Utama > Gejala

Gejala dan pengobatan alergi selama kehamilan

Dalam tubuh ibu hamil, banyak perubahan sedang terjadi. Terkadang menggendong bayi disertai dengan eksaserbasi penyakit yang ada dan munculnya penyakit baru. Sekitar 25% wanita hamil menderita alergi dari berbagai jenis dan tingkat keparahan. Ini menyebabkan ketidaknyamanan dan menyebabkan komplikasi..

Patogenesis

Berbagai iritasi dapat menyebabkan reaksi alergi: serbuk sari tanaman, bulu hewan, obat-obatan, produk kimia dan kosmetik, makanan, debu, dingin atau sinar matahari. Penetrasi alergen ke dalam tubuh diikuti oleh respons imun. Antibodi spesifik diproduksi yang, sebagai akibatnya, berikatan dengan sel imun yang dikuasai. Setelah kontak berulang dengan alergen, histamin terbentuk yang berkontribusi terhadap reaksi alergi dengan gejala khas.

Faktor-faktor berikut meningkatkan risiko alergi selama kehamilan:

  • kontak terus-menerus dengan bahan kimia atau bahan kimia rumah tangga;
  • penggunaan kosmetik berkualitas rendah, pakaian yang terbuat dari kain sintetis;
  • ketidakpatuhan dengan diet, penggunaan produk-produk alergi (pada wanita hamil, kebiasaan rasa dan nafsu makan sering berubah);
  • sering stres, ketidakstabilan emosional;
  • penyakit kronis pada saluran pencernaan, kekebalan tubuh melemah;
  • ekologi yang buruk, air yang tercemar;
  • kecenderungan genetik.

Kelompok risiko termasuk wanita hamil berusia 18 hingga 25 tahun dan lebih dari 35 tahun.

Bergantung pada jenis dan tingkat paparan iritan, alergi dapat menjadi akut atau kronis..

Selama trimester pertama, alergi dapat menjadi reaksi spesifik terhadap janin. Biasanya memanifestasikan dirinya dalam bentuk toksikosis. Berlalu ketika sistem kekebalan tubuh terbiasa dengan keadaan baru. Seiring waktu, seorang wanita hamil mengembangkan kortisol, hormon anti alergi alami yang mengurangi intensitas manifestasi reaksi tubuh..

Pada wanita hamil dengan alergi yang sebelumnya didiagnosis, penyakit ini dapat memburuk. Dengan sensitivitas individu terhadap zat tertentu, bahkan sebelum pembuahan, ada baiknya berkonsultasi dengan dokter.

Bagaimana itu terwujud

Gejala alergi selama periode melahirkan bayi praktis tidak berbeda dengan tanda-tanda pada ibu yang tidak hamil. Reaksi terjadi dalam beberapa menit atau jam setelah kontak dengan alergen atau berkembang secara bertahap. Sifat manifestasi tergantung pada jenis dan tingkat paparan stimulus. Gejala dapat tampak lebih akut atau mereda..

Dengan perjalanan yang ringan, rinitis alergi terjadi. Gejala: sering bersin, gatal, hidung tersumbat, atau sekresi jelas dalam jumlah besar. Pada kasus akut, penyakit ini mempengaruhi saluran pernapasan, sulit bernapas, bronkitis terjadi. Serbuk sari tanaman, jamur, bulu hewan, debu bisa menjadi alergen. Seringkali tanda-tanda bersifat musiman, diperburuk selama berbunga, pergantian bulu hewan peliharaan atau di musim dingin, ketika kelembaban udara menurun. Konjungtivitis dapat bergabung dengan rinitis alergi. Ada lakrimasi sebesar-besarnya, fotofobia, hiperemia kornea.

Sangat sering, alergi kontak atau makanan dimanifestasikan oleh reaksi kulit, termasuk urtikaria, dermatitis, eksim. Gejala khas: ruam, kemerahan, bengkak, kering, mengelupas, lecet dengan eksudat dan gatal. Tergantung pada jenis alergi, ruam pada kulit dapat dari berbagai ukuran, bentuk, memiliki garis yang jelas atau sedikit menonjol. Lesi terlokalisasi pada wajah, tangan, perut atau menyebar ke seluruh tubuh.

Dalam kasus yang parah, edema Quincke mungkin terjadi. Kelopak mata, bibir, lidah dan saluran pernapasan bagian atas membengkak. Penyakit ini berkembang pesat. Edema laring dan trakea sangat berbahaya: ada risiko disfungsi pernapasan. Jaringan ikat jarang terpengaruh, yang disertai dengan rasa sakit dan gangguan mobilitas pada sendi. Dengan kerusakan pada saluran pencernaan, seorang wanita hamil mengalami sakit perut dan tanda-tanda obstruksi usus.

Manifestasi alergi yang paling berbahaya adalah syok anafilaksis. Dalam hal ini, perubahan kesadaran terjadi, tekanan darah turun tajam. Ini berkembang dalam beberapa menit atau 1 jam setelah kontak dengan alergen. Dengan tidak adanya perawatan yang memenuhi syarat, ada risiko kematian.

Efeknya pada janin

Alergi selama kehamilan tidak dengan sendirinya mempengaruhi perkembangan janin. Iritasi tidak melewati plasenta. Namun, selama trimester 1, ketika plasenta tidak sepenuhnya terbentuk, ada risiko pembentukan kelainan perkembangan.

Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati alergi berbahaya bagi kesehatan anak. Mengambil antihistamin tertentu atau melebihi dosis mereka dapat mengganggu aliran darah antara ibu dan bayi. Dalam hal ini, ada kekurangan nutrisi atau oksigen..

Beberapa obat kuat dapat menyebabkan malformasi sistem saraf, jantung, organ lain dan sistem janin. Ini sangat penting selama trimester ke-2, ketika organ-organ internal dan bagian-bagian tubuh bayi terbentuk. Bahayanya adalah obat anti alergi yang dikontraindikasikan pada wanita hamil. Diphenhydramine, Pipolfen, Terfenadine dilarang.

Konsekuensi parah bagi janin selama trimester ke-3 dimungkinkan dengan memburuknya kondisi umum ibu hamil. Dengan perkembangan asma bronkial atau syok anafilaksis pada wanita hamil, sulit bernafas. Karena alasan ini, ada kekurangan oksigen, yang meningkatkan risiko hipoksia janin.

Bahkan gejala penyakit yang ringan, seperti pilek, batuk, lakrimasi, dapat mempengaruhi kondisi bayi. Saat menyisir ruam kulit, ada risiko infeksi bakteri.

Kecanduan alergi dapat ditularkan secara genetis ke anak. Di masa depan ini akan menyebabkan munculnya reaksi negatif tubuhnya terhadap rangsangan..

Pengobatan

Diagnosis ditegakkan berdasarkan pemeriksaan, riwayat medis, analisis biokimia darah dan sampel kulit.

Pertama-tama, kontak dengan iritan harus sepenuhnya dihilangkan..

Perawatan obat ditentukan oleh dokter. Pilihan obat selama kehamilan dilakukan dengan sangat hati-hati, dengan mempertimbangkan periode dan indikator individu. Berarti harus seaman mungkin untuk bayi dan ibu hamil.

Untuk rinitis alergi, semprotan hidung dan tetes yang diresepkan. Selama kehamilan, persiapan alami berdasarkan air laut ditampilkan: Aqua Maris, Dolphin, Aqualor, Prevalin, Pinosol, Salin. Berarti membersihkan rongga hidung, menghilangkan alergen dari selaput lendir, meredakan pembengkakan. Untuk pengobatan konjungtivitis alergi gunakan tetes mata alami, misalnya, Innox.

Untuk pengobatan simtomatik manifestasi kulit alergi, agen lokal digunakan dalam bentuk salep, krim, gel. Salep seng yang paling aman: mengeringkan kulit, meredakan peradangan, menghilangkan ruam dan gatal. Produk serupa berdasarkan seng oksida adalah Tsindol. Wanita hamil diberi resep obat dengan ekstrak tanaman obat: calendula, chamomile, celandine.

Dengan dermatitis atopik, terutama pada tangan dan wajah, Physiogel diresepkan. Produk ini secara efektif melembabkan kulit, merangsang regenerasinya..

Pengobatan alergi yang disebabkan oleh produk atau obat melibatkan pembersihan tubuh dengan sorben: Enterosgel, Lactofiltrum, Karbon Aktif. Berarti menormalkan mikroflora usus, mengeluarkan racun, merangsang fungsi sistem pencernaan.

Terapi obat terkait kehamilan
TrimesterObat yang Diizinkan
Yang pertama (sampai minggu ke-13)Tetes hidung: Aqua Maris, Salin, Pinosol.
Tindakan lokal: Salep atau pasta seng, Physiogel.
Obat homeopati: Rinitol EDAS 131, Euphorbium compositum.
Sorben: Lactofiltrum, Enterosgel, Karbon Aktif.
Pada trimester pertama, minum obat dengan efek antihistamin dikontraindikasikan.
Kedua (minggu 14–27)Antihistamin: Diazolin, Feniramin.
Kortikosteroid: Deksametason, Prednison (hanya pada kasus yang parah).
Vitamin B12: Membantu meningkatkan kekebalan tubuh dan mengurangi alergi.
Ketiga (minggu ke 28-40)Antihistamin generasi baru: Fenistil, Zirtek, Fexadin.

Pencegahan

Tidak mungkin menyembuhkan alergi sepenuhnya, namun menghentikan gejala-gejalanya, mencegah komplikasi dan kambuh cukup nyata.

Untuk pencegahan, ikuti pedoman ini:

  • berhenti kebiasaan buruk, terutama dari merokok dan minum alkohol, selama kehamilan;
  • meminimalkan kontak dengan hewan;
  • secara teratur melakukan pembersihan basah, merobohkan produk wol dan turun di mana debu menumpuk dan kutu mulai;
  • mengecualikan kontak dengan bahan kimia dan zat berbahaya lainnya;
  • pilih kosmetik dengan cermat: gunakan produk-produk berkualitas tinggi tanpa bahan tambahan dan perasa, berikan preferensi pada produk alami;
  • berikan terapi vitamin saat merencanakan dan selama kehamilan.

Ikuti diet hipoalergenik. Hilangkan alergen potensial dari makanan: makanan laut, beri merah dan buah-buahan, susu, buah jeruk, telur, coklat. Anda bisa makan sereal, daging tanpa lemak, buah-buahan hijau dan kuning, roti gandum hitam, produk susu.

Menggunakan menyusui, Anda dapat mengurangi risiko alergi pada bayi yang lahir dari ibu yang sakit. Ada banyak zat berguna dalam ASI yang memperkuat sistem kekebalan bayi dan membantu melawan iritasi..

Jika gejala penyakit terjadi selama kehamilan, konsultasikan dengan ahli alergi Anda. Jika perlu, konsultasikan dengan ahli imunologi, dokter kulit, dokter paru. Terapi ini dilakukan di bawah pengawasan ketat dokter kandungan-ginekologi..

Alergi kehamilan

Penderita alergi wanita, tidak diragukan lagi, tidak jarang ditanya tentang efek alergi pada janin selama kehamilan. Alergi itu sendiri tidak berbahaya bagi janin, namun tindakan yang salah dari wanita hamil yang menderita hipersensitivitas dapat membahayakan kesehatan bayi yang belum lahir. Artikel ini menyoroti secara rinci aspek pengaruh reaksi alergi pada janin dan metode perawatannya pada setiap trimester kehamilan..

Efek alergi pada janin

Reaksi alergi yang terjadi selama kehamilan dapat memengaruhi janin. Namun, ada baiknya mempertimbangkan tahapan kehamilan dan tingkat perlindungan janin di setiap interval waktu.

1 trimester

Pada tahap awal kehamilan, sistem kekebalan wanita mengalami perubahan signifikan terkait dengan proses pembentukan janin. Penurunan jumlah total leukosit, perubahan hormonal menunjukkan penurunan kekebalan, yang berarti peningkatan kerentanan tubuh terhadap pengaruh eksternal. Eksaserbasi hipersensitivitas alergi selama periode ini paling tidak menguntungkan bagi ibu hamil dan janin..

Wanita hamil pada trimester pertama sering memiliki reaksi toksik pada janin, yang ditafsirkan sebagai alergi. Gejala dalam kasus ini memiliki tingkat keparahan yang berbeda dan akhirnya menular sendiri, tanpa memerlukan perawatan apa pun. Jika ada alergi terhadap stimulus eksternal (tanaman berbunga, debu, dll.), Maka dalam kasus ini, klinik yang diucapkan dapat menyebabkan kecemasan serius, memperburuk kondisi umum ibu dan janin. Misalnya, rinitis alergi adalah penyebab sesak nafas, memicu kekurangan oksigen, yang merugikan bayi. Edema Quincke, yang terkonsentrasi di laring, dapat menyebabkan hipoksia janin. Bahaya tertentu adalah syok anafilaksis, di mana ada ancaman serius terhadap kehidupan, yang membutuhkan perawatan medis darurat.

Pembentukan janin pada awal kehamilan masih dalam masa pertumbuhan. Plasenta, yang dirancang untuk melindungi embrio, belum siap untuk ini, yang berarti bahwa segala pengaruh yang mempengaruhi pembentukan organ dan sistem organisme kecil adalah mungkin. Efek patologis dari alergi pada janin, dengan demikian, tidak. Gejala-gejala yang mempengaruhi embrio selama periode kritis ini berbahaya..

2 trimester.

Pada tahap ini, plasenta terbentuk sepenuhnya dan melindungi bayi di masa depan dari alergen dan faktor negatif lainnya. Namun, ada risiko penetrasi obat melalui penghalang plasenta dalam kasus mengambil antihistamin yang dikontraindikasikan selama kehamilan.

3 trimester.

Efek perlindungan dari plasenta masih bekerja, tetapi suatu pemburukan dari suatu reaksi alergi, disertai dengan gejala-gejala yang tidak menyenangkan, dapat berbahaya bagi ibu hamil dan bayinya..

Pengobatan

Banyak pil alergi selama kehamilan tidak dapat digunakan. Wanita hamil harus mengingat ini, jangan mengobati sendiri, tetapi konsultasikan dengan dokter. Dalam hal ini, obat-obatan alternatif untuk perawatan dan pencegahan ditentukan.

1 trimester

Pada tahap ini, dilarang mengonsumsi obat anti alergi, karena risiko tinggi mengembangkan patologi pada janin.

Jika seorang wanita hamil menderita rinitis alergi, maka semprotan untuk mencuci saluran hidung dengan air laut, misalnya, Aqualor, Aquamaris, Dolphin, akan membantu. Mereka memiliki efek anti-edematous, anti-inflamasi dan aman untuk bayi yang belum lahir. Biaya solusi berkisar dari 250 hingga 400 rubel.

Selain itu, penggunaan tetes atau semprotan diizinkan:

Pinosol memiliki komposisi alami ekstrak tumbuhan yang menghilangkan peradangan dan mengurangi viskositas sekresi yang dihasilkan. Namun, dengan adanya hipersensitivitas terhadap komponen obat, penggunaannya tidak diizinkan. Biaya di apotek sekitar 185 rubel.

Prevalin adalah agen anti alergi yang berasal dari tumbuhan, yang, karena karakteristik komposisinya, membentuk lapisan pelindung pada mukosa hidung yang mencegah alergen. Obat ini aman selama kehamilan dan merupakan penyelamat bagi mereka yang alergi terhadap bunga, debu, dll. Harga - dari 450 rubel.

Salin adalah larutan isotonik natrium klorida, yang memiliki efek antiseptik anti-kongestif. Biaya obat tidak lebih dari 200 rubel.

Konjungtivitis alergi berhasil diobati dengan tetes biru Innoxa. Obat ini secara efektif menghilangkan rasa terbakar, gatal, kemerahan pada mata. Selain itu, penggunaan tetes menormalkan mikrosirkulasi organ penglihatan, berkontribusi pada penyempitan pembuluh darah. Obat yang bisa digunakan selama kehamilan, karena komponennya tidak terserap ke dalam darah. Harga alat ini adalah dari 500 rubel.

Seorang wanita hamil harus benar-benar membersihkan pakaian dan sepatu setelah berjalan atau memakai masker medis jika alergi terhadap serbuk sari tanaman berbunga didiagnosis..

Salep seng atau suspensi Tsindol akan membantu mengatasi dermatosis kulit. Sediaan ini mengandung seng oksida, yang memiliki regeneratif lokal, anti-inflamasi, efek pengeringan, efektif mengurangi rasa gatal, kemerahan pada kulit. Pada saat yang sama, biaya obat-obatan tidak lebih dari 70 rubel.

Juga aman untuk menggunakan Physiogel dengan pelembab, sifat regenerasi. Namun, biayanya jauh lebih tinggi - dari 550 rubel.

Jika reaksi makanan atau obat terdeteksi, maka perlu dengan cepat dan efisien membersihkan tubuh dari alergen yang masuk. Untuk ini, obat-obatan cocok:

Obat-obatan adalah sekelompok enterosorben yang mengikat racun dalam lumen usus. Dalam hal ini, penyerapan obat penyusun ke dalam plasma darah tidak terjadi. Obat-obatan dikeluarkan sepenuhnya bersama dengan iritan terserap. Harga - mulai 15 rubel (untuk karbon aktif), 300 hingga 430 rubel (untuk obat lain dari daftar).

2 trimester

Pada saat ini, beberapa antihistamin diperbolehkan, tetapi hanya jika manfaat yang diharapkan untuk ibu melebihi kemampuan untuk membahayakan janin. Obat alergi adalah penghambat histamin-H1 yang menekan reaksi hipersensitivitas..

Pil yang dikontraindikasikan selama kehamilan:

Diphenhydramine adalah obat yang memiliki efek antihistamin, serta efek sedatif. Penggunaannya dalam dosis melebihi 50 mg memicu kontraksi uterus, yang dapat menyebabkan penghentian kehamilan (1, 2 trimester) atau kelahiran prematur (3 trimester). Selain itu, dengan latar belakang efek farmakologis dari Diphenhydramine, seorang wanita hamil mungkin mengalami: tremor, takikardia, peningkatan kelelahan, kelemahan, dan efek samping lainnya.

Suprastin, karena studi lengkap tentang efeknya pada janin belum dilakukan;

Pipolfen adalah agen anti-alergi, tetapi memiliki efek toksik yang fatal bagi janin. Di antara efek sampingnya termasuk: gangguan pernapasan, nyeri otot, kram, perkembangan kejang epilepsi, halusinasi, dll..

Astemizole adalah obat jangka panjang yang dapat terakumulasi dalam tubuh selama 20 hari. Penggunaannya juga tidak dapat diterima selama kehamilan, karena manifestasi negatif yang dihasilkan diperkuat dengan penggunaan konstan.

Terfenadine adalah obat antihistamin, yang penggunaannya menyebabkan penurunan berat janin. Fexadine, metabolit aktif dari terfenadine, memiliki efek yang sama..

Tavegil. Asupannya pada trimester pertama kehamilan dapat menjadi penyebab malformasi janin zat aktif dengan cepat diserap ke dalam darah dan memiliki efek depresi pada sistem saraf pusat, pernapasan, kardiovaskular dan sistem tubuh lainnya. Selain itu, karena efek sedatif yang diucapkan, seorang wanita hamil dapat mengalami penghambatan persalinan, kelesuan, apatis.

Dokter dapat meresepkan obat alergi berikut selama kehamilan:

Ini persiapan farmakologis generasi baru milik kelompok selektif reseptor histamin bloker. Efeknya ditujukan secara khusus untuk menghambat aktivitas alergen, yang tidak mempengaruhi organ dan sistem lain. Ini menjelaskan efek samping yang lebih sedikit dibandingkan dengan antihistamin generasi pertama. Pada saat yang sama, sifat-sifat anti alergi dari obat-obatan ini dapat sepenuhnya mengatasi gejala alergi. Dalam hal ini, pengobatan hipersensitivitas pada wanita hamil mencakup penggunaan obat-obatan seperti itu dengan risiko paling kecil untuk janin. Biaya obat berkisar 150 hingga 300 rubel.

Harus diingat bahwa tidak ada satu pun agen anti alergi yang memberikan jaminan keamanan mutlak untuk bayi di masa depan, oleh karena itu, minum obat-obatan ini hanya diperbolehkan dalam kasus yang paling ekstrim..

3 trimester

Seperti halnya dalam interval 2 kali, seorang wanita hamil diperbolehkan minum antihistamin dari sejumlah yang dapat diterima, jika ini benar-benar diperlukan. Dalam hal ini, Anda tidak boleh melebihi frekuensi masuk atau meningkatkan dosis sendiri tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Di hadapan dermatitis gatal yang luas, penggunaan salep hormon, misalnya, Dexamethasone, Prednisolone, diizinkan. Dana ini dari lini kortikosteroid sintetik mengurangi aktivitas proses inflamasi, meredakan eksudasi, pembengkakan. Namun, obat-obatan ini memiliki efek samping, dimanifestasikan dalam bentuk:

area pigmentasi parah pada kulit di lokasi aplikasi;

jerawat steroid, striae;

penipisan kulit.

Selain itu, zat aktif salep hormon dapat memiliki efek negatif pada janin, menembus penghalang kulit. Hal ini dapat memengaruhi perubahan latar belakang hormon, terjadinya insufisiensi plasenta, dll. Oleh karena itu, obat hormon digunakan dengan hati-hati dan untuk waktu yang singkat, secara bertahap membatalkan penggunaannya ketika efek positif tercapai..

Kehamilan dan alergi adalah konsep yang cukup umum di antara mereka sendiri, karena yang pertama sering merupakan stimulan tidak langsung untuk yang terakhir. Seorang wanita hamil harus tahu bahwa Anda tidak dapat mengambil antihistamin sendiri, karena itu berbahaya bagi kehidupan dan kesehatan bayi yang belum lahir. Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Cara mengobati alergi selama kehamilan pada trimester 1, 2 dan 3

Artikel ini membahas alergi selama kehamilan. Kami memberi tahu Anda mengapa kondisi ini berbahaya, obat-obatan dan obat tradisional apa yang dapat mengatasi malaise. Anda akan belajar tentang penyebab dan gejala alergi, efeknya pada janin..

Penyebab Alergi

Jika Anda belum pernah menderita alergi sebelum kehamilan, maka risiko terjadinya alergi selama kehamilan meningkat. Ini karena perubahan hormon dan peningkatan beban pada tubuh..

Alergi selama kehamilan - suatu kondisi berbahaya yang membutuhkan perawatan

Menurut statistik, alergi paling sering berkembang antara usia 18-24. Selain itu, hingga 30% ibu hamil mengidapnya. Karena alasan ini, dalam beberapa kasus, kondisi ini dapat dikaitkan dengan salah satu tanda-tanda timbulnya konsepsi..

Fakta menarik: selama kehamilan, produksi kortisol, hormon dengan efek anti-alergi, yang menetralkan pembentukan reaksi alergi, meningkat. Oleh karena itu, dalam beberapa kasus, penyakit ini, sebaliknya, dapat masuk ke bentuk ringan atau bahkan jurang.

Seringkali penyebab alergi adalah obat-obatan, termasuk:

Alergen rumah tangga berperan sebagai malaise - rambut kucing dan anjing, debu, kecoak dan serangga lainnya, asap rokok. Di bawah pengaruh hipersensitivitas tubuh, alergi terhadap matahari dapat terjadi, menyebabkan neoplasma pada tubuh. Seringkali, penyakit berkembang karena reaksi terhadap serbuk sari dari gulma, rumput, semak belukar, dan juga tanaman sereal saat berbunga saat melahirkan..

Alergi makanan sering terjadi karena intoleransi makanan. Biasanya, alergen adalah makanan laut, madu, cokelat, buah jeruk, kacang-kacangan, pisang, apel, prem, susu. Tergantung pada karakteristik individu tubuh, masalah dapat timbul karena tomat, lada dan semangka (dari Agustus hingga September).

Gejala

Sebagai aturan, tanda-tanda penyakit muncul di kulit, dari sistem pencernaan dan saluran pernapasan, dan tergantung pada alergen yang menyebabkan masalah. Selama kehamilan, gejala-gejala berikut muncul:

  • dispnea;
  • mengupas dermis;
  • ruam pada wajah, lengan, kaki, dan perut;
  • hidung berair sistematis;
  • batuk dan bersin teratur;
  • mual dan muntah;
  • sesak napas;
  • mata dan mata mereka merah;
  • mati rasa, kesemutan pada lidah;
  • keluar dari hidung;
  • gatal parah.

Ada banyak kasus ketika tampaknya alergi telah berlalu, tetapi setelah beberapa waktu gejalanya kembali. Komplikasi serius dalam situasi seperti itu adalah syok anafilaksis, yang dapat menyebabkan kematian wanita hamil dan janin. Fitur utamanya:

  • tekanan darah rendah;
  • kelemahan parah;
  • nadi yang nyaris tak terlihat;
  • rasa sakit saat menelan;
  • ruam kulit;
  • gatal dan kemerahan pada dermis;
  • pembengkakan tenggorokan, lidah;
  • hilang kesadaran;
  • kram perut.

Jika ada tanda-tanda, Anda harus segera memanggil ambulans untuk dirawat di rumah sakit.

Efeknya pada janin

Alergi adalah patologi serius yang menimbulkan ancaman bagi kesehatan tidak hanya wanita hamil, tetapi juga janin. Ini sangat berbahaya pada trimester pertama, karena pada saat inilah pembentukan organ, sistem saraf dan jaringan anak terjadi. Pada saat yang sama, plasenta belum sepenuhnya terbentuk, yang berarti tidak melindungi janin dari efek berbahaya.

Pada trimester ke-2 dan ke-3, penyakit ini tidak memiliki efek negatif pada janin, karena plasenta yang terbentuk sepenuhnya tidak memungkinkan antigen menembus bayi. Pada saat yang sama, kesehatan ibu yang tidak sehat dapat berdampak buruk pada janin.

Sebuah kecenderungan alergi dapat ditularkan pada tingkat genetik: jika penyakit diamati pada ibu, maka kemungkinan penularan kepada anak adalah 40%, jika ayah - 20%, jika kedua orang tua - 70%.

Kesulitan utama dari kondisi ini terletak pada kenyataan bahwa ia membawa ancaman bagi kehidupan wanita hamil dan janin. Selain itu, asupan obat anti alergi yang tidak terkontrol dapat menyebabkan gangguan perkembangan janin dan aborsi spontan. Untuk alasan ini, dilarang minum obat alergi sendiri. Ini hanya dapat dilakukan setelah mengunjungi ahli alergi atau ginekolog yang akan meresepkan obat yang tepat dan dosis yang tepat..

Diagnosis - prosedur yang diperlukan untuk alergi

Diagnostik

Langkah-langkah diagnostik adalah sebagai berikut:

  • tes kulit;
  • analisis darah umum;
  • Mengambil sejarah;
  • tingkat antibodi IgE total;
  • dalam hal ada kecurigaan alergi makanan, buku harian diperlukan, di mana semua makanan yang dikonsumsi akan dicatat.

Jika Anda lulus tes pada tahap awal kehamilan dan posisi menarik Anda belum terlihat, pastikan untuk memberi tahu spesialis tentang hal itu.

Pengobatan

Bagaimana cara mengobati alergi selama kehamilan? Pertanyaan ini ditanyakan oleh sebagian besar calon ibu yang lelah dengan rasa tidak enak dan tidak ingin menyakiti anak. Itulah sebabnya terapi ditujukan untuk menghilangkan gejala penyakit tanpa risiko efek negatif pada janin..

1 trimester kehamilan

Tidak dianjurkan untuk menggunakan antihistamin pada trimester pertama kehamilan. Jika penyakit ini disebabkan oleh serbuk sari, perlu untuk mencuci sepatu dan mencuci pakaian setelah setiap jalan. Jika tidak mungkin untuk menghindari kontak dengan alergen, kenakan masker medis.

Rinitis alergi

Obat yang efektif untuk memerangi rinitis alergi adalah obat flu biasa. Selama kehamilan, disarankan untuk menggunakan yang mengandung garam laut.

Daftar alat untuk membantu malaise Anda:

  • Tetes: Aqua Maris (150 rubel), Marimer (300 rubel);
  • Lumba-lumba dengan garam laut dan rempah-rempah (400 rubel);
  • Semprot Dr. Theiss Allergol (250 rubel);
  • Pinosol (150 rubel) - komposisi mengandung ekstrak kayu putih dan peppermint, yang meringankan kondisi rinitis alergi;
  • Salin (150 rubel) - bahan aktifnya adalah natrium klorida, produknya secara efektif mengatasi pembersihan saluran hidung;
  • Prevalin (300 rubel) - membentuk lapisan tipis pada mukosa, menetralkan alergen.

Konjungtivitis

Jika kemerahan mata dan robek diamati selama alergi, maka tetes biru Innoxa, yang hanya mengandung komponen alami, akan membantu mengatasi kondisi ini. Biaya rata-rata obat adalah 500 rubel.

Masalah kulit

Dalam kasus ketika alergi memanifestasikan dirinya dalam bentuk gatal, mengelupas dan ruam pada kulit, salep akan membantu mengatasi kondisi ini. Misalnya, salep seng (40 rubel) memiliki efek pengeringan yang nyata.

Jika diinginkan, salep dapat diganti dengan suspensi Tsindol (70 rubel), yang memiliki mekanisme aksi yang serupa. Sebagai bagian dari alat ini ada seng oksida.

Penggunaan krim yang mengandung ekstrak tanaman obat juga dapat diterima. Misalnya, Physiogel AI dapat mengatasi dermatitis atopik (700 rubel).

Sebelum menggunakan produk ini, pastikan untuk menguji alergi mereka. Untuk melakukan ini, oleskan sedikit produk ke tikungan siku. Jika setelah 30 menit kemerahan dan tidak ada gatal, maka oleskan.

Alergi obat dan makanan

Bentuk alergi ini biasanya memanifestasikan dirinya dalam bentuk urtikaria dan ruam kulit lainnya. Pertama, Anda perlu mengeluarkan produk alergen dari diet Anda, dan kemudian melanjutkan untuk membersihkan tubuh. Untuk melakukan ini, gunakan Lactofiltrum atau Enterosgel.

Dalam kasus alergi parah, yang disertai dengan pengelupasan dan gatal-gatal, pada hari-hari pertama Anda harus minum sorben dosis ganda, misalnya, Polysorb.

Tablet

Banyak calon ibu khawatir tentang pertanyaan apakah mungkin untuk minum pil anti-alergi selama kehamilan. Ini tidak dianjurkan, karena tidak ada antihistamin yang benar-benar aman yang dapat dikonsumsi saat mengandung anak.

Dimungkinkan untuk melakukan terapi hanya dengan obat yang diresepkan oleh dokter, mencegah pengobatan sendiri. Obat yang dipilih secara tidak tepat dapat berdampak negatif terhadap jalannya kehamilan dan kondisi janin..

Mekanisme kerja antihistamin

Terapi Alergi dengan H1-Histamine Blocker

Tindakan dana ini ditujukan untuk memblokir reseptor histamin, sehingga tanda-tanda alergi menghilang. Ada 4 generasi obat-obatan semacam itu secara total, dan masing-masing berikutnya mengandung lebih sedikit efek samping dan intensitas manifestasinya, tindakan yang lebih lama.

Berikut ini adalah persiapan tablet utama dari kategori H1 dengan deskripsi penggunaannya dalam trimester.

Generasi ke-1

  • Suprastin - dikontraindikasikan selama kehamilan, meskipun faktanya tidak ada data yang dapat diandalkan tentang efeknya pada janin. Tablet tidak diresepkan pada kehamilan awal atau akhir..
  • Diphenhydramine - dilarang di semua trimester, karena memengaruhi aktivitas uterus kontraktil bila dikonsumsi dengan dosis lebih dari 50 mg. Jarang dapat ditugaskan di trimester ke-2.
  • Pipolfen - tidak ada data klinis tentang penggunaannya, oleh karena itu tidak diinginkan untuk digunakan. Jika Anda perlu mengambil produk selama menyusui, itu harus dihentikan.
  • Tavegil - pada trimester pertama, penerimaan dana dilarang. Pada trimester ke-2 dan ke-3, Anda dapat menggunakannya hanya jika benar-benar diperlukan. Menurut percobaan pada hewan, obat tersebut menyebabkan malformasi.

Generasi ke-2

Generasi ini diwakili oleh obat-obatan seperti:

  • Terfenadine - dimungkinkan untuk digunakan hanya dalam kasus-kasus ekstrim, karena minum obat menyebabkan penurunan berat badan bayi baru lahir. Digunakan hanya ketika efek aplikasi lebih tinggi daripada risiko pada janin..
  • Claritin - akibat penggunaan, efek negatif pada tubuh wanita dan janin tidak terdeteksi. Tetapi pada saat yang sama, reaksi wanita hamil terhadap obat tersebut tidak dapat diprediksi. Oleh karena itu, Claritin hanya diresepkan dalam kasus-kasus ekstrim.

Generasi ke-3

  • Allertec - sesuai anjuran dokter, penggunaan dalam 2-3 trimester dimungkinkan.
  • Fexadine - tablet dikontraindikasikan di semua trimester.
  • Zirtek - sebagai akibat dari penggunaan efek teratogenik tidak terdeteksi, tetapi ada kemungkinan penetrasi ke dalam ASI.

Generasi ke-4

Generasi ini diwakili oleh kortikosteroid yang diproduksi dalam bentuk salep, krim, tablet, dan suntikan. Mekanisme kerjanya didasarkan pada penghambatan sitokin Th-2, yang menyebabkan reaksi alergi.

Kelompok ini termasuk obat-obatan seperti Metipred dan Dexamethasone. Dalam perjalanan studi, ditemukan bahwa penggunaannya mengurangi imunitas seorang wanita, yang karenanya berdampak negatif pada janin. Untuk alasan ini, kortikosteroid diresepkan selama kehamilan hanya ketika antihistamin tradisional gagal.

Obat tradisional

Pengobatan alergi dengan obat tradisional hanya mungkin setelah izin dokter. Biasanya mereka digunakan untuk menghilangkan manifestasi kulit dari penyakit..

Hive

Untuk mengatasi gatal-gatal selama kehamilan, cukup menggunakan larutan mentol atau asam salisilat. Basahi dengan kapas di dalam larutan, bersihkan bagian yang sakit. Setelah menerapkan ketidaknyamanan menghilang segera.

Jika gatal parah, gunakan resep di bawah ini untuk memperbaikinya..

Bahan:

  • biji dill - 1 sdm;
  • daun pisang - 1 sdm;
  • air - 1 gelas.

Cara memasak: Tuang biji dan daunnya dengan air mendidih. Bersikeras 2 jam.

Cara menggunakan: Bersihkan dengan infus area yang terkena dermis.

Batuk

Menghirup dengan air mineral akan membantu mengatasi batuk, dari mana semua gas dilepaskan terlebih dahulu. Borjomi, Narzan atau Essentuki cocok untuk tujuan ini..

Satu jam setelah prosedur, inhalasi minyak tambahan akan diperlukan. Untuk tujuan ini, zaitun, kayu putih atau persik dapat digunakan..

Eksim

Jika eksim berkembang dengan alergi, daun kol segar akan membantu mengatasinya. Itu terikat pada area kulit yang terkena, berubah sekali sehari sampai tanda-tanda penyakit menghilang. Jika diinginkan, kompres yang terbuat dari kubis cincang (3 sdm) dan putih telur (1 pc) dapat digunakan.

Secara efektif untuk pengobatan, oleskan getah birch atau cuka sari apel. Seka kulit yang terkena dengan getah birch. Cuka sari apel dikombinasikan dengan air dan telur mentah dalam perbandingan 1: 1: 1, setelah itu digunakan sebagai kompres..

Infeksi kulit

Ekstrak minyak rosehip akan membantu mengatasi masalah tersebut. Ini digunakan secara eksternal dan ke dalam untuk 1 sdt. Resep lain untuk dermatitis alergi dijelaskan di bawah ini..

Penggunaan obat tradisional terhadap alergi dimungkinkan setelah izin dokter

Resep infus

Bahan:

  • chamomile - 1 sdm;
  • St. John's wort - 1 sdm;
  • air - 1 gelas;
  • calendula - 1 sdm;
  • sage - 1 sendok makan.

Cara memasak: Campur bumbu kering. Ambil 1 sdm. campuran yang dihasilkan, lalu tuangkan air mendidih. Dingin dan saring.

Cara pemakaian: Infus dapat dilap pada kulit atau diminum secara oral ⅓ gelas 3 kali sehari.

Kompres dengan pisang raja

Bahan:

  • daun pisang (tanah) - 2 sdm;
  • air - 500 ml;
  • bunga calendula - 2 sdm;
  • bunga chamomile - 2 sendok makan.

Cara memasak: Campur bumbu. Ambil 4 sdm. campuran yang dihasilkan, tuangkan air mendidih. Dingin dan saring.

Cara menggunakan: Gunakan komposisi untuk menyeka kulit dan kompres.

Rebusan kulit pohon ek

Bahan:

Cara memasak: Rebus kulitnya selama setengah jam.

Cara menggunakan: Gunakan sebagai kompres dan lap.

Kemerahan dan gatal

Untuk mengatasi gatal dan kemerahan, ramuan seri akan membantu, yang memiliki efek sedatif. Durasi penggunaan dapat bertahan beberapa tahun, tetapi ada satu syarat: setelah setiap 20 minggu penggunaan, Anda perlu istirahat 10 minggu.

Menggunakan alat ini cukup sederhana: tuangkan 1 sdt. serangkaian 250 ml air mendidih, dinginkan dan saring. Minumlah minuman, bukan teh atau kopi.

Anda dapat menerapkan rebusan seri untuk menyeka. Untuk ini, 3 sdt. tuangkan bumbu ke dalam segelas air mendidih. Dinginkan, saring, lalu oleskan ke dermis.

Vitamin dan Produk

Dalam beberapa kasus, vitamin dan beberapa makanan, yang akan kita bahas di bawah ini, akan membantu mengatasi malaise selama kehamilan..

Vitamin C

Dia adalah asam askorbat, asam askorbat. Penggunaannya membantu meminimalkan manifestasi alergi dalam bentuk pilek, bronkospasme. Dosis harian yang disarankan adalah 1-3 g. Anda harus mulai minum obat dengan 500 mg per hari, secara bertahap meningkatkan dosis menjadi 3-4 g.

Vitamin B12

Ini adalah antihistamin alami universal. Membantu mengurangi tanda-tanda asma alergi, dermatitis. Dosis yang dianjurkan adalah 500 mcg selama 3-4 minggu.

Asam linoleat

Jika diinginkan, dapat diganti dengan minyak ikan. Mengonsumsi produk ini dapat membantu mengatasi gejala seperti kulit gatal, ruam, lakrimasi parah, dan mata merah. Dosis dihitung berdasarkan karakteristik individu tubuh.

Minyak zaitun

Minyak ini mengandung asam oleat, yang merupakan agen anti alergi yang sangat baik. Karena alasan ini, berguna untuk menggunakan minyak ini untuk memasak dan membumbui salad..

Persiapan seng

Seng mengurangi alergi terhadap berbagai senyawa kimia. Penggunaan di dalam hanya dimungkinkan sebagai bagian dari kompleks vitamin dan obat lain.

Pencegahan

Untuk mencegah terjadinya alergi pada wanita hamil, pencegahan tersebut akan membantu:

  • Kecualikan kontak dengan hewan.
  • Pembersihan dan ventilasi basah secara teratur. Membersihkan karpet, bantal dan gorden dari debu setidaknya 4 kali sebulan. Pembersihan kamar menggunakan penyedot debu dengan filter air.
  • Mengecualikan produk alergen dari diet, meminimalkan penggunaan produk yang sangat alergi. Penolakan buah-buahan dan hidangan eksotis.
  • Penolakan kebiasaan buruk karena fakta bahwa mereka dapat menyebabkan perkembangan alergi pada anak. Misalnya, merokok pada ibu dapat menyebabkan asma atau pneumonia pada bayi.

Ulasan

Kami menawarkan Anda untuk membiasakan diri dengan pengalaman pribadi wanita yang menderita alergi selama kehamilan.

Angelina, 29 tahun

Selama kehamilan, alergi muncul. Saya sangat terkejut dengan fakta ini, karena kami tidak memiliki alergi di keluarga kami. Saya tidak menggunakan obat apa pun, mengecualikan kontak dengan alergen, mengenakan masker medis di jalan. Setelah kelahiran, masalahnya hilang.

Saya memiliki alergi sejak lahir. Selama kehamilan, terutama menggunakan ramuan, karena dia takut akan efek negatif dari obat-obatan. Bayi lahir sehat.

Alergi kehamilan adalah kondisi berbahaya yang perlu diperbaiki. Jangan mengobati sendiri, mencari bantuan dari spesialis.

Apa itu alergi, apakah berbahaya selama kehamilan?

Untuk pertanyaan tentang apa itu alergi, banyak dari kita dapat menjawab bahwa ini adalah respons tubuh terhadap iritasi.

Menurut statistik, hampir 80% penduduk dunia mengalami reaksi alergi dari tubuh dan jumlah orang yang menderita penyakit ini semakin bertambah..

Banyak yang rentan terhadap berbagai manifestasi alergi, dan selama kehamilan masalah ini semakin memburuk.

Tubuh calon ibu diatur secara berbeda, dan selama periode melahirkan bayi, reaksi alergi dapat memicu produk atau zat yang tidak ada reaksi sebelumnya..

Terjadinya reaksi alergi ini disebabkan oleh kenyataan bahwa tubuh seorang wanita hamil, berusaha melindungi kehidupan yang telah muncul di dalam rahim dari segala yang berbahaya, merasakan zat-zat yang umum dan dikenal untuk alergen..
Kekebalan tubuh dapat memberikan reaksi terhadap bulu hewan, debu, asap, kosmetik, makanan, bahan kimia rumah tangga. Apa itu alergi dan berbahaya selama kehamilan?.

Apa itu alergi?

Alergi pada awal abad ke-20 pertama kali ditemukan oleh dokter Wina Pirke, yang dalam sejumlah pasiennya mengungkapkan reaksi spesifik terhadap rangsangan tertentu, seperti debu, serbuk sari, dan makanan. Pada orang tanpa alergi, sistem kekebalan tubuh menganggap alergen sebagai zat yang tidak berbahaya..

Alergi adalah reaksi perlindungan spesifik tubuh terhadap rangsangan lingkungan, yang sebaliknya tidak berbahaya, dan kami menyebutnya alergen. Kehadiran alergen dalam tubuh meningkatkan produksi antibodi pelindung - imunoglobulin E (IgE), yang terlibat dalam respons imun.

Alergen dapat berupa zat di dalam tubuh (alami) dan diperoleh, yang timbul di bawah pengaruh faktor eksternal (virus, bakteri, bahan kimia, radiasi, efek termal).

Alergi adalah bentuk penyakit individual. Dalam beberapa, reaksi dapat terjadi pada bahan makanan (produk, aditif, pengawet, pewarna), yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk gejala kulit urtikaria, atau dermatitis alergi. Yang lain memiliki serbuk sari tanaman, debu rumah tangga, atau bulu hewan... alergen yang sama dapat menyebabkan gejala yang berbeda pada manusia.

Seringkali mereka tidak mengobati alergi, tetapi mencoba mencari tahu alergen yang menyebabkan reaksi tubuh dan mengisolasi penyebab penyakit..

Gejala Alergi

Gejala alergi bisa sangat beragam dan mereka tergantung pada bentuk alergi, yang juga banyak terdaftar. Kadang-kadang mereka mirip dengan gejala beberapa penyakit. contohnya,

Alergi pernapasan dimanifestasikan oleh gejala seperti:

  • hidung gatal dan bersin,
  • pilek atau hidung,
  • batuk atau mengi di paru-paru,
  • dan bahkan tersedak.

Konjungtivitis alergi memanifestasikan dirinya:

  • terbakar di mata,
  • peningkatan lakrimasi,
  • pembengkakan kulit di sekitar mata.

Tetapi dermatosis memanifestasikan dirinya sebagai ruam atau memerah pada kulit, ada banyak alergen yang dapat menyebabkan penyakit ini (kosmetik dan makanan, obat-obatan dan bahan kimia rumah tangga). Dan ini diungkapkan dalam bentuk manifestasi seperti itu:

  • gatal dan kemerahan pada kulit,
  • kering atau mengelupas,
  • berbagai ruam atau lepuh kulit,
  • pembengkakan parah.

Sekarang jelas bahwa gejala alergi bervariasi tergantung pada bagaimana alergen masuk ke tubuh manusia. Jika mereka masuk melalui hidung, saat bernafas (alergen inhalasi), gejala muncul di hidung, mata, sinus, radang tenggorokan - alergi.

Kontak - kontak yang kontak dengan kulit dapat menyebabkan alergi - bahan kimia rumah tangga atau kosmetik. Alergen makanan paling sering berupa protein atau zat lain. Ada juga alergen obat, yang dianggap bahan obat-obatan.

Gejala alergi dapat diekspresikan dari ringan ke parah dan mengancam jiwa, yaitu, menyebabkan syok anafilaksis, yang disertai dengan kemerahan pada kulit, pembengkakan mulut dan lidah, kehilangan tekanan, aritmia. Dalam kasus seperti itu, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter.

Karena pencemaran lingkungan dan udara, dan juga karena sering menggunakan aditif dan pengawet dalam makanan dan produk lain yang ditujukan untuk keperluan rumah tangga, orang modern dikelilingi oleh alergen potensial.

Bagaimana alergi terwujud selama kehamilan

Jika seorang wanita sebelum kehamilan cenderung ke salah satu jenis alergi, maka selama kehamilan bayi, alergi dapat memanifestasikan dirinya dalam kejayaan penuh. Oleh karena itu, disarankan untuk mempersiapkan ini bahkan sebelum dugaan konsepsi, setelah menjalani pengobatan yang akan membantu mengurangi risiko eksaserbasi penyakit..

Gejala alergi selama kehamilan tidak berbeda dengan yang tercantum di atas. Alergi dapat disertai dengan pembengkakan nasofaring, sobek, batuk, bersin, ruam kulit.

Tergantung pada gejalanya, penyakit ini memiliki dua tingkat keparahan: ringan dan berat. Yang pertama disertai dengan pilek, konjungtivitis, urtikaria lokal pada kulit, dan parah - dengan ruam kulit umum, edema Quincke, dan bahkan syok anafilaksis..

Gejala-gejala ini sangat berbahaya, dan dapat mengancam kehidupan ibu dan anak. Dalam kasus alergi parah yang parah, perhatian medis yang mendesak dianjurkan. Misalnya, syok anafilaksis dianggap paling berbahaya dari semua hal di atas, karena reaksi terhadap alergen muncul dalam waktu yang sangat singkat, yang dapat menyebabkan kematian..

Bahkan gigitan serangga bisa berbahaya, karena tidak ada yang tahu bagaimana tubuh akan bereaksi. Untuk menyelamatkan ibu dan anak dengan anafilaksis, ada maksimum tiga puluh menit. Untungnya, ada beberapa kasus seperti itu - alergi selama kehamilan.

Edema Quincke juga berbahaya dan tidak menyenangkan. Dalam hal ini, selaput lendir, kulit dan jaringan subkutan membengkak di daerah dahi, bibir, kelopak mata, pipi, dan kadang-kadang anggota badan. Alergi jenis ini juga dapat menyebabkan pembengkakan pada saluran pencernaan, yang disertai dengan sakit parah di perut, mual, atau bahkan muntah..

Wanita hamil biasanya menderita rinitis alergi, edema dan urtikaria Quincke..

Tahapan perkembangan alergi selama kehamilan

Alergi dapat terjadi dalam beberapa tahap..

Pada tahap pertama perkembangannya, alergen menembus tubuh, di mana ia dikenali oleh sel-sel sistem kekebalan tubuh, yang memicu pembentukan antibodi..

Pada tahap kedua perkembangannya, ketika alergen masuk kembali ke tubuh, antibodi mengeluarkan zat aktif biologis, khususnya histamin atau serotonin, yang disebut hormon anti-inflamasi. Zat ini mulai bereaksi dengan alergen, yang mengarah pada gejala di atas..

Pada tahap ketiga, zat aktif biologis menyebabkan vasodilatasi, itulah sebabnya pembengkakan dan peradangan muncul. Ketika iritasi memasuki darah, yang jarang terjadi, mungkin ada vasodilatasi yang kuat dan penurunan tekanan darah secara tiba-tiba, yaitu syok anafilaksis..

Apa efek alergi selama kehamilan?

Alergi sendiri tidak dapat membahayakan janin, karena alergen tidak dapat bocor melalui plasenta. Namun, ada risiko alergi di masa depan, yaitu kecenderungan genetik yang diwarisi dari ibu.

Sebaliknya, obat-obatan dapat membahayakan bayi jika wanita hamil meminumnya tanpa resep dokter. Banyak obat-obatan dapat meningkatkan risiko mengembangkan patologi sistem saraf pusat atau jantung, atau mengganggu aliran darah antara ibu dan anak, yang mengarah pada kekurangan nutrisi..

Selain itu, alergi dapat memengaruhi kesehatan ibu secara keseluruhan, khususnya, menyebabkan asma bronkial, anafilaksis, sesak napas, semua ini menyebabkan kekurangan oksigen, yaitu, hipoksia janin.

Selain itu, batuk, pilek dan robek juga berdampak negatif pada janin, karena anak merasa bahwa kondisi kesehatan ibu telah memburuk..

Cara mengenali penyakit

Menurut statistik, 50% wanita hamil di seluruh dunia menderita alergi. Mereka yang sudah mengalami gejala tidak menyenangkan lebih dari sekali tahu bagaimana alergi mereka diekspresikan dan terampil menghindari atau meminimalkan iritasi atau faktor risiko. Namun, seperti yang disebutkan di atas, selama kehamilan ada risiko reaksi alergi baru.

Dalam hal ini, pada gejala alergi pertama, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Seringkali spesialis berpengalaman dengan adanya gejala dapat menentukan apa yang menjadi faktor dalam pengembangan alergi, atau meresepkan diagnosis laboratorium - tes darah untuk berbagai alergen. Namun, tes seperti itu selama kehamilan tidak dianjurkan..

Perawatan Alergi Kehamilan

Sayangnya, tidak mungkin menyembuhkan alergi sepenuhnya. Tujuan utama terapi adalah untuk meringankan gejalanya agar tidak menyebabkan komplikasi, dan juga dianjurkan untuk menghindari iritasi yang bertanggung jawab untuk alergi..

Untuk mengendalikan alergi, ada banyak obat yang dijual yang dapat dikonsumsi hanya setelah janji dengan dokter. Ini terutama berlaku untuk obat-obatan yang dikonsumsi secara oral. Aturan dasar untuk memilih obat adalah tidak berbahaya. Obat tidak boleh membahayakan ibu atau bayi di masa depan.

Jadi, sampai minggu ke 12-14, pembentukan semua organ dan sistem bayi berlangsung, dan pada saat ini perlu hati-hati memilih obat dan meminumnya dengan benar. Setelah periode ini, bayi dengan andal melindungi "penghalang" dalam bentuk plasenta.

Selama kehamilan, diperbolehkan menggunakan preparat topikal, misalnya salep, gel atau krim, untuk menghilangkan rasa gatal atau melawan ruam. Namun, harus diingat bahwa salep dan cara lain untuk penggunaan luar dapat membahayakan bayi yang belum lahir, jadi lebih baik berkonsultasi dengan dokter..

Uji tuntas harus diterapkan pada semprotan hidung. Faktanya adalah bahwa obat vasokonstriktor dengan pilek dapat menyebabkan kerusakan sirkulasi uteroplasenta, yang mempengaruhi pasokan oksigen ke sel-sel jaringan bayi.

Namun, semprotan yang dipilih dengan baik tidak diragukan lagi akan membantu mengurangi gejala rinitis. Jika Anda melihat alergi terhadap obat atau vitamin, Anda harus segera memberi tahu dokter Anda.

Penggunaan obat tradisional. Obat tradisional dalam kasus alergi selama kehamilan, merekomendasikan penggunaan herbal, mengobrol dan salep untuk meredakan gejala lokal.

Direkomendasikan jelatang dan string, rebusan chamomile dan celandine, calendula.

Apa yang harus dibuang

Jika ternyata Anda adalah penderita alergi, masuk akal untuk memilih makanan, kosmetik, dan sebagainya. Alergi makanan paling sering terjadi pada buah jeruk, cokelat, buah eksotis, kacang tanah.

Banyak wanita hamil tertarik pada "asin", tetapi acar mentimun biasa dapat menyebabkan alergi. Akumulasi dalam tubuh, suatu hari suatu zat bisa menjadi alergen. Karena itu, dokter menyarankan untuk mengonsumsi produk favorit Anda dengan interval minimal 72 jam.

Dokter sering merekomendasikan diet yang tepat, yang tujuannya adalah untuk menghilangkan semua makanan berisiko tinggi - misalnya, telur, ikan, makanan laut, kacang-kacangan, madu, serta makanan dengan pengawet, pewarna, aditif.

Dengan hati-hati, Anda bisa makan makanan pedas, berlemak dan digoreng, daging asap dan acar, bit, coklat kemerahan, ceri, delima. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa produk-produk ini mengiritasi selaput lendir saluran pencernaan dan meningkatkan penyerapan alergen ke dalam darah..

Apa yang bisa saya makan? Apa yang bermanfaat, tetapi tidak cukup, adalah keju cottage, produk susu, sayuran dan buah-buahan, beri hijau, varietas daging dan ikan rendah lemak.

Apa yang dicari?

Tapi alergi bukan hanya makanan. Apa yang lebih baik untuk dihilangkan dari lingkungan Anda, agar tidak membahayakan diri Anda sekali lagi?

Rambut hewan peliharaan dan bulu burung bisa menjadi alergen. Karena itu, hewan peliharaan lebih baik tinggal sementara dengan saudara atau teman.

Jika tubuh bereaksi terhadap debu dan serbuk sari tanaman selama berbunga, cobalah untuk mengunjungi tempat-tempat dengan jumlah alergen yang tinggi lebih sedikit. Setelah berjalan di jalan, cuci hidung Anda dengan saline, mandi dan bilas rambut Anda, karena alergen dapat mengatasi pakaian dan kulit.

Tindakan pencegahan

Seperti yang telah disebutkan, alergi dapat dihindari jika kontak dengan alergen diminimalkan. Jika Anda alergi terhadap debu, lakukan pembersihan basah setiap hari dan ventilasi ruangan secara berkala, bersihkan bantal dan seprai. Tapi tirai dan karpet, yang dianggap pengumpul debu, disarankan untuk dihapus dari rumah.

Dapatkan tempat tidur hypoallergenic - selimut dan bantal. Pilih bahan kimia rumah tangga dengan hati-hati - bubuk dan cairan pencuci dapat diganti dengan kapsul khusus.

Perlindungan terbaik terhadap alergi untuk anak adalah ASI. ASI adalah sumber zat yang membantu mengatasi alergen. Dengan ibu ini, bahkan jika dia tidak menderita alergi, perlu untuk mengikuti diet selama menyusui. Hingga 3 bulan, alergi pada anak-anak tidak terjadi, namun, jika Anda melihat tanda-tanda atau reaksi pada bayi Anda, lebih baik berbicara dengan dokter anak..

Perlu untuk menunjukkan, meskipun alergi itu diturunkan, sama sekali tidak perlu bahwa anak akan alergi. Namun, jika kedua orang tua memiliki jenis alergi yang sama, risiko terkena penyakit ini meningkat sebesar 80%.

Alergi selama kehamilan tidak aman dan dapat membahayakan janin hingga 14 minggu. Karena itu, perhatikan diri sendiri, ikuti semua rekomendasi dokter, jangan menyalahgunakan pengobatan sendiri dan segera konsultasikan dengan dokter jika Anda melihat tanda-tanda pertama manifestasinya..

Tetap sehat, pembaca yang budiman!

Artikel blog menggunakan gambar dari sumber terbuka di Internet. Jika Anda tiba-tiba melihat foto hak cipta Anda, beri tahu editor blog melalui formulir Umpan Balik. Foto akan dihapus, atau tautan akan diletakkan ke sumber Anda. Terima kasih atas pengertian!