Utama > Gejala

Dermatitis atopik pada anak-anak - pengobatan, penyebab, gejala, obat-obatan

Dermatitis atopik adalah penyakit alergi peradangan pada kulit yang disebabkan oleh alergen dan racun, nama lain untuk itu adalah eksim anak-anak. Dermatitis atopik pada anak-anak pada tahun-tahun pertama kehidupan lebih mungkin merupakan penyakit bawaan daripada didapat, karena faktor herediter menentukan dalam mekanisme terjadinya dan sering, selain dermatitis, anak-anak menderita manifestasi alergi lainnya - alergi makanan, demam, rinitis alergi, konjungtivitis alergi, asma bronkial. Berdasarkan usia, dokter membedakan 3 bentuk penyakit:

  • Bayi dari 0 hingga 3 tahun;
  • Anak-anak berusia 3-7 tahun;
  • Remaja

Pada bayi hingga 6 bulan, penyakit ini muncul pada 45% kasus. Pada tahun pertama kehidupan, 60% anak-anak menderita alergi, setelah 5 tahun - 20% anak-anak. Pengobatan dermatitis atopik pada anak-anak menghadirkan kesulitan serius bagi dokter, karena memiliki sifat berulang kronis dan dikombinasikan dengan penyakit penyerta lainnya..

Penyebab dermatitis atopik pada anak

Alasan utama terjadinya dermatitis atopik pada anak-anak adalah kombinasi dari disposisi genetik untuk manifestasi alergi dalam kombinasi dengan faktor lingkungan yang merugikan. Jika kedua orang tua memiliki tanda-tanda hipersensitif terhadap iritasi, maka anak-anak mereka memiliki risiko 80% dari dermatitis atopik, dengan dermatitis atopik pada 1 orang tua, anak tersebut dapat menderita atopi pada 40% kasus.

Alergi makanan

Manifestasi dermatitis atopik pada hari-hari pertama (bulan) kehidupan seorang anak terutama disebabkan oleh alergi makanan. Ini dapat dipicu oleh nutrisi yang tidak benar dari seorang wanita selama kehamilan dan selama menyusui (penyalahgunaan produk-produk yang sangat alergi), menyusui bayi secara berlebihan, penolakan seorang wanita untuk menyusui, pengenalan awal makanan pendamping ASI. Dan juga muncul dalam kasus pelanggaran sistem pencernaan pada bayi, dengan infeksi virus.

Kehamilan parah

Masalah kesehatan wanita saat melahirkan anak (aborsi terancam, eksaserbasi penyakit kronis, penyakit menular, infeksi intrauterin pada janin, hipoksia janin) juga dapat memengaruhi pembentukan kecenderungan anak terhadap alergi, atopi.

Penyakit yang menyertai

Paling sering, dermatitis atopik terjadi pada anak-anak dengan penyakit gastrointestinal yang bersamaan:

Alergen lain

Selain produk makanan, alergen rumah tangga lainnya seperti iritan inhalasi (serbuk sari tanaman, debu, tungau rumah, bahan kimia rumah tangga, terutama bubuk pencuci, bilasan, produk pembersih berbasis klorin, penyegar udara), alergen kontak (produk perawatan bayi, beberapa krim, basah tisu menyebabkan dermatitis pada bayi), obat bertindak sebagai provokator dermatitis atopik.

Fakta menarik: ilmuwan dari Italia melakukan studi skala besar di keluarga AS, Eropa, Jepang, menetapkan bahwa jika ada anjing di rumah, risiko reaksi alergi dan dermatitis atopik pada anak berkurang 25%. Dipercayai bahwa kurangnya kontak maksimum dengan agen infeksi pada anak modern menyebabkan pelanggaran proses kekebalan selama pematangan fungsi pelindung tubuh, termasuk perkembangan reaksi alergi. Dan kehadiran anjing yang berjalan di jalan dan membawa infeksi ke tempat penampungan berkontribusi pada proses alami untuk mengenal mikroba (lihat Anjing mengurangi risiko atopi pada anak-anak)..

Apa faktor lain yang mempengaruhi perkembangan penyakit atau eksaserbasinya?

  • Kekambuhan dermatitis atopik masa kanak-kanak disebabkan oleh stres, ketegangan psikologis dan emosional, dan stimulasi saraf yang berlebihan.
  • Merokok pasif mempengaruhi kesehatan keseluruhan anak dan kondisi kulit, termasuk
  • Situasi lingkungan yang umumnya tidak menguntungkan adalah tingginya kandungan zat beracun di udara yang dipancarkan oleh transportasi, fasilitas industri, banyak produk makanan kimia, peningkatan radiasi latar di beberapa tempat, medan elektromagnetik yang kuat di kota-kota besar
  • Perubahan cuaca musiman yang meningkatkan risiko penyakit menular dan stres pada sistem kekebalan tubuh
  • Olahraga disertai dengan keringat berlebih

Bentuk dermatitis atopik terjadi karena salah satu dari alasan di atas atau dalam kombinasi satu sama lain, semakin banyak kombinasi, semakin kompleks bentuk manifestasi.

Dengan perkembangan dermatitis atopik pada anak-anak, pengobatan harus komprehensif, oleh karena itu, beberapa spesialis perlu berkonsultasi - dokter kulit, ahli alergi, ahli gizi, ahli gastroenterologi, dokter THT, ahli saraf.

Apa saja tanda-tanda dermatitis atopik?

Tanda-tanda penyakit pada anak-anak hingga satu tahun termasuk gatal-gatal parah, eksim kulit yang mempengaruhi banyak bagian tubuh, terutama wajah, leher, kulit kepala, permukaan ekstensor, bokong. Pada anak-anak dan remaja yang lebih tua, penyakit ini memanifestasikan dirinya dalam lesi kulit di zona inguinal, di ketiak, di permukaan tikungan kaki dan lengan, serta di sekitar mulut, mata, dan leher - penyakit ini memburuk di musim dingin.

Gejala dermatitis atopik pada anak sejak awal penyakit dapat dimanifestasikan oleh sisik seborheik, disertai dengan peningkatan sekresi sebum, munculnya kerak kuning dan pengelupasan di alis, telinga, ubun-ubun, pada kepala, kemerahan pada wajah, terutama pada pipi dengan penampilan kulit keratin dan keretakan disertai gatal-gatal konstan. membakar, menyisir.

Semua gejala disertai dengan penurunan berat badan, tidur gelisah bayi. Seringkali penyakit itu terasa pada minggu-minggu pertama kehidupan seorang anak. Kadang-kadang dermatitis atopik disertai oleh pioderma (lesi kulit pustular). Gejala utama penyakit ini adalah sebagai berikut:

  • Gatal yang tak tertahankan, terbakar, lebih buruk di malam hari
  • Erupsi nodular - mikrovesikel dan papula serosa
  • Tempat berendam yang memerah
  • Ketika membuka, erosi, kerak, mengupas kulit terbentuk
  • Kemerahan pada beberapa bagian wajah
  • Celah yang menyakitkan di area kemerahan
  • Kulit kering dengan massa timbunan pityriasis
  • Diatesis - pipi merah, dagu, dahi
  • Lesi pustular pada kulit

Untuk bentuk kronis dari dermatitis atopik, manifestasi karakteristik adalah penguatan pola kulit, penebalan kulit, penampilan retak, goresan, pigmentasi kulit kelopak mata. Dengan dermatitis atopik kronis, gejalanya yang khas timbul:

  • Kemerahan dan bengkak pada kaki, mengelupas dan retak di kulit adalah gejala dari kaki musim dingin
  • Kerutan besar dalam jumlah besar di kelopak mata bawah pada anak-anak adalah gejala Morgan.
  • Penipisan rambut di bagian belakang kepala adalah gejala topi bulu

Penting untuk memperhitungkan, menganalisis terjadinya penyakit, perjalanannya, tingkat kerusakan kulit, serta faktor keturunan. Biasanya, pada orang dewasa, dermatitis atopik diidentifikasi dengan neurodermatitis difus, kadang-kadang juga dapat diamati pada anak-anak. Gambaran klinis tergantung pada kategori usia anak, dan ditandai pada setiap periode kehidupan dengan kekhasannya sendiri.

Usia anak-anakManifestasi dermatitisLokalisasi yang khas
hingga enam bulanEritema pada pipi dengan jenis keropeng susu, mikrovesikel, dan papula serosa, erosi dengan jenis “serous well”, kemudian terkelupas pada kulitKulit kepala, telinga, pipi, dahi, dagu, tikungan anggota badan
0,5-1,5 tahunKemerahan, pembengkakan, eksudasi (dengan peradangan, cairan dilepaskan dari pembuluh darah kecil)Selaput lendir pada saluran pernapasan, saluran pencernaan, saluran kemih (mata, hidung, kulup, vulva)
1,5-3 tahunKulit kering, mengencangkan kulit, mengencangkan kulitLipatan siku, fossa poplitea, kadang pergelangan tangan, kaki, leher
lebih dari 3 tahunNeurodermatitis, ichthyosisTekuk anggota badan (lihat pengobatan dermatitis di tangan)

Untuk anak-anak hingga satu tahun, dermatitis dapat terjadi dalam bentuk:

  • Jenis seborheik - dimanifestasikan oleh munculnya sisik pada kepala bayi pada minggu-minggu pertama hidupnya (lihat dermatitis seboroik pada wajah pada orang dewasa, pengobatan).
  • Jenis nummular - ditandai dengan penampilan bercak yang tertutup kerak, muncul pada usia 2-6 bulan. Tipe ini terlokalisasi pada tungkai, bokong dan pipi anak.

Pada 2 tahun, pada 50% anak-anak, manifestasi menghilang. Pada anak-anak lainnya, lesi kulit terlokalisir dalam lipatan. Bentuk terpisah dari kerusakan sol (dermatosis palmar-plantar remaja) dan telapak tangan dicatat. Dengan bentuk ini, musiman memainkan peran penting - tidak adanya gejala penyakit di musim panas, dan eksaserbasi di musim dingin.

Dermatitis atopik pada bayi dan anak yang lebih besar harus dibedakan dari penyakit kulit lainnya seperti psoriasis (lihat penyebab psoriasis pada anak-anak), kudis (lihat gejala dan pengobatan kudis), dermatitis seboroik, eksim mikroba, lichen merah muda (lihat perawatan merah muda) merampas), kontak dermatitis alergi, imunodefisiensi.

Tahap perkembangan dermatitis atopik

Menentukan tahap, fase, dan periode timbulnya penyakit adalah penting dalam menentukan taktik pengobatan untuk program jangka pendek atau jangka panjang. Ada 4 tahap penyakit:

  • Tahap awal - berkembang pada anak-anak dengan tipe konstitusi eksudatif-catarrhal. Pada tahap ini, hiperemia, pembengkakan pada kulit pipi, mengupas merupakan ciri khas. Tahap ini, dengan perawatan dimulai tepat waktu sesuai dengan diet hypoallergenic, dapat dibalik. Dengan perawatan yang tidak memadai dan tidak tepat waktu, ia dapat pergi ke tahap berikutnya (tersurat).
  • Tahap parah - melewati fase perkembangan kronis dan akut. Fase kronis ditandai oleh serangkaian ruam kulit. Fase akut dimanifestasikan oleh mikrovesikulasi dengan pengembangan skala dan kerak lebih lanjut.
  • Tahap remisi - selama periode remisi, gejala berkurang atau hilang sama sekali. Tahap ini dapat berlangsung dari beberapa minggu hingga beberapa tahun..
  • Tahap pemulihan klinis - pada tahap ini, gejala tidak ada dari 3-7 tahun, yang tergantung pada tingkat keparahan penyakit.

Pengobatan dermatitis atopik

Pada dermatitis atopik yang parah pada anak-anak, pengobatan membutuhkan penggunaan obat kortikosteroid lokal, bersama dengan emolien. Ini akan membantu menghilangkan gejala dengan cepat. Pelembab dan emolien digunakan pada semua periode penyakit. Tujuan pengobatan adalah untuk:

  • Ubah perjalanan penyakit
  • Eksaserbasi
  • Pengendalian penyakit jangka panjang

Indikasi untuk rawat inap anak dapat menjadi memperburuk penyakit, akibatnya kondisi umum, infeksi berulang, dan ketidakefektifan terapi terganggu..

Perawatan non-obat terdiri dari langkah-langkah yang bertujuan untuk meminimalkan atau menghilangkan aksi faktor-faktor yang memicu eksaserbasi penyakit: kontak, makanan, inhalasi, iritasi kimia, peningkatan keringat, stres, faktor lingkungan, infeksi dan kontaminasi mikroba, pelanggaran epidermis (lapisan hidrolipid).

Pengobatan obat dermatitis atopik pada anak-anak diresepkan dengan mempertimbangkan periode, tahap dan bentuk penyakit. Usia anak, area kulit yang terkena dan keterlibatan organ lain selama penyakit juga penting. Bedakan antara penggunaan eksternal dan tindakan sistemik. Obat farmakologis aksi sistemik digunakan dalam kombinasi, atau dalam bentuk mototerapi, termasuk kelompok obat berikut:

Antihistamin

Bukti efektivitas antihistamin sampai saat ini untuk pengobatan dermatitis atopik pada anak-anak tidak cukup. Obat-obatan dengan efek sedatif (suprastin, tavegil) diresepkan untuk masalah tidur yang signifikan karena gatal konstan, serta dalam kombinasi dengan urtikaria (lihat gejala dan pengobatan urtikaria) atau rinokonjungtivitis alergi bersamaan.

Di antara antihistamin untuk alergi, yang paling disukai adalah obat generasi ke-2 dan ke-3, seperti Cetrin (petunjuk penggunaan), Eodak, Zirtek, Erius - obat ini memiliki efek berkepanjangan, tidak menyebabkan kantuk, kecanduan dan dianggap paling efektif dan aman, tersedia sebagai dalam bentuk tablet, dan dalam bentuk sirup, larutan, tetes (lihat daftar semua tablet alergi). Efek klinis dari penggunaan obat-obatan ini dirasakan setelah satu bulan, sehingga perjalanan pengobatan harus minimal 3-4 bulan.

Namun, untuk pengobatan dermatitis atopik, efektivitas antihistamin tanpa sedasi belum terbukti dan kebutuhan penggunaannya ditentukan oleh dokter dalam setiap kasus klinis. Juga, kemanjuran dalam dermatitis atopik menggunakan asam kromoglikemik dan ketotifen di dalamnya.

Antibiotik

Penggunaan antibiotik sistemik hanya dibenarkan dengan konfirmasi infeksi bakteri pada kulit, penggunaan obat antibakteri berkepanjangan tidak diizinkan. Antibiotik dan antiseptik diresepkan secara eksternal untuk infeksi kulit dengan streptokokus dan stafilokokus:

  • Larutan antiseptik - Miramistin, Chlorhexidine, Fucaseptol, hidrogen peroksida, larutan alkohol hijau 1-2%, fucorcin
  • Antibiotik - Salep Bactroban (mupirocin), Fucidin (asam fusidic), Levosin (chloramphenicol, sulfadimethoxine, methyluracil), neomycin, gentamicin, erythromycin, salep lincomycin, Levomycol (levomacetin) metham
  • Xeroform, dermatol, salep furacilin
  • Argosulfan, Sulfargin, Dermazin
  • Salep dioksidin

Oleskan 1-2 kali sehari. Dalam kasus pioderma berat, antibiotik sistemik tambahan akan diresepkan (lihat 11 aturan tentang cara minum antibiotik dengan benar). Sebelum perawatan antibiotik, Anda disarankan untuk terlebih dahulu menentukan sensitivitas mikroflora terhadap obat yang paling dikenal.

Terapi imunomodulator sistemik

Perjalanan dermatitis atopik tanpa komplikasi tidak memerlukan penggunaan imunomodulator. Hanya setelah diagnosis menyeluruh dapat ahli alergi-imunologi meresepkan imunomodulator dalam kombinasi dengan terapi standar dengan obat-obatan lokal jika gejala dermatitis dikombinasikan dengan tanda-tanda defisiensi imun.

Bahaya menggunakan imunostimulan dan imunomodulator pada anak-anak adalah bahwa jika ada penyakit autoimun dalam keluarga dekat (diabetes mellitus tergantung insulin, rheumatoid arthritis, sindrom Sjogren, gondok toksik difus, multiple sclerosis, vitiligo, myasthenia gravis, lupus erythematosus sistemik, dll. ) bahkan penggunaan imunomodulator tunggal dapat menyebabkan debutnya penyakit autoimun pada anak. Oleh karena itu, jika anak memiliki kecenderungan turun-temurun terhadap penyakit autoimun, tidak ada gunanya mengganggu proses kekebalan tubuh, karena hal ini dapat mengakibatkan hiperaktifasi sistem kekebalan dengan melancarkan agresi kekebalan pada organ dan jaringan sehat..

Vitamin dan obat herbal

Vitamin B15, B6, berkontribusi untuk meningkatkan efektivitas pengobatan, yang mempercepat pemulihan fungsi korteks hati dan kelenjar adrenal dan mempercepat proses perbaikan di kulit. Ketahanan membran terhadap zat-zat beracun meningkat, oksidasi lipid diatur, dan sistem kekebalan tubuh distimulasi. Namun, pada anak dengan kecenderungan alergi, beberapa vitamin kompleks atau vitamin tertentu, serta obat herbal (ramuan obat, ramuan, infus) dapat menyebabkan reaksi alergi yang hebat, oleh karena itu, penggunaan vitamin dan obat-obatan herbal harus diperlakukan dengan sangat hati-hati..

Obat yang mengembalikan saluran pencernaan

Obat-obatan yang memulihkan atau meningkatkan aktivitas saluran pencernaan diindikasikan pada periode subakut dan akut penyakit, dengan mempertimbangkan deteksi perubahan fungsi sistem pencernaan. Mereka digunakan untuk meningkatkan pencernaan, koreksi fungsi yang terganggu, ini adalah Panzinorm, Pancreatin, Creon, Digestal, Enzistal, Festal, serta obat koleretik dan hepatoprotektor: Hepabene, ekstrak rosehip, Allochol, ekstrak stigma jagung, Hofitol, Leaf 52, Essie Forte. Lama pengobatan 2 minggu.

Obat antijamur dan antivirus

Dalam kasus lesi kulit dengan infeksi jamur, agen antijamur eksternal diresepkan dalam bentuk krim: clotrimazole (Candide), natamycin (Pimafucin, Pimafucort), ketoconazole (Mikozoral, Nizoral), isoconazole (Travocort, Travogen). Ketika bergabung dengan infeksi herpes, obat antivirus diindikasikan (lihat daftar salep antivirus dan antijamur untuk stomatitis).

Remediasi fokus infeksi

Anda harus ingat tentang pengobatan penyakit yang menyertai, yang tujuannya adalah rehabilitasi fokus infeksi - dalam sistem genitourinari, saluran empedu, usus, organ THT, dan rongga mulut. Tergantung pada fase penyakit, produk perawatan kulit keratolitik antibakteri, keratoplastik, anti-inflamasi digunakan..

Obat antiinflamasi eksternal dibagi menjadi 2 kelompok: mengandung glukokortikoid dan agen non-hormon.

Glukokortikoid efektif dalam bentuk penyakit kronis dan akut pada anak-anak. Sebagai profilaksis, krim seperti itu tidak digunakan, apalagi salep glukokortikosteroid dan krim harus digunakan secara ketat sesuai dengan resep dokter, dalam kursus singkat, diikuti dengan penghentian obat secara bertahap (lihat daftar semua salep hormonal dalam artikel untuk salep psoriasis).

Bahaya penggunaan dana yang berkepanjangan dan tidak terkendali terletak pada pengembangan efek samping sistemik, penghambatan fungsi korteks adrenal, penurunan imunitas lokal dan umum, perkembangan atrofi kulit, penipisan, kulit kering, munculnya lesi kulit menular sekunder, dll. Jika Anda tidak memiliki obat kuat seperti itu, untuk melakukannya, Anda harus tahu aturan untuk aplikasi mereka:

  • Dana ini dibagi menjadi: aktivitas kuat, sedang dan lemah. Untuk perawatan dermatitis atopik pada anak-anak, seseorang harus mulai dengan persiapan hormon yang terkonsentrasi paling lemah. Dimungkinkan untuk meningkatkan konsentrasi hanya jika obat sebelumnya tidak efektif dan hanya seperti yang diarahkan oleh dokter.
  • Setiap salep hormon digunakan dalam kursus singkat, kemudian istirahat dan pengurangan dosis obat dibuat.
  • Penghentian penggunaan yang tajam memperburuk kondisi dan menyebabkan kekambuhan penyakit.
  • Pada awal pengobatan, krim murni digunakan, dan ketika itu dibatalkan dengan lancar, volume krim atau salep yang diperlukan dicampur 1/1 dengan krim bayi, bidang 2 hari aplikasi ini masih mengurangi konsentrasi, sudah 2 bagian bayi dengan 1 bagian hormon krim, setelah 2 hari 3 bagian bayi 1 bagian dari hormon.
  • Jika Anda harus menggunakan hormon lokal untuk waktu yang lama, Anda perlu mengganti obat, yang termasuk hormon lain.
  • Untuk menghilangkan bengkak - krim digunakan di malam hari, untuk menghilangkan plak - di pagi hari.

Non-hormonal - Dengan manifestasi minor dermatitis, antihistamin diresepkan (Finistil gel 0,1%, Gistan, lihat ulasan krim alergi untuk anak-anak). Krim juga diresepkan - Vitamin F 99, Elidel, Radevit (lihat krim dan salep untuk dermatitis pada anak-anak).

  • Cairan Burov - aluminium asetat
  • Wedestim, Radevit - vitamin yang larut dalam lemak
  • Pasta ASD dan salep
  • Salep dan pasta seng - Tsindol, Desitin
  • Birch tar
  • Salep Ichthyol
  • Naftaderm - obat gosok minyak Naftalan
  • Gel fenistil
  • Salep Keratolan - Urea
  • NSAID (lihat salep nyeri)

Ini juga efektif dalam kasus dermatitis atopik dengan perawatan dengan krim dan salep dengan sifat penyembuhan, mereka meningkatkan regenerasi jaringan dan trofisme:

  • Dexpanthenol - krim dan semprotan Panthenol, Bepanten
  • Gel Curiosin (Zinc Hyaluronate)
  • Solcoseryl, Actovegin - salep dan krim, gel dengan hemoderivatif betis
  • Salep methyluracil (juga imunostimulan)
  • Radevit, Videstim (retinol palmitate, mis. Vitamin A)
  • Krim "Kekuatan Hutan" dengan Floralizin adalah krim yang sangat efektif untuk semua penyakit kulit - eksim, dermatitis, psoriasis, herpes, untuk kulit kering dan pecah-pecah. Phloralizin, kompleks zat aktif biologis alami, adalah ekstrak dari miselium jamur, mengandung enzim dengan aktivitas kolagenase, vitamin, mineral, fosfolipid. Komposisi: floraizin, petroleum jelly, pentol, parfum, asam sorbat.

Di antara imunomodulator, Anda dapat membedakan Timogen krim-gel, penggunaannya hanya mungkin seperti yang diarahkan oleh dokter.

Diet untuk pengobatan dermatitis atopik pada anak-anak

Mengikuti diet selama perawatan memainkan peran penting, terutama pada bayi. Berdasarkan prognosis penyakit, perlu untuk mengecualikan produk yang mengandung alergen. Pada tahun pertama kehidupan, anak-anak mungkin sensitif terhadap protein susu sapi, telur, gluten, sereal, kacang-kacangan, buah jeruk (lihat gejala alergi terhadap buah jeruk). Dalam kasus alergi terhadap susu sapi, Anda dapat menggunakan campuran kedelai: Frisosoy, kedelai Nutrilak, Alsoy.

Dalam kasus reaksi alergi terhadap protein kedelai dan dalam bentuk alergi makanan yang parah, campuran hipoalergenik harus digunakan: Pregestimil, Nutramigen, Alfare (Nestle).

Untuk alergi terhadap gluten (25% anak-anak), disarankan untuk menggunakan sereal hypoallergenic berdasarkan soba, jagung, beras industri - Remedia, Heinz, Istra-Nutricia, Humana.

Pengenalan setiap produk baru ke dalam makanan harus disetujui oleh dokter, tidak lebih dari 1 produk per hari dan dalam porsi kecil. Penting untuk mengecualikan produk yang menyebabkan alergi pada anak-anak dengan intoleransi yang dikonfirmasi (Anda dapat mengambil tes darah untuk alergen tertentu).

Fisioterapi

Ini diindikasikan pada periode akut dan remisi penyakit dan termasuk:

  • Pada periode akut - tidur listrik, penggunaan medan magnet, mandi karbon;
  • Selama remisi - terapi lumpur, balneoterapi.

Pemulihan total, berdasarkan data klinis, terjadi pada 17-30% pasien, sisanya anak-anak menderita penyakit ini sepanjang hidup.

Dermatitis atopik pada anak-anak

Dermatitis atopik pada anak-anak adalah penyakit radang kulit yang terjadi dengan latar belakang peningkatan sensitivitas tubuh terhadap kontak dan alergen makanan. Patologi dimanifestasikan oleh gatal, ruam pada kulit, pembentukan kerak dan gejala lainnya. Dermatitis atopik terutama dialami oleh anak kecil, yang membuat penyakit ini cukup berbahaya bagi tubuh mereka yang rapuh.

Untuk mendiagnosis dermatitis atopik pada anak-anak, dilakukan analisis sampel kulit, IgE spesifik, dan prosedur lainnya. Ketika mengkonfirmasikan diagnosis, fisioterapi, nutrisi klinis dan penggunaan obat-obatan (sistemik dan lokal) ditentukan. Anak juga diberikan bantuan psikologis untuk meningkatkan efek terapeutik..

Deskripsi Patologi

Dermatitis atopik pada anak-anak adalah penyakit kronis yang bersifat alergi. Dalam kedokteran, ada nama lain untuk patologi ini - neurodermatitis difus, sindrom dermatitis atopik dan eksim atopik. Tetapi semua ini adalah satu dan penyakit yang sama, yang kejadiannya ditentukan oleh faktor-faktor seperti efek lingkungan negatif dan kecenderungan genetik.

Dermatitis atopik pada bayi dan anak-anak

Catatan! Gejala-gejala dermatitis atopik sering ditemui oleh pasien usia muda, sehingga penyakit ini harus dipertimbangkan dalam praktik pediatrik. Menurut statistik, baru-baru ini penyakit kulit yang bersifat kronis terutama ditemui oleh perwakilan dari populasi anak.

Penyebab

Genetika jauh dari satu-satunya faktor yang dapat memicu perkembangan dermatitis pada anak-anak. Ada alasan lain:

  • penyakit pada saluran pencernaan;
  • tidak patuh dengan diet (anak makan terlalu sering atau terlalu banyak);
  • reaksi tubuh terhadap makanan;
  • pajanan terhadap kosmetik atau bahan kimia rumah tangga yang dengannya anak bersentuhan;
  • alergi laktosa.
Penyebab dermatitis atopik pada anak-anak

Jika selama mengandung anak, ibu sering mengonsumsi produk berbahaya, yang termasuk alergen potensial, maka dermatitis atopik dapat terjadi pada bayi yang baru lahir. Penyembuhan diri, seperti yang ditunjukkan statistik, terjadi pada sekitar 50% kasus klinis. Paruh kedua anak-anak dipaksa menderita tanda-tanda patologi selama bertahun-tahun.

Faktor Risiko untuk Dermatitis Atopik (AD) pada Anak

Klasifikasi

Dalam dunia kedokteran, ada beberapa jenis penyakit yang bermanifestasi dalam berbagai kategori umur:

  • dermatitis eritematosa-skuamosa. Ini terjadi pada anak-anak di bawah usia 2 tahun, disertai dengan eksoriasi, peningkatan kulit kering, gatal dan ruam papular;
  • dermatitis eksema. Dermatitis jenis ini didiagnosis terutama pada anak di bawah 6 tahun. Dermatitis atopik eczematous disertai dengan rasa gatal yang parah, ruam papular-vesikular dan edema kulit;
  • dermatitis lichenoid. Bentuk umum patologi yang paling sering ditemui oleh pasien usia sekolah. Selain gejala standar, seperti gatal-gatal pada kulit, pembengkakan dan pengerasan area kulit yang terkena muncul;
  • dermatitis seperti prurigo. Ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk banyak papula dan eksoriasi. Didiagnosis dengan dermatitis atopik seperti prurigo pada remaja dan anak-anak yang lebih besar.
Lokalisasi dermatitis atopik pada anak-anak

Mengabaikan penyakit dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak menyenangkan, oleh karena itu, jika anak memiliki gejala yang mencurigakan, Anda harus berkonsultasi dengan dokter anak sesegera mungkin.

Tahap aliran

Dokter berbagi 4 tahap utama:

  • awal. Disertai dengan pembengkakan pada bagian kulit yang terkena;
  • jelas. Tanda-tanda tambahan muncul, misalnya, ruam kulit, mengelupas. Stadium patologi yang parah mungkin kronis atau akut;
  • pengampunan. Penurunan tingkat keparahan gejala secara bertahap sampai benar-benar hilang. Durasi periode ini bisa dari 4-6 bulan hingga beberapa tahun;
  • pemulihan. Jika kambuh belum diamati selama lebih dari 5 tahun, maka itu dapat dianggap sehat secara klinis..
Klasifikasi kerja dermatitis atopik pada anak-anak

Pada catatan! Penentuan yang benar dari tahap dermatitis atopik merupakan tahap penting dalam pemeriksaan diagnostik, karena faktor ini memengaruhi pemilihan program terapi..

Gejala karakteristik

Terlepas dari jenis patologi atau usia pasien, dermatitis disertai dengan gejala berikut:

  • radang kulit, menyebabkan gatal parah. Pasien mulai menyisir semua area kulit yang tidak terkendali;
  • memerahnya area kulit yang lebih tipis (di leher, di lutut dan sendi siku);
  • lesi kulit berjerawat dan jerawat.
Gejala dermatitis atopik pada anak-anak

Tanda-tanda paling berbahaya dari dermatitis atopik pada anak-anak adalah gatal-gatal, karena itu menyebabkan anak yang sakit menyisir daerah yang sakit secara intensif, karena itu muncul luka-luka kecil. Melalui mereka, berbagai bakteri menembus tubuh, memicu perkembangan infeksi sekunder.

Akankah gejala dermatitis hilang seiring bertambahnya usia?

Dalam kebanyakan kasus, pada sekitar 60-70%, gejala dermatitis atopik pada anak-anak menghilang seiring waktu, tetapi sisanya penyakit ini berlanjut pada anak dan menemaninya sepanjang hidupnya, kembali secara berkala. Tingkat keparahan patologi secara langsung tergantung pada periode kejadiannya, oleh karena itu, dengan debut awal, dermatitis sangat sulit..

Apakah dermatitis atopik menular pada anak-anak dengan usia

Dokter mengatakan bahwa jika, bersama dengan dermatitis atopik, anak-anak mengembangkan penyakit alergi lain, misalnya, asma bronkial atau demam, maka gejalanya akan muncul hampir terus-menerus, yang secara signifikan akan memperburuk kualitas hidup pasien..

Fitur Diagnostik

Pada tanda-tanda pertama yang mencurigakan dari dermatitis atopik pada anak-anak, anak harus segera dibawa ke dokter untuk diperiksa. Ahli alergi dan dokter kulit anak terlibat dalam diagnosis. Selama pemeriksaan, kondisi umum kulit pasien (dermografi, tingkat kekeringan dan kelembaban), lokalisasi ruam, keparahan tanda-tanda patologi, dan area area kulit yang terkena dievaluasi.

Kriteria diagnostik untuk dermatitis atopik pada anak-anak

Untuk membuat diagnosis yang akurat, hanya pemeriksaan visual tidak akan cukup, sehingga dokter menentukan prosedur tambahan:

  • coprogram (analisis laboratorium tinja untuk helminthiasis dan dysbiosis);
  • analisis urin umum;
  • analisis darah umum dan biokimia;
  • identifikasi kemungkinan alergen dengan menggunakan sampel provokatif (melalui mukosa hidung) atau skarifikasi kulit (melalui goresan kecil pada kulit).
Metode diagnostik untuk dermatitis atopik pada anak-anak

Catatan! Selama diagnosis, penting untuk membedakan dermatitis atopik pediatrik dari penyakit lain, misalnya, dari lichen merah muda, psoriasis, eksim mikroba, atau bentuk dermatitis seboroik. Hanya setelah diferensiasi dapat dokter meresepkan terapi yang tepat.

Metode pengobatan

Tujuan utama mengobati dermatitis atopik pada anak-anak adalah untuk menurunkan kepekaan tubuh, membatasi faktor-faktor pemicu, menghilangkan gejala dan mencegah perkembangan komplikasi serius atau eksaserbasi patologi. Terapi kombinasi harus termasuk minum obat (menggunakan obat-obatan lokal dan sistemik), mengikuti diet khusus, serta obat tradisional.

Tujuan mengobati dermatitis atopik pada anak-anak

Persiapan farmasi

Untuk meringankan gejala dermatitis atopik, kelompok obat berikut ini dapat diresepkan untuk anak:

Tujuan terapi eksternal untuk dermatitis atopik pada anak-anak

  • antihistamin - memiliki sifat antipruritik. Cara seperti "Zodak", "Tsetrin" dan "Finistil" digunakan;
  • antibiotik - diresepkan dalam kasus di mana penyakit ini disertai oleh infeksi bakteri ("Differin", "Levomikol", "Bactroban" dan lain-lain);
  • antimikotik dan agen antivirus - diperlukan saat mendiagnosis infeksi tambahan. Jika infeksi virus telah bergabung, dokter dapat meresepkan "Gossipol" atau "Alpizarin", dan dengan perkembangan infeksi jamur, "Nizoral", "Pimafucin", "Candide", dll.;
  • imunomodulator - digunakan untuk dermatitis atopik, jika tanda-tanda defisiensi imun ditambahkan ke gejala patologi. Ini adalah obat kuat, jadi hanya dokter yang merawat yang harus memilihnya;
  • obat untuk menormalkan kerja saluran pencernaan;
  • glukokortikosteroid - hormon steroid yang dirancang untuk menghilangkan gejala dermatitis yang nyata. Digunakan dalam kasus yang jarang terjadi karena banyaknya kontraindikasi dan efek samping..
Persiapan untuk dermatitis atopik pada anak-anak

Untuk mempercepat fungsi regeneratif tubuh dan memulihkan area kulit yang terkena, dokter mungkin meresepkan salep khusus yang merangsang regenerasi. Obat yang paling efektif adalah Panthenol..

Nutrisi

Dokter terkenal Komarovsky, yang telah mencurahkan banyak tahun untuk masalah ini, bekerja banyak pada topik pengobatan dermatitis atopik pada anak-anak. Dia merekomendasikan mengorganisir makanan ketika mengkonfirmasikan diagnosis pada anak (lihat nutrisi untuk dermatitis seboroik). Ini akan mempercepat proses penyembuhan dan mencegah kekambuhan penyakit..

Diet untuk anak dengan dermatitis atopik pada anak-anak

Untuk melakukan ini, ikuti beberapa aturan sederhana tentang nutrisi:

  • Jangan memberi makan anak terlalu banyak, karena ini akan menyebabkan pelanggaran fungsi metabolisme, yang tidak hanya penuh dengan obesitas, tetapi juga dengan perkembangan penyakit kulit;
  • jika memungkinkan, kurangi persentase kandungan lemak dalam ASI. Untuk ini, seorang ibu menyusui juga harus mengikuti diet khusus, tidak menyalahgunakan makanan berlemak berlebih dan minum cukup cairan;
  • saat menyusui bayi di puting susu, Anda perlu membuat lubang kecil, sehingga memperlambat proses ini. Manipulasi semacam itu berkontribusi pada pencernaan normal makanan..
Fitur terapi diet untuk dermatitis atopik pada anak-anak

Komarovsky juga menyarankan untuk menjaga suhu di dalam ruangan tidak lebih dari 20C. Ini akan mengurangi tingkat keringat pada anak..

Obat tradisional

Jika penyakit itu didiagnosis pada anak di atas 3 tahun, maka sebagai terapi, banyak orang tua menggunakan obat tradisional, yang sama efektifnya dengan obat sintetik. Tetapi sebelum menggunakannya, Anda harus berkonsultasi dengan dokter.

Meja. Obat tradisional untuk dermatitis atopik pada anak-anak.

Nama fasilitasAplikasi
Teh camomileTuang 1 liter air mendidih 3 sdm. l bunga chamomile dan bersikeras dalam termos tertutup selama 2-3 jam. Gunakan produk jadi untuk menyeka kulit bayi setelah prosedur mandi.
Teh KismisGiling pucuk kismis (selalu muda) dan, masukkan ke dalam termos, tuangkan air mendidih dan bersikeras selama 2 jam. Saring melalui kain tipis dan biarkan anaknya minum sepanjang hari.
Jus kentangAgen antiinflamasi sederhana dan sekaligus efektif digunakan dalam pengobatan dermatitis atopik. Peras jus dari beberapa kentang dan obati dengan bagian kulit yang terkena. Satu jam setelah aplikasi, jus harus dicuci dengan air hangat.
Salep HiperikumCampur dalam satu mangkuk 4 sdm. l mentega dan 1 sdm. l Jus wort St John. Panaskan bahan dengan api kecil, aduk sesekali. Masukkan campuran yang dihasilkan ke dalam kulkas untuk disimpan. Oleskan salep ke daerah yang terkena 2 kali sehari.
Sage kalduUntuk menyiapkan kaldu, tuangkan 500 ml air mendidih 3 sdm. l cincang tanaman dan masak dengan api kecil selama 30 menit. Setelah ini, obat harus diinfuskan selama 2 jam. Ready broth harus diambil 1 sdm. l 3-4 kali sehari. Durasi kursus pengobatan adalah 3 minggu.

Penggunaan obat homeopati membantu menormalkan saluran pencernaan, dan juga mengembalikan kekebalan tubuh dan sistem saraf anak.

Rekomendasi tambahan

Banyak dokter merekomendasikan penambahan metode pengobatan tradisional dengan oksigenasi hiperbarik, refleksologi, dan metode fototerapi. Ini akan mempercepat proses penyembuhan, memperkuat tubuh anak dan mengurangi kemungkinan pengembangan kembali patologi..

Oksigenasi hiperbarik (ruang tekanan) dengan dermatitis atopik pada anak-anak

Seringkali, ketika mendiagnosis dermatitis atopik, anak-anak memerlukan bantuan tidak hanya dokter kulit, tetapi juga seorang psikolog.

Kemungkinan komplikasi

Perawatan dermatitis atopik yang tidak tepat waktu pada anak-anak dapat menyebabkan perkembangan komplikasi serius, yang, pada gilirannya, dibagi menjadi sistemik dan lokal. Komplikasi sistemik meliputi:

  • kelainan psikologis;
  • gatal-gatal;
  • asma bronkial;
  • bentuk alergi konjungtivitis dan rinitis;
  • pengembangan limfadenopati - patologi yang disertai dengan peningkatan kelenjar getah bening.
Komplikasi dermatitis atopik pada anak-anak

Komplikasi lokal dermatitis atopik pada anak termasuk:

  • likenifikasi kulit;
  • perkembangan infeksi virus (biasanya pada pasien ada lesi herpes atau papillomatosa);
  • kandidiasis, dermatofitosis, dan infeksi jamur lainnya;
  • peradangan infeksi disertai oleh pioderma.

Untuk menghindari komplikasi seperti itu, penyakit harus diobati tepat waktu, oleh karena itu, pada gejala pertama yang mencurigakan dari anak, perlu untuk menunjukkan kepada dokter sesegera mungkin.

Tindakan pencegahan

Agar anak tidak lagi menemui gejala dermatitis atopik yang tidak menyenangkan, rekomendasi berikut harus diperhatikan:

  • ventilasi pembibitan, menjaga iklim sejuk di dalamnya;
  • berjalan secara teratur dengan anak Anda di udara segar, lebih disukai tidak di jalan-jalan kota, tetapi di alam;
  • amati regimen minum, terutama di musim panas;
  • ikuti diet bayi - harus mengandung nutrisi yang cukup;
  • Jangan melakukan kebersihan berlebihan. Prosedur mandi yang terlalu sering dapat membahayakan kulit bayi, merusak pelindung lipid pelindungnya;
  • belilah pakaian secara eksklusif dari bahan alami, yang nyaman dan tidak menghalangi gerakan. para ahli merekomendasikan untuk memberikan preferensi pada produk kapas;
  • gunakan hanya bubuk cuci "bayi".
Pencegahan dermatitis atopik pada anak-anak

Dermatitis atopik pada anak-anak adalah penyakit kulit serius yang membutuhkan perhatian lebih. Penyakit ini dapat menghilang secara berkala, dan kemudian muncul lagi, sehingga hanya terapi tepat waktu dan penerapan tindakan pencegahan yang akan memungkinkan Anda untuk menyingkirkan dermatitis selamanya.

Bagaimana cara mengobati dermatitis atopik? 9 cara dari ahli alergi anak-anak

Allergodermatosis adalah pemimpin yang tidak perlu dipersoalkan di antara penyakit alergi lainnya pada anak-anak. Dipercayai bahwa prasyarat untuk pengembangan atopi diletakkan selama periode prenatal. Di bawah pengaruh faktor-faktor lingkungan yang merugikan selama periode neonatal, gejala-gejala pertama dari patologi alergi muncul, yang kemudian menyebabkan komplikasi serius..

Dermatitis atopik anak-anak

Dermatitis atopik pada bayi adalah peradangan kekebalan kronis pada kulit anak, ditandai dengan bentuk ruam tertentu dan penampilan bertahap mereka..

Faktor risiko utama dan penyebab dermatitis atopik

Faktor risiko untuk dermatitis atopik sering merupakan beban keturunan alergi dan asma bronkial. Faktor-faktor yang merugikan termasuk faktor-faktor seperti masalah konstitusional, malnutrisi, pengasuhan anak yang buruk.

Patogenesis dermatitis atopik pada anak-anak

Memahami apa itu dermatitis atopik dan bagaimana mengobatinya akan membantu pengetahuan tentang patogenesis penyakit alergi ini.

Setiap tahun, pengetahuan para ilmuwan tentang proses imunopatologis yang terjadi dalam tubuh dengan eksim anak atopik meningkat.

Selama perjalanan penyakit, penghalang kulit fisiologis terganggu, limfosit Th2 diaktifkan, dan pertahanan kekebalan berkurang..

Konsep penghalang kulit

Dr. Komarovsky dalam artikelnya yang populer di kalangan orang tua muda menyentuh topik fitur kulit anak-anak.

Komarovsky mengidentifikasi 3 fitur utama yang penting dalam pelanggaran penghalang kulit:

  • kurang berkembangnya kelenjar keringat;
  • kerapuhan stratum korneum epidermis anak-anak;
  • konten lipid tinggi di kulit pada bayi baru lahir.

Predisposisi herediter

Dermatitis atopik pada bayi dapat terjadi karena mutasi filaggrin, di mana perubahan terjadi pada protein filaggrin, yang memastikan integritas struktural kulit.

Pencegahan dermatitis atopik pada anak-anak

Banyaknya antigenik dalam bentuk toksikosis wanita hamil, minum obat hamil, bahaya pekerjaan, nutrisi yang sangat alergenik - semua ini dapat memicu eksaserbasi penyakit alergi pada bayi baru lahir.

Wanita hamil yang berisiko disarankan untuk menghindari kontak dengan segala jenis alergen:

Klasifikasi Dermatitis Atopik

Eksim atopik menurut tahap usia dibagi menjadi tiga tahap:

  • bayi (dari 1 bulan hingga 2 tahun);
  • anak-anak (dari 2 tahun hingga 13);
  • remaja.

Seperti apa dermatitis atopik pada anak-anak?

Pada bayi baru lahir, ruam terlihat seperti kemerahan dengan vesikel. Gelembung terbuka dengan mudah, membentuk permukaan basah. Bayi itu gatal. Anak-anak menyisir ruam.

Di tempat-tempat, kerak darah purulen terbentuk. Ruam sering muncul di wajah, pinggul, kaki. Dokter menyebut bentuk ruam ini eksudatif.

Dalam beberapa kasus, tanda-tanda tangisan tidak diamati. Ruam memiliki penampilan bintik-bintik dengan sedikit pengelupasan. Kulit kepala dan wajah lebih sering terkena..

Pada usia 2 tahun pada anak-anak yang sakit, kulit ditandai dengan meningkatnya kekeringan, muncul retakan. Ruam terlokalisasi di fossa lutut dan siku, di tangan.

Kekalahan kulit wajah memanifestasikan dirinya pada usia yang lebih tua dan disebut "wajah atopik". Ada pigmentasi kelopak mata, mengupas kulit kelopak mata.

Diagnosis dermatitis atopik pada anak-anak

Ada kriteria untuk dermatitis atopik, berkat itu Anda dapat menegakkan diagnosis yang benar..

Kriteria utama:

  • awal timbulnya penyakit pada bayi;
  • gatal pada kulit, sering bermanifestasi pada malam hari;
  • perjalanan terus menerus kronis dengan eksaserbasi serius yang sering;
  • sifat eksudatif ruam pada bayi baru lahir dan likenoid pada anak yang lebih tua;
  • kehadiran kerabat dekat yang menderita penyakit alergi;

Kriteria tambahan:

  • kulit kering
  • tes kulit positif selama pengujian alergi;
  • dermografi putih;
  • adanya konjungtivitis;
  • pigmentasi daerah periorbital;
  • tonjolan sentral kornea - keratoconus;
  • lesi pada puting;
  • peningkatan kulit telapak tangan.

Komplikasi dermatitis atopik pada anak-anak

Komplikasi yang sering terjadi pada anak adalah perlekatan berbagai infeksi. Permukaan luka terbuka menjadi pintu gerbang bagi jamur Staphylococcus aureus dan Candida.

Daftar kemungkinan komplikasi dari dermatitis atopik:

  • folikulitis;
  • bisul;
  • impetigo;
  • stomatitis anular;
  • kandidiasis mukosa mulut;
  • kandidiasis kulit;
  • Eksim herpetiform Kaposi;
  • moluskum kontagiosum;
  • kutil kelamin.

Pengobatan tradisional untuk dermatitis atopik

Terapi dermatitis atopik pada anak-anak dimulai dengan pengembangan diet hipoalergenik khusus.

Diet hypoallergenic untuk dermatitis atopik pada anak-anak

Seorang ahli alergi membuat diet eliminasi khusus untuk ibu dengan dermatitis atopik pada bayi. Pola makan seperti itu akan membantu menjaga menyusui selama mungkin..

Diet hipoalergenik eliminasi pada anak-anak hingga satu tahun dengan dermatitis atopik.

Tidak bisa:

  • sarapan. Bubur bebas susu: beras, soba, oatmeal, mentega, teh, roti;
  • makan siang. Haluskan buah yang terbuat dari pir atau apel;
  • makan malam. Sup sayur dengan bakso. Kentang tumbuk. Teh. Roti;
  • teh sore. Berry jelly dengan kue;
  • makan malam. Hidangan sayur dan sereal. Teh. Roti;
  • makan malam kedua. Susu formula atau ASI.

Campuran susu kambing juga akan membantu dalam pengobatan dermatitis atopik pada anak.

Dengan meningkatnya kepekaan terhadap protein susu sapi, Organisasi Ahli Alergi Dunia sangat tidak menyarankan penggunaan produk berdasarkan protein susu kambing yang tidak terhidrolisis, karena peptida ini memiliki komposisi antigenik yang serupa..

Terapi vitamin

Pasien dengan dermatitis atopik tidak diresepkan persiapan multivitamin yang berbahaya dalam hal perkembangan reaksi alergi. Karena itu, lebih disukai menggunakan monopreparasi vitamin - piridoksin hidroklorida, kalsium patotenat, retinol.

Imunomodulator dalam pengobatan dermatosis alergi

Imunomodulator yang memengaruhi kekebalan fagositik telah membuktikan diri dalam pengobatan dermatosis alergi:

  1. Polyoxidonium memiliki efek langsung pada monosit, meningkatkan stabilitas membran sel, dan mampu mengurangi efek toksik dari alergen. Ini diberikan secara intramuskular sekali sehari dengan interval 2 hari. Kursus hingga 15 suntikan.
  2. Lycopid. Meningkatkan aktivitas fagosit. Tersedia dalam 1 mg tablet. Dapat menyebabkan demam.
  3. Persiapan seng. Merangsang pemulihan sel-sel yang rusak, meningkatkan aksi enzim, digunakan untuk komplikasi infeksi. Zincteral digunakan 100 mg tiga kali sehari hingga tiga bulan.

Terapi luar ruangan

Krim dan salep hormonal untuk dermatitis atopik pada anak-anak

Dengan eksim atopik pada anak-anak, krim hormon dan berbagai bentuk salep digunakan.

Di bawah ini adalah rekomendasi utama untuk penggunaan salep hormonal pada anak-anak:

  • dengan eksaserbasi parah, pengobatan dimulai dengan penggunaan agen hormon yang kuat - Celestoderm, Kutiveyta;
  • untuk meringankan gejala dermatitis pada batang dan lengan anak-anak, obat Lokoid, Elokom, Advantan digunakan;
  • tidak dianjurkan untuk menggunakan Sinaflan, Fluorocort, Flucinar dalam praktek pediatrik karena efek samping yang serius.

Blocker Calcineurin

Alternatif untuk salep hormon. Dapat digunakan untuk kulit wajah, area lipatan alami. Pimecrolimus dan preparat Tacrolimus (Elidel, Protopic) merekomendasikan penggunaan lapisan tipis untuk ruam.

Kursus perawatannya panjang.

Agen antijamur dan antibakteri

Dalam kasus komplikasi menular yang tidak terkendali, perlu untuk menggunakan krim yang memiliki komponen antijamur dan antibakteri dalam komposisi mereka - Triderm, Pimafukort.

Salep seng yang sebelumnya digunakan dan berhasil digantikan oleh analog pyrithione seng teraktivasi yang baru dan lebih efektif, atau Skin-cap. Obat ini dapat digunakan pada anak berusia satu tahun dalam pengobatan ruam dengan komplikasi infeksi.

Emolien untuk dermatitis atopik pada anak-anak

Dr. Komarovsky dalam artikelnya menulis bahwa tidak ada musuh yang lebih tangguh bagi kulit anak selain kekeringan.

Komarovsky menyarankan menggunakan pelembab (emolien) untuk melembabkan kulit dan mengembalikan penghalang kulit.

Program Mustela untuk anak-anak dengan dermatitis atopik menawarkan pelembab dalam bentuk emulsi krim.

Program Lipicar La Roche-Pose Laboratory termasuk Lipicar Balm, yang dapat diterapkan setelah salep hormon untuk mencegah kulit kering.

Pengobatan dermatitis atopik dengan obat tradisional

Bagaimana cara menyembuhkan dermatitis atopik secara permanen? Pertanyaan ini sedang diajukan oleh para ilmuwan dan dokter di seluruh dunia. Belum ada jawaban untuk pertanyaan ini. Oleh karena itu, banyak pasien semakin beralih ke homeopati dan metode pengobatan tradisional tradisional..

Ketika kulit menjadi basah selama eksaserbasi parah dari dermatosis alergi, obat tradisional dalam bentuk lotion dengan rebusan tali atau kulit kayu ek membantu dengan baik. Untuk menyiapkan rebusan, Anda dapat membeli serangkaian kantong filter di apotek. Seduh dalam 100 ml air matang. Dengan kaldu yang dihasilkan, lakukan lotion di situs ruam tiga kali sepanjang hari.

perawatan spa

Anak-anak yang mengalami remisi dianjurkan menjalani perawatan dengan penggunaan iklim dan balneoterapi. Untuk perawatan pasien, resor Krimea, Anapa, Kislovodsk dengan sumber hidrogen sulfida dan faktor-faktor terapeutik iklim direkomendasikan..

Motel paling populer untuk anak-anak dengan manifestasi dermatitis atopik:

  • sanatorium mereka. Semashko Mr. Kislovodsk;
  • sanatorium "Rus", "DiLuch" di Anapa dengan iklim laut kering;
  • Sol-Iletsk;
  • sanatorium "Kunci" dari wilayah Perm.

Rekomendasi untuk pasien dengan dermatitis atopik

Dalam kasus bayi, rekomendasi ini dialihkan ke orang tua:

  • batasi sebanyak mungkin kontak anak dengan semua jenis alergen;
  • memberikan preferensi untuk pakaian katun untuk bayi;
  • hindari stres emosional;
  • jalan pintas kuku anak;
  • suhu di ruang tamu harus senyaman mungkin;
  • cobalah untuk menjaga kelembaban di kamar anak sebesar 40%.

Apa yang harus dihindari dengan dermatitis atopik:

  • oleskan kosmetik pada alkohol;
  • cuci terlalu sering;
  • gunakan waslap keras;
  • ikut serta dalam kompetisi olahraga.