentifikasi alergen dan menghentikan kontak dengannya, patuhi diet khusus dan secara ketat mengamati dosis obat.