Utama > Gejala

Hidup dengan Alergi

Perangkap khusus memerangkap serbuk sari dan spora dari udara sekitar jam. Kami mendapatkan data akurat unik dari stasiun pemantau serbuk sari, diproses menggunakan metode ilmiah yang unik.

6 mitos paling umum tentang asma

Seringkali dengan munculnya musim semi dan awal musim berbunga, kita mengingat masalah alergi, dan asma. Ahli kami - Tatyana Neyeshpapa, ahli paru-paru dan terapis kategori 1 - berbicara tentang ciri-ciri penyakit ini.

Asma bronkial adalah penyakit yang menyebabkan peradangan kronis pada bronkus, yang menyebabkan pembengkakan dan penyempitan saluran udara. Sifat asma beragam, karena merupakan penyakit heterogen. Dengan kata lain, mungkin ada banyak alasan untuk kemunculannya..

Di antara perbedaan utama:

  • alergi (terhadap debu rumah, bulu hewan, makanan, serbuk sari, dll.);
  • kecenderungan bawaan;
  • pekerjaan berbahaya;
  • merokok (aktif, pasif);
  • infeksi virus tertentu;
  • kegemukan.

Mitos nomor 1. Asma selalu dimulai sejak kecil

Faktanya. Penyakit ini dapat terjadi pada semua umur. Di masa kanak-kanak, lebih sering anak laki-laki menderita karenanya, tetapi kemudian juga sering berkembang pada wanita. Insidiousness penyakit ini terletak pada kenyataan bahwa ia memanifestasikan dirinya dalam berbagai cara. Asma sering membingungkan pada anak-anak dengan bronkitis obstruktif berulang, yang juga menyebabkan kejang pada bronkus, dan menjadi sulit bagi anak untuk bernapas..

Anak-anak di bawah usia 5-7 tahun memiliki obstruksi di hadapan infeksi virus pernapasan akut, ini disebabkan oleh karakteristik fisiologis, dan ini bukan asma. Oleh karena itu, pendekatan individu untuk setiap pasien sangat penting, bahkan ketika keluhannya sama.

Sedangkan untuk asma, pada anak-anak, manifestasinya yang pertama mungkin batuk berkepanjangan, termasuk nokturnal, atau bronkitis berulang dengan sindrom obstruktif bronkus di latar belakang setiap infeksi virus pernapasan akut. Pada usia dewasa, penyakit ini memanifestasikan dirinya dalam episode-episode persalinan dan mengi, sesak napas dan serangan asma. Gejala-gejala ini lebih buruk di malam hari dan dini hari. Juga, masalah-masalah ini dapat terjadi pada kontak dengan iritan..

Sebagai penyebab iritasi pada bronkus adalah:

  • alergen
  • infeksi
  • asap tembakau;
  • kondisi lingkungan yang buruk;
  • kondisi kecemasan.

Mitos nomor 2. Asma selalu disertai dengan serangan asma.

Faktanya. Seperti yang kami katakan sebelumnya, gejala asma berbeda, dan mati lemas adalah salah satunya. Kadang-kadang ada varian batuk asma bronkial, ketika tidak ada serangan khas mati lemas, tetapi ada batuk berkepanjangan yang tidak cocok untuk pengobatan "standar" oleh terapis. Pada saat yang sama, dokter mengesampingkan kemungkinan penyebab batuk yang tersisa.

Mitos nomor 3. Dokter mengobati asma hanya dengan hormon, yang berbahaya

Faktanya. Alokasikan 5 derajat keparahan penyakit. Untuk setiap tingkat keparahan, disarankan untuk melakukan perawatan dalam jumlah tertentu. Dalam terapi, tidak hanya hormon yang digunakan, tetapi juga anti-inflamasi dan bronkodilator lain yang meringankan pembengkakan mukosa bronkial, mengurangi produksi lendir dan pembentukan dahak, dan juga mengurangi hiperresponsif saluran napas.

Selain itu, glukokortikosteroid inhalasi (obat hormonal), yang memiliki efek anti-inflamasi lokal, terutama digunakan. Mereka, tidak seperti obat hormon sistemik (tablet dan suntikan), tidak bekerja pada seluruh tubuh, tetapi hanya pada mukosa bronkial..

Karena sebagian besar hormon tidak diserap ke dalam aliran darah, pengembangan efek sistemik yang mungkin akan minimal. Hormon inhalasi yang diresepkan dalam dosis terapi yang memadai tidak membuat ketagihan. Dalam hal ini, penolakan pengobatan dapat menyebabkan eksaserbasi penyakit.

Apakah asma bronkial diturunkan

Di antara penyebab asma bronkial, dokter memberikan peran penting pada keadaan kekebalan, kesehatan sistem pernapasan, dan komponen alergi. Debu rumah tangga, bulu hewan peliharaan, makanan, obat-obatan, bahan kimia di udara menyebabkan reaksi patologis dari sistem kekebalan tubuh dan, dengan fungsi pelindung mukosa yang melemah, menciptakan prasyarat untuk pembentukan perubahan yang terus-menerus dalam saluran pernapasan..

Predisposisi genetik atau penularan asma oleh pewarisan adalah konsep kondisional. Dokter selalu memperhatikan keberadaan kerabat darah terdekat dengan diagnosis yang ditentukan, tetapi penyakit akan terbentuk pada keturunannya atau tidak, tergantung pada banyak faktor. Perjalanan kehamilan, gaya hidup, kondisi hidup, kebiasaan makan, kondisi lingkungan dan status kesehatan secara umum mempengaruhi patogenesis penyakit.

Apakah pewarisan asma mungkin terjadi

Faktor-faktor etiologis dalam terjadinya asma bronkial memungkinkannya untuk diklasifikasikan sebagai patologi multifaktorial, terutama dengan keterlibatan sistem kekebalan dan pernapasan. Berencana untuk mendapatkan keturunan, banyak pasangan dihadapkan dengan kekhawatiran bahwa kehadiran asma dalam keluarga pasti akan mengarah pada kelahiran anak yang sakit dengan penyakit ini. Sejumlah penelitian di bidang asma telah mengarah pada kesimpulan bahwa faktor keturunan memainkan peran faktor pemicu, yang meningkatkan risiko morbiditas, tetapi bukan diagnosis pasti..

Berguna bagi orang tua untuk mengetahui dasar-dasar genetika agar dapat memahami dengan tepat bagaimana transfer bahan genetik patologis terjadi. Struktur DNA anak dibentuk dari gen ibu dan ayah, sementara yang penting melekat pada durasi pengangkutan bagian rantai molekul yang rusak dalam waktu dan tingkat kejenuhan. Sederhananya, jika asma didiagnosis hanya pada salah satu orang tua, maka risiko seorang anak terkena penyakit dapat diabaikan atau tidak sama sekali. Dalam kasus ketika penyakit ini ditransmisikan secara bersamaan di sepanjang garis ayah dan ibu, dari kakek dan nenek di sepanjang rantai darah warisan, maka dengan setiap generasi berikutnya kemungkinan peningkatan patologi, bahkan di antara sepupu.

Kecenderungan terhadap penyakit dan faktor herediter dalam perkembangannya disebabkan oleh lebih dari 50 gen yang ditemukan pada kromosom ke-5 dan ke-11. Bagian-bagian dari bahan genetik ini bertanggung jawab untuk produksi antibodi spesifik, yaitu, bukan asma bronkial yang diwarisi oleh anak, tetapi kemungkinan reaksi alergi terhadap zat tertentu diwariskan..

Bisakah seorang ibu menularkan asma kepada bayinya selama kehamilan

Kasus penularan ibu dari penyakit ini secara statistik lebih umum daripada warisan dari ayah. Selain itu, kemungkinan bahwa kecenderungan genetik akan terwujud dalam diri anak perempuan lebih tinggi daripada pada anak laki-laki. Hal ini disebabkan oleh kekhasan struktur gen, serta fakta bahwa ayah hanya mentransfer materi genetik, dan ibu membawa janin selama 9 bulan..

Selama kehamilan, seorang wanita dapat menderita infeksi virus atau bakteri, terpapar bahan kimia dan alergen makanan. Semua faktor ini meningkatkan risiko memiliki bayi dengan asma bronkial. Oleh karena itu perlu untuk melindungi wanita hamil dari komponen lingkungan yang mengiritasi sebanyak mungkin, untuk memastikan nutrisi dan perawatan yang tepat. Karena asma dikaitkan dengan reaksi sistem kekebalan terhadap alergen, tahap penting dalam kehidupan bayi yang baru lahir adalah masa menyusui. Dengan susu, ibu mengeluarkan antibodi pelindung bayi, yang tidak ada dalam formula untuk pemberian makanan buatan, jadi sangat penting untuk mempertahankan laktasi hingga satu tahun.

Apakah asma diturunkan dari ayah

Penularan asma bronkial melalui ayah hanya ditentukan pada 10% kasus. Kehadiran gen yang diubah adalah faktor risiko untuk perkembangan patologi pada anak, tetapi kemungkinan manifestasinya tergantung pada banyak alasan. Tingkat keparahan jalannya asma, kehadiran penyakit pada saudara terdekat dari ayah, struktur genetik ibu dan ciri-ciri dari perjalanan kehamilan. Faktor keturunan dalam pengembangan asma berperan, tetapi tidak menentukan, orang tua masa depan perlu tahu tentang hal itu dan memperhatikan pencegahan.

Menghindari Penularan Asma dengan Predisposisi

Tindakan pencegahan dengan adanya hereditas yang terbebani untuk asma bronkial dan penyakit alergi ditujukan untuk mengembangkan resistensi terhadap alergen yang khas. Faktor rumah tangga, makanan dan bahan kimia yang memiliki kemampuan untuk memprovokasi perkembangan alergi, dapat dikelola dan harus sepenuhnya dikeluarkan dari lingkungan kontak anak dalam tiga tahun pertama kehidupan. Perjalanan kehamilan juga mempengaruhi kesehatan bayi di masa depan, jadi penting bagi seorang wanita untuk mematuhi prinsip-prinsip diet dan gaya hidup sehat, menghilangkan kebiasaan buruk dan mengurangi asupan alergen dari lingkungan..

Pencegahan asma bronkial dengan kecenderungan genetik:

  • Hal ini diperlukan untuk mengurangi pengaruh alergen rumah tangga, di mana langkah-langkah sederhana akan membantu - membersihkan dan menyiarkan basah setiap hari, menghilangkan jamur dan memberantas serangga berbahaya, meninggalkan kebiasaan buruk dan menghilangkan kebiasaan merokok di dalam ruangan, pembersihan alat pendingin udara yang tepat waktu, pelembapan dan pemanasan udara di ruang tamu, pencegahan kontak hewan peliharaan.
  • Sumber alergi makanan dapat memicu perkembangan asma dengan hereditas yang membebani harus dikeluarkan dari diet wanita hamil dan anak-anak di tahun-tahun pertama kehidupan. Menyusui membantu memperkuat pertahanan kekebalan tubuh, dan pengenalan makanan pendamping yang direkomendasikan secara tepat waktu harus dilakukan dengan berkonsultasi dengan dokter.
  • Mengurangi pengaruh faktor eksogen, yang memainkan peran penting dalam kecenderungan turun-temurun terhadap asma pernapasan, adalah untuk menghilangkan pengaruh bahan kimia rumah tangga dan industri, asap tembakau, serbuk sari, dan jaringan sintetis pada anak..

Langkah-langkah untuk pencegahan asma dengan kecenderungan turun-temurun meliputi deteksi dan pengobatan penyakit pada sistem pernapasan dan kekebalan tubuh secara tepat waktu, penolakan terhadap pemberian antibiotik secara sewenang-wenang tanpa mendeteksi sensitivitas, optimalisasi diet ibu hamil dan bayi baru lahir, serta semua jenis imunisasi, termasuk vaksinasi.

Manifestasi awal penyakit ini - predastma - adalah patologi yang dapat disembuhkan dan diteruskan dengan pengobatan yang tepat waktu, tetapi dapat menjadi permanen dengan adanya faktor risiko tambahan dan tidak adanya terapi yang memadai. Jika tanda-tanda asma bronkial terdeteksi pada anak, perlu untuk menjalani pemeriksaan lengkap dengan penentuan kepekaan tubuh, serta mengambil semua langkah pencegahan yang mungkin untuk mentransfer penyakit ke bentuk kronis..

Asma bronkial

Nama penyakit dalam bahasa Yunani berarti "mati lemas." Asma bronkial - mati lemas karena kejang bronkiolus. Peradangan mereka terjadi tanpa agen infeksi, sehingga tidak mungkin untuk mendapatkan asma bronkial. Penyakit ini memiliki perjalanan kronis, periode remisi digantikan oleh eksaserbasi, yang seringkali musiman.

Penyebab asma bronkial

Serangan tercekik dipicu oleh aksi alergen pada reseptor bronkiolus. Dalam kebanyakan kasus, perkembangan asma bronkial disebabkan oleh mutasi gen yang mengkode reseptor adrenergik. Satu residu asam amino diganti - pada posisi "16", arginin menggantikan glisin. Akibatnya, reaksi bronkiolus kecil terhadap pengaruh iritan - pemicu yang memicu respons imun tipe hipergik - ditingkatkan.

Iritasi reseptor mengarah pada aktivasi sel-sel imun yang mengeluarkan mediator inflamasi, di bawah pengaruh spasme membran otot bronkolus terjadi dan sekresi sel epitel meningkat. Selama serangan asma bronkial, situasi paradoks diciptakan: ketika paru-paru penuh, ada kekurangan oksigen akut.

Pemicu asma:

  • alergen rumah tangga - tungau debu, rambut hewan peliharaan;
  • faktor alam musiman - serbuk sari tanaman, termasuk birch;
  • Makanan;
  • kosmetik;
  • obat-obatan - penghambat COX1 dan COX2 - obat anti-inflamasi non-steroid (asma asma bronkial);
  • debu dan suspensi industri, termasuk cat dan pernis.

Bentuk asma bronkial:

  • atopik - alergi;
  • non-alergi - disebabkan oleh perubahan anatomis pada bronkus karena lesi primer pada selaput lendir pohon bronkial;
  • Campuran.

Asma bronkial non-alergi berkembang dengan latar belakang bronkitis jangka panjang baik yang bersifat menular maupun yang tidak menular. Yang terakhir dipicu oleh faktor-faktor berbahaya berikut:

  • asap tembakau;
  • terbakar;
  • peracunan;
  • paparan jus lambung dengan refluks esofagitis;
  • menekankan.

Gejala asma bronkial:

  • batuk - berkembang karena iritasi pada reseptor bronkiolus, memiliki karakter yang melekat, ditingkatkan oleh paparan udara dingin dan pada malam hari - selama aktivasi sistem parasimpatis;
  • dispnea ekspirasi bronkial - dengan asma, sulit bernapas, membatasi pernapasan;
  • mengi dengan peluit yang terdengar dari kejauhan - udara melewati bronkiolus yang menyempit dengan lendir yang banyak;
  • sianosis difus - karena oksidasi darah oleh methemoglobin selama serangan asma bronkial, kulit memperoleh warna kebiruan;
  • pernapasan terbuka lebar karena kekurangan udara yang akut.

Diagnosis asma bronkial

Diagnosis didasarkan pada manifestasi klinis. Untuk mendeteksi asma bronkial pada tahap awal, tes fungsional dilakukan menggunakan bronkodilator. Tingkat obstruksi jalan napas ditentukan oleh spirometri. Untuk mengidentifikasi alergen, tes skarifikasi kulit dilakukan..

Diagnosis laboratorium asma bronkial

Adalah mungkin untuk menentukan adanya kecenderungan terhadap perkembangan bentuk atopik penyakit melalui tes darah genetik. Peran utama dalam pengembangan penyakit ini dimainkan oleh kompleks gen HLA pada kromosom ke-6, penentuan penanda genetik antigen HLA terkait dengan gen yang bertanggung jawab untuk kecenderungan asma bronkial juga penting. Selain itu, gen untuk sistem detoksifikasi, gen untuk respon inflamasi dan pertahanan antioksidan bertanggung jawab atas kecenderungan asma bronkial..

Dalam tes darah umum, peningkatan jumlah eosinofil ditentukan. Dalam analisis dahak - kristal Charcot-Leiden, Creole body dan Kurshman spiral dengan sejumlah besar eosinofil.

Pengobatan

Pada asma bronkial, metode terapi dasar dan simtomatik digunakan. Untuk mengurangi risiko reaksi alergi yang merugikan, prinsip kombinasi rasional agen farmakologis digunakan..

Persiapan untuk terapi dasar:

  • Krom
  • glukokortikosteroid, termasuk dalam bentuk inhalasi;
  • antibodi monoklonal;
  • antagonis reseptor leukotrien.

Persiapan untuk pengobatan simtomatik asma bronkial:

  • β2-adrenomimetik kerja pendek dan panjang;
  • xanthines;
  • mukolitik;
  • antibiotik - digunakan dalam kasus infeksi bakteri yang bergabung.

Pencegahan asma bronkial

Dengan tes genetik positif untuk wanita yang berisiko, imunokoreksi dianjurkan selama kehamilan. Untuk mencegah perkembangan asma bronkial pada anak-anak, kontak dengan alergen potensial harus dikeluarkan..

Asma bronkial: tanda dan gejala pertama, penyebab dan pengobatan

Asma adalah penyakit kronis, dasar dari penyakit ini adalah peradangan non-infeksi di saluran udara. Perkembangan asma bronkial difasilitasi oleh faktor iritan eksternal dan internal. Sejumlah faktor eksternal termasuk berbagai alergen, serta faktor kimia, mekanik dan cuaca. Daftar ini termasuk situasi yang membuat stres dan kelebihan fisik. Faktor yang paling umum adalah alergi debu..

Faktor internal perkembangan asma bronkial meliputi cacat pada sistem endokrin dan kekebalan tubuh, juga penyebabnya mungkin reaktivitas bronkial dan penyimpangan dalam sensitivitas, ini mungkin turun temurun.

Apa itu asma bronkial?

Asma bronkial adalah penyakit pada pohon bronkial yang bersifat alergi terhadap inflamasi, ditandai dengan perjalanan paroksismal kronis dalam bentuk sindrom obstruktif bronkus dan mati lemas. Penyakit ini telah menjadi masalah yang sangat serius di masyarakat, karena dibedakan dengan perjalanan progresif. Sangat sulit disembuhkan sepenuhnya..

Peradangan bronkus dengan asma ditandai dengan spesifisitas yang ketat dibandingkan dengan jenis proses inflamasi lokalisasi lainnya. Dalam dasar patogenetiknya terdapat komponen alergi terhadap latar belakang ketidakseimbangan kekebalan tubuh. Fitur penyakit ini menjelaskan serangan tiba-tiba..

Banyak faktor lain yang bergabung dengan komponen alergi dasar, yang memberikan karakteristiknya pada asma bronkial:

Hiperreaktivitas komponen otot polos dinding bronkus. Setiap efek iritasi pada mukosa bronkial menghasilkan bronkospasme;

Faktor lingkungan tertentu dapat menyebabkan pelepasan mediator masif dan alergi secara eksklusif di dalam pohon bronkial. Dalam hal ini, manifestasi alergi umum tidak pernah terjadi;

Manifestasi inflamasi utama adalah pembengkakan selaput lendir. Fitur ini pada asma bronkial menyebabkan perburukan gangguan patensi bronkus;

Pembentukan lendir yang sedikit. Serangan asma pada asma bronkial ditandai dengan tidak adanya dahak saat batuk atau kelangkaannya;

Sebagian besar bronkus tengah dan kecil yang dipengaruhi oleh kerangka tulang rawan dipengaruhi;

Tentunya ada transformasi patologis jaringan paru-paru dengan latar belakang pelanggaran ventilasi;

Ada beberapa tahap penyakit ini, yang didasarkan pada reversibilitas obstruksi bronkial dan frekuensi serangan asma. Semakin sering dan panjang, semakin tinggi panggung.

Dalam diagnosis asma bronkial, mereka ditemukan dengan nama-nama berikut:

Ringan atau terputus-putus;

Kursus moderat atau kegigihan tingkat ringan;

Kegigihan berat atau sedang;

Asma yang sangat parah atau parah.

Berdasarkan data yang disajikan, asma bronkial dapat dikarakteristikkan sebagai proses inflamasi kronis yang lambat pada bronkus, yang eksaserbasinya didasarkan pada serangan obstruksi bronkus yang berkembang secara tiba-tiba dengan mati lemas sebagai reaksi alergi terhadap faktor lingkungan yang mengiritasi. Pada tahap awal proses, kejang ini terjadi dengan cepat dan berhenti sama cepatnya. Seiring waktu, mereka menjadi lebih sering dan kurang sensitif terhadap pengobatan..

Tanda-tanda pertama asma bronkial

Keberhasilan pengobatan asma bronkial sering ditentukan oleh ketepatan waktu deteksi penyakit ini..

Gejala awal penyakit ini meliputi gejala-gejala berikut:

Nafas pendek atau tersedak. Mereka muncul dengan latar belakang kemakmuran dan kedamaian total pada malam hari, dan selama aktivitas fisik, paparan udara tercemar yang terhirup, asap, debu kamar, serbuk sari tanaman berbunga, dan perubahan suhu udara. Yang utama adalah tiba-tiba mereka sebagai serangan;

Batuk. Khas untuk serangan asma adalah tipe keringnya. Ini terjadi secara serentak dengan sesak napas dan ditandai dengan mual. Pasien sepertinya ingin batuk sesuatu, tetapi tidak bisa melakukannya. Hanya pada akhir serangan dapat batuk menjadi basah, disertai dengan pembuangan dahak-jenis lendir dalam jumlah sedikit;

Sering bernafas dangkal dengan pernafasan yang berkepanjangan. Selama serangan asma bronkial, pasien tidak banyak mengeluh tentang kesulitan menghirup, tetapi tentang ketidakmungkinan bernapas penuh, yang menjadi panjang dan membutuhkan upaya besar untuk implementasinya;

Mengi saat bernafas. Mereka selalu kering seperti bersiul. Dalam beberapa kasus, bahkan yang jauh dan Anda dapat mendengarkannya dari jarak jauh dari pasien. Pada auskultasi, mereka terdengar lebih baik;

Posisi karakteristik pasien selama serangan. Dalam kedokteran, postur ini disebut orthopnea. Pada saat yang sama, pasien duduk, menurunkan kaki, mencengkeram ranjang dengan erat dengan tangan. Fiksasi otot tambahan tungkai ini membantu dada dalam pelaksanaan pernafasan.

Sinyal pertama peningkatan reaktivitas bronkial hanya beberapa gejala khas asma bronkial yang menjadi ciri serangannya, terutama ketika terjadi pada malam hari. Mereka dapat muncul untuk waktu yang sangat singkat, lulus secara independen dan untuk waktu yang lama tidak mengganggu pasien lagi. Hanya dengan waktu, gejalanya menjadi progresif. Sangat penting untuk tidak melewatkan periode kesejahteraan imajiner ini dan untuk menghubungi spesialis, terlepas dari jumlah dan durasi serangan.

Gejala asma bronkial lainnya

Asma bronkial dengan tingkat keparahan apa pun pada tahap awal perkembangannya tidak menyebabkan gangguan umum pada tubuh. Namun seiring waktu, mereka tentu muncul, yang memanifestasikan dirinya dalam bentuk gejala:

Kelemahan dan kelemahan umum. Selama serangan, tidak ada pasien yang dapat melakukan gerakan aktif, karena mereka meningkatkan kegagalan pernapasan. Yang tersisa bagi pasien adalah mengambil pose ortopnea. Pada periode interiktal asma dengan perjalanan ringan, daya tahan pasien terhadap aktivitas fisik tidak terganggu. Semakin parah perjalanan penyakit, semakin jelas kelainan ini;

Akrosianosis dan kebiruan difus pada kulit. Gejala-gejala ini mencirikan asma parah dan menunjukkan perkembangan kegagalan pernapasan dalam tubuh;

Takikardia. Selama serangan, jumlah kontraksi jantung meningkat menjadi 120-130 denyut / menit. Pada periode interiktal dengan asma berat dan sedang, takikardia tidak signifikan tetap dalam 90 denyut / menit;

Perubahan distrofik pada kuku dalam bentuk tonjolan oleh jenis kacamata arloji dan falang digital distal dalam bentuk penebalan berdasarkan jenis stik drum;

Tanda-tanda emfisema. Kondisi ini khas asma bronkial dengan riwayat penyakit yang panjang atau perjalanan yang berat. Ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk ekspansi dada dalam volume, menggembung dari daerah supraklavikula, perluasan perbatasan paru-paru perkusi, melemahnya pernapasan selama auskultasi;

Tanda-tanda jantung paru. Asma bronkial berat ditandai, yang menyebabkan hipertensi paru dalam lingkaran kecil. Akibatnya - peningkatan jantung karena ruang yang tepat, penekanan nada kedua di atas katup paru-paru;

Sakit kepala dan pusing. Berhubungan dengan tanda-tanda kegagalan pernapasan pada asma bronkial;

Kecenderungan berbagai reaksi alergi dan penyakit (rinitis, dermatitis atopik, psoriasis, eksim);

Penyebab asma

Banyak alasan mengapa bronkus kecil mengalami peningkatan iritabilitas. Beberapa dari mereka bertindak sebagai kondisi latar belakang yang mendukung peradangan dan alergi, dan beberapa secara langsung memicu serangan asma. Setiap pasien secara individual.

Predisposisi herediter. Penderita asma memiliki peningkatan risiko penyakit ini pada anak-anak mereka. Beban riwayat herediter tercatat pada sepertiga pasien asma. Jenis penyakit ini bersifat atopik. Sangat sulit untuk melacak faktor-faktor yang memicu serangan asma. Asma semacam itu dapat berkembang pada usia berapa pun, baik pada masa kanak-kanak maupun dewasa..

Faktor-faktor dari kelompok bahaya pekerjaan. Tercatat peningkatan kasus insiden asma bronkial, sebagai akibat dari paparan faktor produksi yang berbahaya. Itu bisa udara panas atau dingin, polusi oleh berbagai partikel debu kecil, senyawa kimia dan uap.

Bronkitis kronis dan infeksi. Virus dan bakteri patogen yang menyebabkan proses inflamasi pada selaput lendir bronkus dapat memicu peningkatan reaktivitas komponen otot polos mereka. Bukti dari hal ini adalah kasus asma bronkial yang terjadi pada latar belakang bronkitis dengan perjalanan panjang, terutama dengan tanda-tanda obstruksi bronkial..

Kualitas udara dan kondisi lingkungan yang dihirup. Penduduk negara dengan iklim kering dan penduduk pedesaan lebih jarang sakit daripada penduduk di daerah industri dan negara dengan iklim basah dan dingin..

Merokok sebagai penyebab asma. Menghirup asap tembakau secara sistematis menyebabkan perubahan inflamasi pada selaput lendir pohon bronkial. Karena itu, setiap perokok sakit dengan bronkitis kronis. Pada beberapa dari mereka, prosesnya diubah menjadi asma bronkial. Merokok dapat bertindak sebagai faktor yang mendukung proses inflamasi yang konstan dan, sebagai provokator dari setiap serangan.

Asma dari debu. Para ilmuwan telah memperbaiki hubungan sebab akibat dari debu ruang saja dengan terjadinya asma bronkial. Masalahnya adalah bahwa debu rumah adalah habitat alami bagi tungau debu rumah. Selain agen mikroskopis ini, ia mengandung banyak alergen dalam bentuk sel epitel, bahan kimia dan wol yang dideklamasi. Debu jalanan menjadi provokator asma bronkial hanya jika mengandung alergen: rambut hewan, serbuk sari, bunga, rumput dan pohon. Setelah berada di pohon bronkial, mereka memprovokasi migrasi besar-besaran sel kekebalan ke dalam selaput lendir, yang mengeluarkan sejumlah besar mediator alergi dan peradangan. Akibatnya - asma bronkial.

Obat-obatan Penyebab asma bronkial kadang-kadang dapat menjadi obat. Ini dapat berupa aspirin dan segala cara dari sejumlah anti-inflamasi non-steroid. Sangat sering, asma tersebut berasal dari tempat yang terisolasi dengan serangan hanya ketika tubuh menghubunginya.

Bagaimana membedakan asma dari bronkitis?

Kadang-kadang, diagnosis banding antara asma dan bronkitis membingungkan bahkan para ahli paru yang paling berpengalaman. Ketepatan dan ketepatan waktu pengobatan tergantung pada interpretasi yang benar dari gejala pasien. Perbedaan antara asma bronkial dan bronkitis ditunjukkan pada tabel.

Stabil, lamban dengan periode eksaserbasi dan remisi bergantian. Eksaserbasi berlangsung 2-3 minggu. Setelah menghentikannya, manifestasi penyakit tetap dalam bentuk batuk.

Kursus bolak-balik berupa serangan mendadak dari berbagai durasi (menit, jam). Selama kejadiannya, kondisi umum pasien sangat terganggu. Menghilangkan serangan mengarah ke pemulihan lengkap kesehatan normal.

Hipotermia, infeksi bakteri dan virus memicu eksaserbasi dalam bentuk proses inflamasi. Provokasi batuk disebabkan oleh aktivitas fisik.

Menghirup komponen alergi dengan udara menyebabkan serangan bronkospasme dan obstruksi. Ditandai dengan serangan malam hari dalam keadaan istirahat total atau di bawah beban.

Terjadi secara eksklusif dengan eksaserbasi parah atau bronkitis obstruktif kronis yang berkepanjangan.

Gejala khas dan utama dari segala bentuk dan tahap penyakit. Setiap serangan disertai dengan sesak napas..

Gejala penyakit yang konstan, baik saat eksaserbasi, maupun saat remisi. Ini dicampur dengan batuk kering dan basah bergantian, terutama di pagi hari.

Selalu kering, menyertai serangan. Dengan lega, sejumlah kecil dahak berdeham.

Mucopurulent, kuning kehijauan atau coklat muda, jarang transparan dalam jumlah besar.

Langsing, transparan, sedikit.

Semua ciri khas asma bronkial dan bronkitis kronis hanya dapat ditelusuri pada tahap awal penyakit ini. Keberadaan mereka yang lama menyebabkan munculnya obstruksi bronkial yang ireversibel. Dalam kasus seperti itu, diagnosis banding tidak lagi diperlukan, karena klinik dan perawatannya identik. Kedua penyakit secara kolektif disebut sebagai COPD (penyakit paru obstruktif kronis)..

Cara mengobati asma?

Pengobatan penyakit ini adalah proses langkah demi langkah yang ketat, yang dengan setiap tahap dan tahap penyakit harus disertai dengan penyesuaian yang tepat dalam hal langkah-langkah terapeutik. Hanya pendekatan semacam itu yang akan membantu dalam penggunaan rasional sumber daya keuangan dengan efek samping minimal. Bagaimanapun, obat utama untuk pengobatan asma menyebabkan banyak manifestasi parah, yang dapat dikurangi dengan kombinasi obat yang tepat. Taktik terapi yang berbeda untuk asma bronkial disajikan dalam tabel.

Jenis obat

Terapi Dasar - Terapi Antiinflamasi Pendukung

Terapi simtomatik - menghilangkan serangan asma

Obat asma (diwakili oleh bentuk injeksi dan tablet)

Diindikasikan untuk kompensasi asma ringan dan sedang saja. Secara signifikan mengurangi kebutuhan akan terapi penggantian hormon (Singular, Acolat)

Tidak efektif dalam kasus darurat, oleh karena itu tidak digunakan

Terjadi secara eksklusif dengan eksaserbasi parah atau bronkitis obstruktif kronis yang berkepanjangan.

Gejala khas dan utama dari segala bentuk dan tahap penyakit. Setiap serangan disertai dengan sesak napas..

Obat Xolar dalam bentuk suntikan diindikasikan untuk komponen alergen asma bronkial.

Tidak digunakan dalam keadaan darurat

Bentuk tablet: Theophilin, Neophilin, Theopec

Suntikan: aminofilin dosis tinggi.

Asma Inhaler: inhaler saku dan bentuk untuk inhaler ultrasonik (nebuliser)

Oleskan inhaler yang berkepanjangan: Serevent, Berotek

Obat kerja singkat: Salbutamol, Ventolin

Intal, Tyled. Ditugaskan hanya untuk asma ringan.

Tidak efektif menghentikan serangan asma

Atrovent, Orident, Spiriva

Obat-obatan digunakan untuk meredakan gejala dengan cepat.

Flixotide, Beclazone, Beclotide

Efektif untuk menghentikan status asma, terutama ketika dihirup melalui nebulizer

Berodual (antikolinergik ipratropium bromida + fenoterol b2-agonis)

Seretide (b2-agonis salmeterol + glucocorticoid fluticasone)

Symbicort (glucocorticoid budesonide + b2-agonist formoterol. Ini digunakan oleh inhalasi melalui nebulizer. Ini memiliki efek yang sangat cepat

Pendekatan patogenetik digunakan dalam pengobatan asma bronkial. Ini melibatkan penggunaan obat-obatan wajib yang tidak hanya menghilangkan gejala penyakit, tetapi juga mematikan mekanisme kemunculan mereka kembali. Dalam kasus apa pun Anda harus dibatasi hanya menggunakan agonis adrenergik (salbutamol, ventolin). Sayangnya, ini sering terjadi. Pasien tertarik dengan efek cepat dari obat ini, tetapi juga bersifat sementara. Ketika reseptor-reseptor dari pohon bronkial digunakan, aksi agonis-b2 menjadi lebih lemah, hingga tidak ada sama sekali. Terapi esensial diperlukan.

Mengapa hormon dibutuhkan untuk asma?

Tanpa penggunaan glukokortikoid, tidak ada pembicaraan tentang pengendalian penyakit. Obat-obat ini mempengaruhi hubungan utama dalam patogenesis peradangan asma di bronkus. Mereka sama-sama efektif, seperti perawatan dalam kasus darurat, dan untuk pencegahannya. Di bawah aksinya, migrasi sel-sel leukosit dan eosinofil ke dalam sistem bronkial berkurang secara signifikan, yang menghambat kaskade reaksi biokimiawi dalam melepaskan mediator inflamasi dan alergi. Pada saat yang sama, pembengkakan mukosa berkurang, lendir menjadi lebih banyak cairan, yang membantu mengembalikan lumen bronkial. Jangan takut mengonsumsi glukokotrikoid. Pemilihan dosis dan rute pemberian yang tepat dalam kombinasi dengan inisiasi pengobatan dini mengacu pada kunci untuk memperlambat perkembangan penyakit secara maksimal. Karena kemungkinan inhalasi, risiko efek samping yang bersifat sistemik diminimalkan.

Baru dalam pengobatan asma bronkial

Area terapi yang relatif baru untuk penyakit ini adalah penggunaan antagonis reseptor leukotrien dan antibodi monoklonal. Obat-obatan ini telah melewati banyak uji klinis acak dan berhasil digunakan dalam pengobatan banyak penyakit serius. Berkenaan dengan asma bronkial, para ilmuwan telah mencatat efek positif, tetapi diskusi terus pada kelayakan penggunaannya..

Prinsip kerja dana ini adalah untuk memblokir koneksi mereka antara elemen seluler selama peradangan di bronkus dan mediator mereka. Hal ini menyebabkan perlambatan proses ejeksi dan ketidakpekaan dinding bronkial untuk beraksi. Mereka tidak efektif dalam pengobatan terisolasi asma bronkial, oleh karena itu mereka digunakan secara eksklusif dalam kombinasi dengan glukokortikoid, mengurangi dosis yang diperlukan. Kurangnya dana ini dalam biaya tinggi.

Diet

Sangat penting untuk mengikuti diet untuk perawatan yang lebih cepat. Nutrisi yang tepat mengacu pada salah satu elemen dasar dalam memerangi asma bronkial. Karena penyakit ini memiliki sifat alergi-alergi, diet ini juga memerlukan penyesuaian nutrisi yang tepat sesuai dengan jenis hypoallergenic. Aturan gizi umum untuk asma meliputi beberapa hal:

Makanan yang dilarang. Ini termasuk: hidangan ikan, kaviar dan makanan laut, daging berlemak (bebek, angsa, leher babi), madu, kacang, tomat dan saus berdasarkan mereka, produk berbasis ragi, telur, stroberi, buah jeruk, raspberry, kismis, melon manis, aprikot dan buah persik, cokelat, kacang-kacangan, alkohol;

Membatasi penggunaan hidangan dari tepung dan muffin premium, gula dan garam, daging berlemak, semolina;

Basis makanan: sup yang dibenci, sereal apa pun yang dibumbui dengan mentega atau minyak sayur, sayur dan salad buah yang tidak mengandung produk ilegal, sosis dan sosis dokter, ayam, kelinci, gandum hitam dan roti dedak, kue (oatmeal, biskuit), produk susu minuman (buah rebus, daun teh, teh, air mineral);

Diet. Makanan diambil 4-5 kali sehari. Hindari makan berlebihan. Piring bisa dipanggang, dimasak, direbus, dikukus. Makan makanan yang digoreng dan daging asap dilarang. Makanan yang Anda makan harus hangat.

Menu mingguan indikatif untuk asma disajikan dalam tabel.

Harap dicatat bahwa daging hanya dibiarkan tanpa lemak, bukan lemak!

Jawaban untuk pertanyaan populer

Apakah asma bronkial dapat disembuhkan? Tidak mungkin menjawab pertanyaan ini dalam afirmatif dengan kepastian absolut. Terlepas dari efektivitas metode pengobatan dan kemunculan obat-obatan modern, tidak mungkin untuk sepenuhnya mengecualikan kontak seseorang yang memiliki kecenderungan terhadap penyakit ini. Namun, sangat mungkin untuk mengendalikan penyakit dan meminimalkan manifestasinya. Pengobatan tepat waktu dimulai, pencegahan aktif dari eksaserbasi, berlatih olahraga yang mudah diakses, latihan pernapasan akan membantu menghilangkan sebagian besar gejala penyakit.

Apakah asma diturunkan? Tidak, asma bukanlah penyakit yang ditentukan secara genetis, karena gen pasien dengan asma tidak berubah. Fitur struktural yang ditransmisikan secara genetis dari sistem pernapasan, khususnya bronkus, serta peningkatan sensitivitas sistem endokrin dan kekebalan manusia terhadap iritasi, yaitu kecenderungan tubuh terhadap timbulnya penyakit ini. Kombinasi faktor-faktor risiko bersama-sama meningkatkan kemungkinan mengembangkan asma.

Bisakah saya berolahraga dengan asma? Pada skor ini, para ahli tidak memiliki konsensus. Di satu sisi, olahraga yang salah dipilih, pendidikan jasmani selama eksaserbasi dapat memicu bronkospasme, di sisi lain, aktivitas fisik tertutup menormalkan metabolisme, meningkatkan kekebalan dan tonus otot. Ini sangat penting untuk bayi yang sedang tumbuh..

Bisakah saya merokok dengan asma? Baik merokok aktif maupun pasif sama sekali tidak sesuai dengan asma bronkial, karena uap tembakau adalah alergen terkuat dengan lebih dari 4000 bahan kimia. Kartrid rokok elektronik tidak kurang berbahaya bagi pasien dengan asma bronkial, karena komponennya mampu memicu serangan. Karbon monoksida yang dihasilkan oleh merokok hookah memiliki efek yang sama..

Bisakah asma dihirup? Bentuk pemberian obat-obatan ke dalam tubuh ini paling efektif dalam mengobati asma bronkial, jika kontraindikasi diperhitungkan: adanya neoplasma dalam sistem pernapasan, hipertermia, patologi jantung dan pembuluh darah, diabetes mellitus, bentuk parah penyakit yang mendasarinya, kecenderungan untuk mimisan. Penting untuk secara ketat memperhatikan dosis minyak esensial dan tanaman obat dan biayanya, sehingga penghirupan akan sangat berharga.

Bisakah saya minum alkohol dan kopi dengan asma? Alkohol tidak secara langsung memengaruhi sistem pernapasan, namun penggunaannya memicu perkembangan peradangan, racun etil alkohol memengaruhi kondisi semua sistem secara negatif. Selain itu, sebagian besar obat anti asma memiliki ketidakcocokan alkohol..

Kopi, sebaliknya, meningkatkan fungsi sistem pernapasan, asalkan mengandung kafein. Efek ini berlangsung 3-4 jam setelah minum. Menurut para ahli, kopi adalah bronkodilator ringan yang meningkatkan proses pernapasan, memperluas bronkus.

Apakah mereka membawa asma ke tentara? Pria muda dengan riwayat asma bronkial tidak boleh direkrut menjadi tentara jika penyakit ini telah memasuki tahap kedua atau ketiga perkembangan, karena akumulasi dahak di bronkus, risiko serangan asma dalam kontak dengan alergen, tidak hanya mengancam kesehatan, tetapi juga kehidupan wajib militer. Pada tahap pertama penyakit, draft komite memberikan penundaan dari draft selama satu tahun atau periode waktu yang lebih lama, di mana pemeriksaan baru indikator aktivitas paru dilakukan. Keinginan perekrut untuk melayani, didukung oleh kondisi kesehatan yang lebih baik, dapat mengarah pada fakta bahwa ia akan ditawari versi tugas yang lebih ringan selama perawatan asma akan berlanjut..

Pendidikan: Institut Medis Moskow I. M. Sechenov, khusus - "Bisnis medis" pada tahun 1991, pada tahun 1993 "Penyakit akibat kerja", pada tahun 1996 "Terapi".

Asma bronkial

Asma bronkial (BA) adalah masalah medis, sosial-ekonomi yang kompleks. Hingga 10% dari populasi dunia menderita berbagai jenis asma. Asma berkembang di masa kecil (50%), dan pada orang dewasa di bawah 40 tahun. Prevalensi dan keparahan perjalanan asma bronkial dipengaruhi oleh faktor genetik, iklim, kondisi lingkungan, nutrisi, patologi endokrin, keadaan defisiensi imun.

Apa itu asma bronkial

Menurut definisi WHO, asma bronkial adalah penyakit radang kronis polietologis yang mempengaruhi saluran pernapasan. Ini disertai dengan sesak napas berkala, serangan asma. Terjadi sesak dada, batuk malam atau pagi dengan mengi. Manifestasi ini berhubungan dengan obstruksi (penyempitan) lumen pohon bronkial.

Diagnosis dan pemeriksaan untuk asma bronkial

Diagnosis dan pemeriksaan asma bronkial dilakukan dengan metode perangkat keras, laboratorium dan studi instrumen.
X-ray dan radiografi pada tahap awal penyakit tidak informatif. Ketika bergabung dengan emfisema pada radiograf - peningkatan udara di jaringan paru-paru.

Untuk studi rinci tentang fungsi paru-paru digunakan:

  1. Kimografiya sinar-X. Metode ini didasarkan pada registrasi grafis dari gerakan paru-paru selama bernafas. Perubahan kimogram memungkinkan untuk menilai pelanggaran respirasi eksternal.
  2. Elektrokardiografi - menilai fungsi ventilasi paru-paru.
  3. Sinematografi sinar-X - merekam gambar sinar-X paru-paru
  4. Peak flowmetry - menentukan laju aliran ekspirasi puncak (berkurang dengan asma).
  5. Spirometri mengukur kapasitas vital dan aliran ekspirasi..
  6. Pneumothachography mencatat volume udara yang dihirup dan dihembuskan dalam mode paksa, yang memungkinkan untuk mendeteksi obstruksi bronkus.
  7. Bronkoskopi dilakukan untuk mengecualikan penyebab lain obstruksi bronkus (benda asing, tumor), serta untuk menentukan komposisi seluler dari cairan yang diperoleh setelah mencuci bronkus..

Tes untuk asma bronkial

Analisis untuk asma bronkial dilakukan secara klinis umum dan spesifik untuk mengkonfirmasi diagnosis..

  • Hitung darah lengkap: asma ditandai dengan eosinofilia, dengan varian yang tergantung pada infeksi - ESR yang dipercepat, leukositosis.
  • Biokimia darah: pada asma, CRP terdeteksi, peningkatan fraksi alfa dan gamma globulin, peningkatan aktivitas asam fosfatase.
  • Analisis urin umum
  • Kotoran untuk cacing dan protozoa.
  • Mikroskopi dahak bronkus: pada pasien dengan eosinofil AD, makrofag, neutrofil, kristal Charcot-Leiden, Spiral Kursman ditemukan.
  • Analisis bakteriologis dahak untuk mikroflora patogen dan sensitivitas terhadap antibiotik.
  • Penentuan antibodi serum terhadap agen infeksi (klamidia, jamur, dan lainnya)
  • ELISA untuk deteksi antigen virus di nasofaring.
  • Pembentukan hormon steroid dalam darah dan urin.

Tanda-tanda asma bronkial

Faktor awal meliputi:

  • Predisposisi herediter terhadap alergi
  • Gejala alergi dengan ruam dan gatal dengan episode pembengkakan pada bibir dan kelopak mata.
  • Munculnya hidung tersumbat, lakrimasi di musim semi dan musim panas dalam cuaca kering.
  • Batuk tiba-tiba pada kontak dengan hewan peliharaan, menghirup asap tembakau, dan pekerjaan pertanian.
  • Setelah aktivitas fisik - kelemahan, kelesuan, peningkatan kelelahan.

Serangan asma bronkial

  • Serangan dimulai dengan agitasi umum, bersin, batuk paroxysmal, sesak napas. Kulit pucat, basah.
  • Dahak menjadi lebih lembab, mulai berdenyut. Pernapasan dipulihkan.

Asma bronkial: rekomendasi klinis

Asma bronkial, kode menurut ICD-10

Asma bronkial, kode untuk ICD-10 J45.0 dengan sub-bagian mengklarifikasi diagnosis. Dalam Klasifikasi Penyakit Internasional dari revisi ke 10, informasi tentang penyakit disistematisasi, masing-masing memiliki kode sendiri. Pengodean terpadu memfasilitasi statistik akuntansi dan internasional, dan prinsip kerahasiaan diamati ketika mengisi dokumen pasien.
J45.0 - Asma dengan dominasi komponen alergi.
Bronkitis alergi; rinitis dengan asma. Asma atopik. Asma alergi eksogen. Demam berdarah dengan asma.

  • J 45.1 - Asma non-alergi tipe idiosinkratik dan endogen.
  • J 45.8 - Asma campuran.
  • J 45.9 - Asma yang tidak spesifik. Bronkitis asma. Asma terlambat.

Membantu asma bronkial

  • Pencegahan asma bronkial dibagi menjadi primer dan sekunder.
  • Pencegahan primer DA dimulai pada periode antenatal janin, jika ibu atau ayah anak memiliki penyakit alergi.
  • Nutrisi yang tepat untuk hamil,
  • Minum obat hanya sesuai arahan dokter.
  • Gaya hidup sehat: berhenti merokok dan alkohol, berada di udara segar, aktivitas fisik yang memadai.
  • Cobalah untuk menghindari bertemu dengan alergen potensial..
  • Setelah kelahiran bayi: menyusui, pengenalan makanan pendamping, dengan mempertimbangkan pengecualian produk yang sangat alergi, pengerasan, pencegahan penyakit menular, vaksinasi dengan latar belakang kesehatan penuh dengan kedok antihistamin.

Profilaksis sekunder dilakukan pada pasien untuk mencegah serangan.

  • Buku-buku disimpan di balik pintu kaca di lemari.
  • Batasi tata rias.
  • Tidak ada hewan peliharaan diizinkan di rumah.
  • Selalu minum obat untuk meredakan serangan.
  • Penting untuk melakukan latihan fisik pilihan khusus, berbagai jenis latihan pernapasan.
  • Jangan mengobati sendiri, jangan minum obat apa pun tanpa resep dokter.
  • Kunjungan berkala ke dokter paru.
  • Swa-monitor penyakit menggunakan meter aliran puncak yang mengevaluasi pernapasan eksternal.
  • Dalam hal bahaya pekerjaan - perubahan pekerjaan.

Asma bronkial atopik

Faktor-faktor pemicu yang mempengaruhi perkembangan penyakit adalah exoallergens yang tidak menular: makanan, rumah tangga, serbuk sari dan banyak lagi.
Penghapusan lengkap alergen penyebab menerjemahkan penyakit ke dalam remisi jangka panjang yang persisten. Asma atopik diturunkan, dan lebih sering memanifestasikan dirinya pada anak-anak.

Derajat asma bronkial

Tingkat keparahan asma bronkial ditentukan tergantung pada gejala dan gangguan progresif pernapasan eksternal..

  • Bentuk cahaya intermiten. Gejala timbul tidak lebih dari 1 kali per minggu, dan serangan malam hari diamati maksimal dua kali sebulan. Eksaserbasi bersifat jangka pendek: dari beberapa jam hingga beberapa hari. Pada periode interiktal - tidak ada gejala, fungsi pernapasan tidak berubah.
  • Bentuk gigih ringan. Eksaserbasi terjadi setiap minggu atau lebih sering, mengganggu aktivitas dan tidur. Serangan malam lebih dari 2 kali sebulan.
  • Asma persisten dengan tingkat keparahan sedang. Serangan setiap hari, malam - lebih dari sekali seminggu. Aktivitas fisik terganggu dan tidur. Penurunan fungsi pernapasan.
  • Bentuk persisten parah. Gejalanya persisten. Serangan, termasuk malam hari, sering terjadi. Aktivitas fisik pasien berkurang tajam, insomnia persisten.

Asma bronkial: klasifikasi

Klasifikasi asma bronkial didasarkan pada faktor-faktor berikut:

Etiologis (kausal):

  1. Eksogen.
  2. Endogen.
  3. Campuran.

Berdasarkan tingkat keparahan (tingkat relaps):

  1. Light intermittent (periodik).
  2. Persisten (konstan): ringan, sedang, berat.
  1. Terkendali dengan baik - jarang, serangan kurang dari 2 kali seminggu tanpa keterbatasan fisik, sambil mempertahankan fungsi paru normal.
  2. Terkendali sebagian - gejala muncul lebih dari 2 kali seminggu dengan serangan malam hari dan aktivitas menurun.
  3. Tidak terkendali - terapi pemeliharaan tidak membantu, menyerang lebih dari 3 kali seminggu, dengan penurunan fungsi pernapasan yang signifikan.

Meringankan asma bronkial

Bantuan serangan asma dilakukan dengan terapi bronkodilator yang dipilih secara individual.
Gunakan aerosol selektif? 2 -adrenomimetik dalam bentuk inhaler dosis terukur. 2 napas semprotan diproduksi, penggunaan berulang tidak lebih awal dari 20 menit. Overdosis mengarah pada perkembangan aritmia.
B2 - agonis adrenergik bekerja untuk waktu yang lama, mengendurkan otot polos bronkus, meningkatkan permeabilitas pembuluh darah dan mengurangi pembengkakan pada selaput lendir. Bronkus membaik dengan lebih baik, bronkospasme tersumbat, kontraksi diafragma meningkat.
Jika serangan setelah menggunakan obat bronkodilator tidak hilang, Anda harus memanggil ambulans.

Komplikasi asma bronkial

Komplikasi asma bronkial berkembang dengan perjalanan penyakit yang panjang, dengan terapi yang tidak memadai dan tercermin dalam banyak sistem dan organ..

Komplikasi pada sistem pernapasan:

  1. Status asmatik.
  2. Kegagalan pernafasan.
  3. Pneumotoraks spontan.
  4. Atelektasis.
  5. Empisema.
  6. Pneumosclerosis.
  7. Hiperinflasi paru.

Komplikasi otot jantung

  1. Perkembangan jantung "paru".
  2. Hipertensi arteri.

Efek patogenik pada lambung dan hati diberikan oleh obat yang digunakan dalam pengobatan DA. Di bawah tindakan mereka, gastritis dan sakit maag berkembang. Perdarahan perut kadang-kadang diamati..

  • Hipoksia otak menyebabkan gangguan mental.
  • Bettolepsy - gangguan kesadaran pada puncak serangan batuk, kemungkinan kehilangan kesadaran, kram, buang air kecil tak disengaja, dan buang air besar.

Komplikasi lain

Batuk pada asma bronkial

Kecacatan pada asma

Kecacatan pada asma diresepkan untuk pasien dengan fungsi pernafasan berat jangka panjang (sedang) persisten, yang mengarah pada penurunan kualitas hidup..

Rujukan ke komisi kecacatan ditentukan oleh terapis.
Dokumen yang dibutuhkan:

  1. pernyataan;
  2. paspor (akta kelahiran untuk anak di bawah 14 tahun);
  3. persetujuan pasien untuk pemrosesan dokumen;
  4. kartu rawat jalan;
  5. arah ke ITU;
  6. polis asuransi kesehatan wajib;
  7. keluarnya epikrisis dari rumah sakit dan klinik;
  8. Data rontgen atau fluorografi;
  9. hasil pemeriksaan medis.

Anggota komisi dipandu tidak hanya oleh diagnosis awal, tetapi juga oleh tingkat pengendalian asma, dan juga menilai kondisi pasien dalam dinamika setelah perawatan di rumah sakit dan tindakan rehabilitasi.
Kriteria utama untuk tingkat keparahan asma, yang diperhitungkan saat menetapkan kecacatan:

  • Istilah diagnosis - lebih dari 6 bulan.
  • Tingkat keparahan asma tidak kurang dari sedang.
  • Asma sebagian atau seluruhnya tidak terkontrol.
  • Selama tahun sebelumnya, 4 atau lebih serangan parah dicatat.
  • Rawat inap yang tidak dijadwalkan.
  • Penyakit yang menyertai secara merugikan mempengaruhi jalannya AD.

Ketidakmampuan kelompok 1 diresepkan untuk pasien dengan asma berulang yang parah, tidak dapat menerima pengobatan rawat jalan. Pasien tidak mampu perawatan diri, membutuhkan perawatan luar.
Cacat kelompok 11 - asma berat yang tidak terkontrol, dengan komplikasi: jantung paru, gangguan peredaran darah, diabetes.
Cacat kelompok 111 - asma sedang, sebagian terkontrol. Gagal pernapasan dari 40-60%. Dispnea saat aktivitas.

Pengobatan asma bronkial

Pengobatan asma bronkial adalah proses yang kompleks dan panjang, termasuk perawatan medis dengan terapi dasar (suportif) dan simtomatik (menghentikan kejang), mengesampingkan alergen penyebab, diet hipoalergenik dan langkah-langkah penguatan umum.
Metode perawatan tambahan yang secara signifikan meningkatkan perjalanan penyakit termasuk perawatan spa (laut, gunung, gua garam), latihan fisioterapi, pijat, pengerasan.

Prinsip-prinsip perawatan untuk kambuh:

  • Terapi oksigen menggunakan konsentrator oksigen.
  • Resep pengencer dahak untuk memudahkan batuk.
  • Antibiotik spektrum luas.
  • Penggunaan bronkodilator.
  • Jika perlu, pengangkatan drainase bronkus secara mekanis dengan kateter.
  • Penggunaan hormon kortikosteroid.
  • Remediasi fokus infeksi kronis (sinusitis, tonsilitis).
  • Kelas terapi olahraga, psikoterapi, penggunaan obat penenang.
  • Fisioterapi.

Menghirup asma bronkial

Menghirup asma adalah cara cepat dan efektif untuk menghentikan serangan asma. Dibandingkan dengan pil dan suntikan, hasilnya instan. Perangkat terbaik untuk inhalasi adalah nebulizer, yang mengubah larutan obat menjadi aerosol. Dalam keadaan disemprot seperti itu, obat dengan mudah memasuki bronkus, meredakan kejang otot polos, mengembalikan paten mereka, sehingga menghilangkan gejala asma.

Kontraindikasi:

  • panas;
  • eksaserbasi sering, ketika kejang diulang lebih dari 2 kali seminggu;
  • tekanan darah tinggi;
  • bahaya perdarahan paru dan hidung;
  • komplikasi miokard;
  • proses purulen di paru-paru.

Pil asma

Tablet untuk asma bronkial dibagi menjadi:

  1. Basic - artinya mencegah perkembangan eksaserbasi.
  2. Mengurangi gejala serangan asma akut.
  1. Bronkodilator jangka panjang meredakan kejang, memfasilitasi proses pernapasan.
  2. Krom - stabilisator membran sel mast meredakan pembengkakan mukosa bronkial dan mencegah tonus otot polos.
  3. Obat hormonal - glukokortikoid sistemik. Mereka memiliki efek anti-inflamasi dan antihistamin, meredakan edema alergi pada selaput lendir di bronkus.
  1. Obat-obatan antikolinergik short-acting menghentikan serangan, memperluas saluran udara, memungkinkan udara mengalir bebas, mengeluarkan lendir.
  2. Glukokortikoid inhalasi.
  3. Obat anti-leukotrien anti-asma memiliki sifat anti-inflamasi dan antihistamin.
  4. Mucolitik mencairkan rahasia bronkial yang tebal.
  5. Antibiotik diresepkan ketika infeksi bakteri terpasang.

Latihan pernapasan

Senam pernapasan dengan terapi suplemen asma bronkial, tetapi tidak menggantikan pengobatan obat. Latihan lebih disukai dilakukan di pagi dan sore hari. Pada awalnya, lakukan 8 repetisi, secara bertahap membawa ke 16.

Kontraindikasi untuk kelas:

  • Saat batuk parah
  • Setelah serangan
  • Ketika infeksi saluran pernapasan
  • Di cuaca panas dan kering
  • Jika Anda merasa tidak sehat
  • Di ruang pengap, tanpa ventilasi

Berbaring setelah tidur
Saat Anda mengeluarkan napas, tekuk lutut, tarik ke dada.

  • Tarik napas melalui mulut, dan buang napas secara bergantian dengan satu lubang hidung, jepit yang lain.
  • Jepit salah satu lubang hidung dan tarik napas panjang. Maka Anda perlu menutup lubang hidung lainnya dan membuat napas panjang.
  • Tarik napas melalui hidung, buang napas perlahan melalui bibir, diperpanjang dengan tabung.
  • Punggung lurus, tangan berlutut. Ambil napas dalam-dalam dengan hidung dan, sambil meluruskan lengan seperti sayap, buang napas sambil mengangkat kaki yang tertekuk.
  • Napas yang tajam, penundaan 3-4 detik. dan buang napas dengan pengucapan suara "z". Dalam pendekatan selanjutnya, "w".
  • Meniup balon setiap hari.
  • Tarik napas melalui sedotan koktail, buang napas ke dalam wadah berisi air.
  • Ambil napas dalam-dalam dengan hidung Anda, mengembungkan perut Anda. Buang napas tajam dengan mulutnya, menarik perutnya. Tangan di sabuk.
  • "Kami memotong kayu." Naiki jari kaki, tangan untuk menghubungkan di bagian atas. Dengan pernafasan yang tajam, membungkuk, mensimulasikan pukulan kapak pada gumpalan.
  • Posisi tangan di dada bagian bawah. Menghembuskan napas perlahan-lahan menarik "r", "pff", "brrroh", "droh", "brrh", menekan dada.
  • Napas dalam-dalam yang tenang, angkat bahu. Buang napas sama lambatnya, turunkan bahu dan ucapkan “kha”.
  • "Pelukan." Berdiri dengan jari kaki, dengan napas, condongkan tubuh ke depan dan luruskan lengan ke samping. Hembuskan napas, peluk diri Anda di bahu, letakkan tangan Anda dengan tajam di depan Anda. Setelah menyentuh tulang belikat, rentangkan tangan Anda dan, terus menghembuskan napas, peluk bahu Anda lagi. Kemudian tarik napas dan luruskan.

Latihan untuk asma bronkial

Latihan untuk asma bronkial adalah langkah wajib dalam perawatan komprehensif. Mereka mengembalikan fungsi pernapasan, meredakan batuk, menguatkan tubuh, mengurangi jumlah serangan.
Kelas diadakan tiga kali seminggu selama setengah jam. Dalam pendekatan 5-6 pengulangan, membawa ke 8. Akses wajib ke udara segar.

Dalam tiga kelas pertama, sebuah kompleks pengantar dilakukan:

  • Duduk, tarik napas melalui hidung, buang napas dengan mulut.
  • Duduk, nafas lambat. Dengan mengorbankan 1-2 - angkat tangan dan tahan napas, 3 - buang napas, 4 - turunkan tangan Anda.
  • Duduk di tepi, tangan berlutut. Fleksi dan ekstensi tangan dan kaki.
  • Duduk, sandarkan punggung Anda di sandaran kursi. Tarik napas dalam-dalam, lalu buang napas dan tahan napas selama 2-3 detik.
  • Saat batuk, tekan bagian dada.
  • Berdiri, tangan di bawah. Mengangkat bahu Anda - tarik napas, turunkan - buang napas.
  • Bernapaslah 40 detik, secara bertahap memperpanjang napas.
  • Berdiri Tarik napas - kepalkan tangan Anda, angkat kedua tangan ke bahu Anda - buang napas.
  • Mengambil napas. Menarik kaki yang ditekuk ke perut - buang napas.
  • Tangan ke depan, telapak tangan ke atas. Mengambil satu lengan ke samping, putar dengan tangan - tarik napas. Kembali - menghembuskan napas.
  • Duduk lurus kembali. Membungkuk ke samping, mengembuskan napas, tangan itu meluncur di sepanjang kaki kursi.
  • Bangun, pisahkan kaki, letakkan tangan Anda di sabuk Anda. Ambil napas, sambil mengembuskan napas, coba kurangi siku Anda.
  • Berdiri - nafas. Duduk di kursi - buang napas.
  • Berdiri, kaki terpisah, tangan di pinggul. Pada akun 1 - tarik napas, pada 2 - dengan kecenderungan maju napas.
  • Berbaring. Saat menghirup, angkat tangan, saat menghembuskan napas, turunkan. Lalu dengan tangan lainnya.
  • Lakukan hal yang sama dengan kaki Anda..