Utama > Diet

Instruksi pulmolan untuk digunakan

პულმოლანის ერთი ტაბლეტი შეიცავს აქტიური ნივთიერების - ამბროქსოლის ჰიდროქლორიდის 30 მგ-ს. პულმოლანის სიროფის 5 მლ შეიცავს აქტიური ნივთიერების - ამბროქსოლის ჰიდროქლორიდის 30 მგ-ს.
მოქმედების მექანიზმი
მუკოლიზური პრეპარატი გამოხატული ამოსახველებელი მოქმედებით. პულმოლანი იწვევს ბრონქების ლორწოვანი გარსის სეროზული უჯრედების სტიმულაციას სტიმულაციას შესაბამისად, ხელს უწყობს ნახველის გათხევადებას. მუკოლიზურ უჯრედებში ლიზოსომური ფერმენტების პროდუქციისა და ჰიდროლიზური ფერმენტების ფერმენტების გაუმჯობესებით, ამცირებს ნახველის წებოვნებას და აუმჯობესებს აუმჯობესებს მის თვისებებს თვისებებს. ასტიმულირებს ბრონქების ეპითელიუმის ხაოების მოძრაობას, აძლიერებს მუკოცილიარულ ტრანსპორტს, რაც ხელს უწყობს ამოხველებას. ამბროქსოლი ბრონქებსა და ალვეოლებში სურფანქტანტის გამომუშავების გაძლიერების გზით გზით აუმჯობესებს იმუნიტეტს, ახასიათებს ანტიოქსიდანტური თვისებები. ამბროქსოლი პრაქტიკულად მთლიანად აბსორბირდება კუჭ-ნაწლავის ტრაქტიდან. სისხლის პლაზმაში Cmax მიიღწევა დაახლოებით 2 საათში. იგი კარგად აღწევს ქსოვილებში, განსაკუთრებით ფილტვებში. ორგანიზმიდან გამოიდევნება თირკმლების საშუალებით. T1 / 2 იზრდება თირკმლის მძიმე ქრონიკული უკმარისობის დროს.

ჩვენებები
- სასუნთქი გზების მწვავე და ქრონიკული დაავადებები, მიმდინარე წებოვანი ნახველის არსებობით;
- ნახველის გამოყოფის გაძნელებით მიმდინარე მწვავე და ქრონიკული ბრონქიტი, პნევმონია, ფილტვების ქრონიკული ობსტრუქციული დაავადებები, ბრონქული ასთმა;
- ბრონქოექტაზიური დაავადება.

მიღების წესები და დოზები
პულმოლანის ტაბლეტების დოზირება: მოზრდილებსა და 12 წლის ზემოთ ასაკის ბავშვებში მკურნალობის საწყის ეტაპზე ინიშნება 1 ტაბლეტი 3-ჯერ დღეში. შემდეგ - 1 ტაბლეტი დღეში 2-ჯერ ან 1/2 ტაბლეტი დღეში სამჯერ. თერაპიული ეფექტის გაზრდის მიზნით, საჭიროების შემთხვევაში, შესაძლებელია დოზა გაიზარდოს 60 მგ-მდე (2 ტაბლეტი) 2-ჯერ დღეში. 5-12 წლის ასაკის ბავშვებში - 1/2 ტაბლეტი 2-3-ჯერ დღეში, 2-5 წლის ასაკის ბავშვებში - 1/4 ტაბლეტი 3-ჯერ დღეში, 2 წლამდე ასაკის ბავშვებში 1/4 ტაბლეტი 2-ჯერ დღეშ. პრეპარატი ინიშნება ჭამის შემდეგ, საკმარისი რაოდენობის წყალთან ერთად. პულმოლანის სიროფის დოზირება: მოზრდილებსა და 12 წლის ზემოთ ასაკის ბავშვებში ინიშნება მლ 5 მლ (1 ჩაის კოვზი) 3-ჯერ დღეში. 5-12 წლის ასაკის ბავშვებში - 2,5 მლ (1/2 ჩაის კოვზი) 2-3-ჯერ დღეში, 2-5 წლის ასაკის ბავშვებში - 1,25 მლ (1/4 ჩაის კოვზი) 3-ჯერ დღეში, 2 წლამდე ასაკის ბ (1/4 ჩაის კოვზი) 2-ჯერ დღეში. ექიმის კონსულტაციის გარეშე პრეპარატის მიღება დღეში 4-5-ჯერზე მეტად არ არის რეკომენდებული.

გვერდითი მოვლენები
კუჭ-ნაწლავის სისტემის მხრივ: ხანგრძლივად და დიდი დოზით გამოყენების შემთხვევაში - გასტრალგია, გულისრევა, ღებინება. ალერგიული რეაქციები: შესაძლებელია გამონაყარი კანზე, ჭინჭრის ციება, ანგიონევროზული შეშუპება. ერთეულ შემთხვევაში - ალერგიული კონტაქტური დერმატიტი, ანაფილაქსიური რეაქცია.

უკუჩვენება
- ორსულობის I ტრიმესტრი;
- ამბროქსოლისა და პრეპარატის სხვა კომპონენტებისადმი მაღალი მგრძნობელობა. სიფრთხილით ინიშნება ორსულობის II და III ტრიმესტრში, ლაქტაციის პერიოდსა და პაციენტებში თირკმლის ან / და ღვიძლის უკმარისობით.

განსაკუთრებული მითითებები
ამბროქსოლი არ ინიშნება ხველების საწინააღმდეგო საშუალებებთან ერთად კომბინაციაში. წინააღმდეგ შემთხვევაში, ხველების შემცირების გამო ძნელდება ნახველის გამოყოფა. ამბროქსოლი ხელს უწყობს ბრონქულ სეკრეტში ამოქსიცილინის, ცეფუროქსიმის, ერითრომიცინის, დოქსიციკლინის შეღწევადობას.

ჭარბი დოზირება
დოზის გადაჭარბების შემთხვევები აღწერილი არ არის. სიმპტომები: შესაძლებელია გულისრევა, ღებინება, დიარეა, დისპეფსია. მკურნალობა: უნდა გამოვიწვიოთ ღებინება, პრეპარატის მიღებიდან 1-2 საათის შემდეგ ნაჩვენებია კუჭის გამორეცხვა, ცხიმის შემცველი პროდუქტების მიღება, სიმპტომური თერაპია.

შენახვის პირობები და ვადები
პულმოლანის ტაბლეტების ვარგისიანობის ვადაა 5 წელი, ინახება 10-25oC ტემპერატურაზე, სინათლისაგან დაცულ, მშრალ, ბავშვებისათვის ხელმიუწვდომელ ადგილზე! პულმოლანის სიროფის ვარგისიანობის ვადაა 2 წელი, ინახება 25oC ტემპერატურამდე (არ გაყინოთ!), სინათლისაგან დაცულ, მშრალ, ბავშვებისათვისხელმილზეი!

აფთიაქში გაცემის წესი
ექიმის რეცეპტის გარეშე!

რეგისტრაციის # და თარიღი
წს N რ - 002465 04/25/2007
ბრძ. N 207 / ო 04/21/2009

Primalan (Primalan ®)

Zat aktif

Kelompok farmakologis

Klasifikasi nosologis (ICD-10)

Komposisi dan bentuk rilis

Tablet yang dapat dibagi1 tab.
mechitazine5 mg
10 mg
eksipien: laktosa; pati; getah akasia; silikon koloid; talek; natrium carmellose; magnesium Stearate

dalam kemasan blister 14 pcs.; dalam paket kardus 1 paket.

Sirup, 30 mg / 60 ml100 ml
mechitazine0,05 g
eksipien: asam askorbat; sukrosa; esensi jeruk keprok; air; metil parahydroxybenzoate; propyl parahydroxybenzoate

dalam botol 60 ml; dalam kemasan kardus 1 botol.

Deskripsi bentuk sediaan

5 mg tablet: warna putih krem ​​(hampir putih), bulat, dengan risiko di satu sisi.

Tablet 10 mg: warna putih-krem (hampir putih), oval dengan risiko di satu sisi.

Sirup: cairan sirup dari yang tidak berwarna sampai kuning muda dengan bau buah.

efek farmakologis

Blok histamin H1-reseptor. Mencegah pelepasan zat aktif biologis dari sel mast. Ini memiliki efek antikolinergik yang lemah..

Farmakokinetik

Diserap dengan cepat dan hampir sepenuhnya dari saluran pencernaan. Makan mengurangi tingkat penyerapan, tetapi tidak mempengaruhi ukurannya. Cmaks setelah dosis tunggal, 5 mg tercapai setelah 3,2 jam dan 3,26 ng / ml. Itu tidak melewati BBB. Ini dimetabolisme di hati dengan pembentukan metabolit aktif secara farmakologis. T1/2 - 18 jam. Ini diekskresikan terutama dengan tinja (dalam bentuk metabolit dan tidak berubah), sejumlah kecil - tidak berubah oleh ginjal.

Tindakan ini muncul setelah 30 menit dan berlangsung 24 jam.

Indikasi Primalan

Rinitis alergi (musiman dan sepanjang tahun) dan konjungtivitis, urtikaria (kambuh akut dan kronis), dermatitis atopik.

Kontraindikasi

Hipersensitif terhadap komponen obat dan turunan fenotiazin lainnya, glaukoma sudut-penutupan, hiperplasia prostat jinak, penggunaan bersamaan dari inhibitor MAO.

Efek samping

Dari sistem saraf dan organ indera: kantuk, sakit kepala, merasa lelah, emosi stabil pada pasien usia lanjut dan anak-anak.

Dari saluran pencernaan: mulut kering, gejala dispepsia.

Interaksi

Dengan pemberian simultan dengan atropin, obat kandidiasis trisiklik (imipramine, dll.), Obat antikolinergik antikolinergik, antispasmodik myotropik, disopyramide, obat antipsikotik, turunan fenotiazin, efek samping dapat meningkat. Meningkatkan aksi obat antihipertensi dan obat yang menekan sistem saraf pusat (antidepresan dengan efek sedatif, barbiturat, benzodiazepin, klonidin, hipnotik, analgesik, antitusifitas sentral, dan obat antipsikotik).

Dosis dan Administrasi

Di dalam, dicuci dengan air, terlepas dari asupan makanan. Orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun - 5 mg 2 kali sehari (pagi dan sore) atau 10 mg sekali pada malam hari.

Anak-anak dari 6 hingga 12 tahun: dengan berat badan kurang dari 30 kg (6-10 tahun) - 2,5 mg 2 kali sehari (pagi dan sore) atau 5 mg sekali pada malam hari; dari 30 hingga 40 kg (10-12 tahun) - 2,5 mg di pagi hari dan 5 mg di malam hari atau 7,5 mg (1,5 tablet) satu kali di malam hari. Kursus perawatan ditentukan oleh dokter.

Ketika mengambil sirup, harus diingat bahwa 1 sendok sirup (2,5 ml) mengandung 1,25 mg obat.

Overdosis

Gejala: peningkatan efek samping.

Metode pengobatan: lavage lambung, terapi simtomatik.

Tindakan pencegahan

Tidak dianjurkan untuk meresepkan (jika perlu, perawatan khusus diperlukan) selama kehamilan, menyusui, anak-anak di bawah usia 6 tahun. Perhatian - untuk pasien dengan gagal hati (risiko kumulasi) dan pasien lanjut usia yang rentan mengalami sembelit dengan epilepsi.

Gunakan dengan hati-hati saat bekerja untuk pengemudi kendaraan dan orang-orang yang profesinya dikaitkan dengan peningkatan konsentrasi perhatian.

Kondisi penyimpanan obat Primalan

Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Umur simpan primalan

tablet yang dapat dibagi 5 mg - 3 tahun.

tablet yang dapat dibagi 10 mg - 3 tahun.

sirup 30 mg / 60 ml - 2 tahun.

Jangan gunakan setelah tanggal kedaluwarsa yang ditunjukkan pada paket.

Pulmolor: petunjuk penggunaan

Pulmolor adalah obat yang membantu mengencerkan dan menghilangkan dahak. Ini menormalkan produksi lendir bronkial, menunjukkan sifat anti-alergi, menghilangkan proses inflamasi di saluran pernapasan.

Indikasi untuk digunakan

Pulmolor diresepkan untuk tujuan terapi simtomatik untuk penyakit pada sistem pernapasan dengan komponen spastik atau alergi, ketika ada pelanggaran produksi sekresi bronkial dan perkembangan lendir yang terbentuk semakin buruk..

Struktur

Komposisi satu tablet mukolitik meliputi:

  • Ambroxol hidroklorida - 60 mg
  • Loratidine - 5 ml.

Komponen tambahan obat adalah:

  • Laktosa Monohidrat
  • Selulosa mikrokristalin
  • Magnesium Stearate
  • Povidone
  • Pati
  • Methylparaben
  • Koloid Silikon Dioksida (Dehidrasi)
  • Sodium Starch Glycolate
  • Propylparaben.

Lima mililiter suspensi mukolitik selesai mengandung:

  • Ambroxol hidroklorida - 30 mg
  • Loratidine - 5 ml.

Komponen pembantu disajikan:

  • Sodium benzoate
  • Sodium metabisulfite
  • Disodium edetate
  • Permen karet Xanthan
  • Sukrosa
  • Silika Koloid (Dehidrasi)
  • Menthol
  • Penyedap stroberi.

Sifat penyembuhan

Harga bubuk: dari 165 hingga 373 rubel.

Efek terapeutik dari mengambil tablet dan suspensi adalah karena sifat spesifik dari bahan aktif.

Ambroxol hidroklorida memiliki efek mukolitik, serta efek ekspektoran yang nyata. Ini juga membantu menghilangkan proses inflamasi, mengurangi intensitas sindrom batuk, pembentukan pertahanan kekebalan lokal. Prinsip aksinya didasarkan pada efek spesifik pada aktivitas sel serosa di kelenjar yang terletak di selaput lendir bronkus. Karena ini, volume sekresi bronkial yang dihasilkan meningkat, rasio mukosa dan komponen serosa menjadi normal. Sebagai hasil dari efek gabungan dari ambroxol hidroklorida, struktur dahak berubah, serta karakteristik perekatnya, proses pergerakannya di sepanjang saluran pernapasan dipercepat..

Di bawah pengaruh ambroxol, fungsi epitel bersilia membaik, yang memiliki efek menguntungkan pada fungsi evakuasi dahak, sementara dimungkinkan untuk mencegah adhesi bronkus kecil tanpa pengembangan obstruksi bronkus. Ketika Ambroxol memasuki paru-paru, jumlah surfaktan yang terbentuk meningkat, yang mempengaruhi respirasi eksternal, pertahanan kekebalan lokal diaktifkan.

Loratadine menghambat aktivitas reseptor histamin, karena efek anti-alergi dimanifestasikan, kejang yang ada dan peradangan dihilangkan. Permeabilitas pembuluh kecil berkurang secara signifikan, lendir dari saluran hidung dicegah, dan lakrimasi berkurang. Loratadine mampu menghentikan kemungkinan manifestasi alergi, sementara itu tidak memiliki efek depresi pada sistem saraf.

Ambroxol hidroklorida menunjukkan sifat penyerap tinggi, bioavailabilitasnya sekitar 100%, sementara itu bersentuhan dengan albumin.

Konsentrasi zat aktif tertinggi diamati setelah 3 jam setelah minum tablet, efek Ambroxol hidroklorida bertahan selama 10-12 jam. Proses biotransformasi terjadi dalam sel-sel hati, ekskresi dilakukan oleh ginjal dalam bentuk metabolit.

Sifat antihistamin loratadine muncul setelah 2-4 jam, konsentrasi dalam tubuh mencapai nilai maksimum setelah 8-12 jam, efektivitasnya bertahan selama 24 jam ke depan.

Surat pembebasan

Harga Tab: dari 119 hingga 211 rubel.

Tablet mukolitik dari ronde putih krem ​​memiliki risiko di satu sisi. Lepuh berisi 10 tablet, di dalam kemasan kardus ada 1 atau 2 lepuh.

Bubuk untuk pembuatan suspensi putih, larutan jadi memiliki konsistensi seragam. Tersedia dalam botol 60 atau 100 ml.

Pulmolor: petunjuk penggunaan

Pulmolor dalam bentuk tablet diambil hanya setelah makan dengan air yang cukup. Dosis standar untuk orang dewasa adalah 1 tab. dua kali di siang hari atau 2 tab. satu kali.

Bubuk diencerkan dengan air mendidih sampai tanda pada botol, maka isinya harus dikocok. Suspensi diambil dalam 5 ml segera setelah makan dua kali sehari atau 10 ml sekali.

Pengobatan dengan obat mukolitik dapat bertahan hingga dua minggu..

Gunakan selama kehamilan dan HB

Selama kehamilan dan menyusui, penggunaan tablet dan larutan mukolitik dikontraindikasikan.

Kontraindikasi

Take Pulmolor dikontraindikasikan dalam:

  • Kerentanan berlebihan terhadap bahan aktif utama
  • Kehadiran diabetes
  • Penyakit hati serius
  • Usia anak-anak (hingga 12 tahun)
  • Kehamilan, GV.

Tindakan pencegahan

Jika perlu untuk melakukan tes kulit, perlu menyelesaikan administrasi obat mukolitik 48 jam sebelum perkiraan waktu prosedur..

Pulmol mengandung laktosa, oleh karena itu, orang yang menderita kekurangan laktase, atau intoleransi galaktosa (gangguan penyerapan) harus meninggalkan penggunaan obat ini..

Interaksi lintas obat

Ambroxol mampu meningkatkan efek obat antibakteri tertentu, sehingga meningkatkan efektivitas terapi atibiotik.

Penggunaan kombinasi dengan ketoconazole, cimetidine, serta erythromycin membantu meningkatkan tingkat loratadine dalam darah.

Ketika mengambil CYP 2D6, CYP 3A4 inhibitor, konsentrasi loratadine meningkat secara signifikan.

Efek samping

Mengambil obat dapat disertai dengan gangguan pada saluran pencernaan, sistem saraf pusat, CCC, reaksi alergi, kehilangan nafsu makan, kelelahan yang berlebihan, insomnia mungkin terjadi.

Overdosis

Tanda overdosis obat mukolitik akan berupa peningkatan reaksi merugikan yang diamati. Terapi simtomatik diindikasikan.

Kondisi penyimpanan dan umur simpan

Perlu untuk menyimpan Pulmolor pada suhu tidak melebihi 25 C. Bubuk dengan tablet dapat disimpan selama 5 tahun.

Analog

Salutas Pharma, Jerman

Harga mulai 120 hingga 537 gosok.

ACC adalah obat yang memiliki efek mukolitik dan antioksidan. Ini diresepkan untuk penyakit pada sistem pernapasan dan organ THT. Bahan aktif utama adalah asetilsistein. ACC tersedia dalam bentuk bubuk, sirup, tablet.

Pro:

  • Dapat diresepkan untuk anak-anak dari 2 tahun
  • Perhitungan berlebihan
  • Kemungkinan pemberian simultan dengan antibiotik tertentu.

Minus:

  • Kontraindikasi pada eksaserbasi ulkus gastrointestinal
  • Tidak diresepkan untuk wanita hamil dan menyusui
  • Reaksi alergi mungkin terjadi.

Pulmolor: petunjuk penggunaan

Struktur

Bahan aktif: ambroxol, loratadine;

1 tablet mengandung Ambroxol hidroklorida 60 mg, loratadine 5 mg

Eksipien: laktosa, pati jagung, selulosa mikrokristalin, povidon, metil paraben (E 218), propil paraben (E 216), magnesium stearat, silikon dioksida koloid, pati natrium (tipe A).

5 ml suspensi jadi mengandung Ambroxol hidroklorida 30 mg, loratadine 5 mg

Eksipien: natrium benzoat (E 211), natrium metabisulfit (E 223), trilon B, xanthan gum, sucralose, rasa stroberi, silikon dioksida koloid, mentol, sukrosa.

Bentuk dosis

Sifat fisiko-kimia dasar: tablet silindris putih dengan lekukan di satu sisi.

Bedak untuk suspensi oral.

Sifat fisik dan kimia dasar: serbuk putih, suspensi putih siap.

Kelompok farmakologis

Berarti digunakan untuk batuk dan pilek. Ekspektoran, tidak termasuk persiapan kombinasi yang mengandung obat antitusif.

Sifat farmakologis

Pulmolor ® memiliki efek ekspektoran yang nyata, melembutkan dan menenangkan batuk kering, memfasilitasi pernapasan, menormalkan sekresi lendir bronkial, meningkatkan aliran sputum, mengurangi peradangan saluran napas, memiliki efek anti-eksudatif, melemahkan kejang otot polos bronkus dan pembengkakan jaringan, termasuk mukosa hidung, tenggorokan, sinus maksilaris dan saluran pernapasan, mengurangi permeabilitas kapiler, mengurangi hidung tersumbat, pilek, lakrimasi, bersin, langit-langit mulut dan hidung gatal, mata merah.

Ambroxol hidroklorida adalah agen sekretolitik dan sekretori sintetik. Ini memiliki efek ekspektoran yang jelas dan sedikit antitusif. Ini merangsang sel-sel serosa dari kelenjar mukosa bronkial, meningkatkan jumlah sekresi lendir dan, dengan demikian, mengubah rasio terganggu komponen serosa dan mukosa. Ini mengarah pada normalisasi parameter reologi dahak, mengurangi viskositas dan sifat perekatnya. Secara langsung merangsang aktivitas motorik dari epitel bersilia dari bronkus, mencegah adhesi dan meningkatkan evakuasi mukosiliar sputum. Ambroxol meningkatkan kandungan surfaktan di paru-paru, dan juga mencegah kerusakannya pada pneumosit. Sebagai agen mukolitik dan sebagai ekspektran, ambroxol meningkatkan fungsi respirasi eksternal. Obat ini mengurangi hiperaktivitas otot-otot bronkus pasien asma. Ambroxol memiliki efek anti-inflamasi, sifat antioksidan, merangsang kekebalan lokal dan memperbarui lapisan surfaktan alami. Ketika mengambil Ambroxol, keluhan batuk dan dahak pasien berkurang secara signifikan sesuai dengan intensitas pengobatan. Ambroxol hidroklorida meningkatkan konsentrasi antibiotik di paru-paru dan, dengan demikian, meningkatkan perjalanan penyakit pernapasan dengan infeksi bakteri pada paru-paru.

Loratadine adalah penghambat selektif reseptor histamin perifer H1 dari aksi yang berkepanjangan tanpa efek sedatif sentral. Ini memiliki efek anti alergi, mengurangi kejang otot polos bronkus, mengurangi sensitivitas bronkus terhadap histamin, menghilangkan batuk kering akibat alergi, mengurangi permeabilitas kapiler, mengurangi pembengkakan jaringan, pilek, lakrimasi, bersin, palatum dan hidung gatal, mata merah. Ini mencegah perkembangan dan memfasilitasi jalannya reaksi alergi. Tindakannya terjadi melalui pemblokiran reseptor H1 yang kompetitif pada sel efektor dengan menekan aliran kalsium ke dalam sel, menghambat pelepasan histamin (fungsi menstabilkan membran), menghambat kemotaksis eosinofil dan akumulasi mereka dalam selaput lendir. Efek antihistamin loratadine muncul 1-3 jam setelah pemberian, mencapai maksimum setelah 8-12 jam dan bertahan hingga 24 jam. Setelah 28 hari loratadine, tidak ditemukan kecanduan.

Karakteristik klinis. Indikasi. Terapi simtomatik untuk penyakit pernapasan akut dan kronis dengan komponen spastik dan alergi yang berhubungan dengan gangguan sekresi bronkial dan melemahnya perkembangan lendir. Ditugaskan pada bronkitis akut dan kronis, penyakit paru obstruktif kronis, pneumonia, dalam kondisi yang disertai dengan hiperreaktivitas bronkus. Dalam praktik THT, untuk mengencerkan rahasia dan mengurangi edema, itu diresepkan untuk rinitis, termasuk alergi, dalam pengobatan kompleks sinusitis dan otitis.

Kontraindikasi

Hipersensitif terhadap obat.

Interaksi dengan obat lain dan jenis interaksi lainnya

Pemberian Pulmoloru® secara simultan dengan antibiotik memiliki keunggulan dibandingkan penunjukan hanya antibiotik. Pulmolor ® meningkatkan konsentrasi antibiotik di paru-paru dan, dengan demikian, meningkatkan perjalanan penyakit pernapasan dengan infeksi bakteri di paru-paru.

Obat ini mempotensiasi efek alkohol..

Jangan mengonsumsi obat antitusif secara bersamaan yang membuat ekskresi dahak menjadi sulit.

Interaksi potensial dapat terjadi dengan semua inhibitor CYP3A4 atau CYP2D6 yang diketahui, yang mengarah pada peningkatan level loratadine, dan ini pada gilirannya dapat menyebabkan peningkatan kejadian reaksi yang merugikan.

Dalam studi terkontrol, peningkatan konsentrasi loratadine dalam plasma darah setelah penggunaan simultan dengan ketoconazole, erythromycin dan cimetidine dilaporkan, tidak disertai dengan perubahan signifikan secara klinis (termasuk pada EKG).

Obat lain yang menekan fungsi hati harus diresepkan dengan hati-hati saat menggunakan.

Fitur aplikasi

Sebelum melakukan tes kulit untuk reaktivitas, Anda harus berhenti minum obat selama 48 jam.

Obat ini mengandung laktosa, oleh karena itu, pasien dengan intoleransi galaktosa herediter yang jarang, defisiensi Lapp laktase atau malabsorpsi glukosa dan galaktosa tidak boleh mengonsumsi obat ini..

Hanya beberapa laporan dari lesi kulit yang parah telah dilaporkan: Sindrom Stevens-Johnson dan nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell) yang terkait dengan penggunaan ekspektoran, seperti Ambroxol hidroklorida. Pada dasarnya, mereka dapat dijelaskan oleh tingkat keparahan penyakit yang mendasarinya pada pasien dan penggunaan simultan dari obat lain. Juga pada tahap awal sindrom Stevens-Johnson atau sindrom Lyell, pasien mungkin memiliki gejala non-spesifik yang mirip dengan timbulnya flu, seperti demam, sakit, rinitis, batuk dan sakit tenggorokan. Secara keliru, dengan gejala yang tidak spesifik, tanda-tanda serupa timbulnya gejala flu, pengobatan simtomatik dengan sediaan batuk dan pilek dapat digunakan. Karena itu, ketika lesi baru pada kulit atau selaput lendir muncul, Anda harus segera mencari bantuan medis dan menghentikan pengobatan dengan Ambroxol hidroklorida.

Karena ambroxol dapat meningkatkan sekresi lendir, obat harus digunakan dengan hati-hati dalam kasus gangguan motilitas bronkial dan peningkatan sekresi lendir (misalnya, dengan penyakit langka seperti diskinesia silia primer).

Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati (misalnya, penyakit kuning, hepatitis, hepatonekrosis) minum obat hanya setelah berkonsultasi dengan dokter; obat harus digunakan dengan hati-hati (yaitu, interval antara penggunaan harus ditingkatkan atau dosis harus dikurangi). Pada pasien dengan gagal ginjal berat, akumulasi metabolit yang terbentuk di hati diharapkan.

5 ml suspensi selesai mengandung 0,75 g sukrosa, yang harus diperhitungkan dalam jumlah total sukrosa yang dikonsumsi per hari oleh pasien dengan diabetes mellitus dan menjalani diet rendah gula.

Gunakan selama kehamilan atau menyusui

Karena pengalaman menggunakan obat untuk wanita hamil tidak mencukupi, tidak dianjurkan untuk meminumnya selama kehamilan.

Karena obat masuk ke dalam ASI, tidak dianjurkan untuk menggunakannya selama menyusui.

Kemampuan untuk mempengaruhi laju reaksi saat mengendarai kendaraan atau mekanisme lainnya

Secara umum, obat tidak mempengaruhi laju reaksi ketika mengendarai kendaraan bermotor atau mekanisme lainnya. Namun, pasien perlu diberi tahu tentang kasus kantuk yang sangat jarang, yang dapat memengaruhi kemampuan mengemudi kendaraan atau mekanisme lain.

Dosis dan Administrasi

Berlaku untuk orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun 1 tablet 2 kali sehari.

Untuk bedak untuk suspensi oral.

Anak-anak dari usia 6 hingga 12 tahun, 2,5 ml 2-3 kali sehari.

Orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun: 5 ml 2 kali sehari.

Persiapan suspensi. Untuk menyiapkan suspensi, tambahkan air dingin mendidih ke tanda pada botol dan kocok.

Kocok sebelum digunakan..

Makan setelah makan.

Durasi pengobatan hingga 14 hari. Konsultasikan dengan dokter jika gejalanya menetap setelah 14 hari dan / atau intensif..

Jangan gunakan tablet untuk anak di bawah 12 tahun.

Jangan gunakan bubuk untuk suspensi oral pada anak di bawah usia 6 tahun.

Overdosis

Gejala: takikardia, sakit kepala, kantuk, mual, muntah, diare, tekanan darah rendah.

Pengobatan. Dalam kasus overdosis, pengobatan simtomatik dan suportif direkomendasikan. Langkah-langkah standar untuk mengeluarkan obat dianjurkan, itu tidak diserap dari perut: lavage lavage, asupan karbon aktif yang dihancurkan dengan air.

Loratadin tidak diekskresikan dengan hemodialisis, ia juga tidak diketahui, loratadin diekskresikan dengan dialisis peritoneal.

Setelah perawatan darurat, pasien harus tetap memegang kendali.

Reaksi yang merugikan

Obat ini biasanya ditoleransi dengan baik..

Pada bagian kulit: alopecia.

Pada bagian sistem kekebalan tubuh: reaksi hipersensitivitas, termasuk ruam, urtikaria, pruritus, reaksi anafilaksis (termasuk syok anafilaksis), angioedema, dispnea (sebagai gejala reaksi hipersensitivitas), eritema; lesi kulit yang parah: sindrom Stevens-Johnson dan nekrolisis epidermal toksik (sindrom Lyell).

Karena tablet mengandung methylparaben dan propylparaben, reaksi alergi (mungkin tertunda) dan bronkospasme mungkin terjadi..

Karena kandungan natrium metabisulfit dalam bubuk untuk suspensi oral, pengembangan reaksi hipersensitivitas dan bronkospasme.

Dari sistem saraf: dysgeusia (gangguan rasa), pusing, kram, sakit kepala, gugup, kelelahan, kantuk, susah tidur.

Dari saluran pencernaan: mual, penurunan sensitivitas dalam rongga mulut, muntah, diare, pencernaan yg terganggu, sakit perut, mulut kering dan tenggorokan, sembelit, air liur, air liur, gastritis.

Dari sistem pernapasan: rhinorrhea.

Dari sistem pencernaan: gangguan fungsi hati.

Dari sistem kardiovaskular: takikardia, palpitasi.

Dari sistem kemih: disuria.

Gangguan umum: demam, reaksi dari selaput lendir, nafsu makan meningkat.

Pulmamag

PETUNJUK
untuk penggunaan obat hewan Pulmamag
pengembang-organisasi: ZAO Mosagrogen,
142000, Wilayah Moskow, Domodedovo, Kutuzovsky, 10-77)

Informasi Umum
Nama dagang produk obat: Pulmamag *)
Nama nonproprietary internasional dari bahan aktif: azithromycin, meloxicam.
Bentuk sediaan: suspensi untuk injeksi.
Pulmamag dalam 1 ml mengandung 200 mg azitromisin (dalam bentuk dihidrat), 2 mg meloxicam sebagai bahan aktif, serta eksipien: aluminium stearat, diglyceryl isostearyl suksinat, butylhydroxytoluene, butylhydroxytoluene, butylhydroxytoluene, propilen glikol dicapri.
Dalam penampilan, obat ini adalah cairan tembus pandang kental dengan warna kuning-lemon.
Umur simpan obat yang dikenai kondisi penyimpanan adalah 3 tahun sejak tanggal pembuatan. Setelah pembukaan botol pertama, obat dapat digunakan selama 7 hari, tunduk pada aturan asepsis dan penyimpanan dalam lemari es pada suhu 2 ° C hingga 8 ° C. Dilarang menggunakan obat setelah tanggal kedaluwarsa.
Rilis pulmamag dikemas dalam 10, 20 dan 100 ml dalam botol kaca dengan kapasitas yang sesuai, disumbat dengan sumbat karet, diperkuat dengan tutup aluminium. Setiap kemasan konsumen dilengkapi dengan instruksi untuk digunakan..
Obat ini disimpan dalam kemasan tertutup pabrik di tempat yang terlindung dari sinar matahari langsung, terpisah dari makanan dan pakan, pada suhu 5 ° C hingga 25 ° C.
Pulmamag harus disimpan jauh dari jangkauan anak-anak..
Obat yang tidak digunakan dibuang sesuai dengan persyaratan hukum..
Pulmamag dibagikan tanpa resep dokter hewan.

Sifat farmakologis
Pulmamag ® adalah obat kompleks yang mengandung antibiotik bakteriostatik spektrum luas dari kelompok macrolides-azalides dan meloxicam, yang termasuk dalam obat antiinflamasi non-steroid dari kelompok oxycam.
Azitromisin memiliki bakterisida / efek bakteriostatik pada gram negatif (Actinobacillus lignieresi, Haemophilus spp, Moraxella spp, Bordetella spp, kampilobakter spp, Legionella pneumophila, Salmonella spp, Escherichia sppococococpocptochemus, Streptococcus pulphida, Streptococcus pulpida, Lactia sppococpocptochemus, Streptococcus pulpidae, Streptococcus pulpidae, Lactia sppococpococcus pulpidae Streptococcus pyogenes, Enterococcus faecalis, Erysipelothrix insidiosa) dan beberapa bakteri anaerob: (Clostridium perfringens, Fusobacterium spp, Pasteurella haemolytica, Pasteurella mannheimia, Pasteurella multocida, Haemophilus parasma pneumoniae mycoplase lycopidaecoplasma lycope.).
Mekanisme kerja azitromisin dikaitkan dengan penghambatan biosintesis protein oleh ribosom bakteri, akibatnya pembentukan ikatan peptida antara asam amino dan rantai peptida terganggu..
Azitromisin menunjukkan efek pasca-antibiotik - penghambatan aktivitas bakteri yang persisten setelah kontak jangka pendek dengan obat antibakteri. Efeknya didasarkan pada perubahan ireversibel pada ribosom mikroorganisme, yang menghasilkan blok translokasi persisten. Karena ini, efek antibakteri keseluruhan obat ditingkatkan dan diperpanjang, tersisa untuk periode yang diperlukan untuk resintesis protein fungsional baru dari sel mikroba.
Mekanisme kerja meloxicam adalah menekan produksi siklooksigenase (COX) dalam siklus asam arakidonat. Dalam dosis terapi, meloxicam menghambat cyclooxygenase-P, di bawah pengaruh sintesis prostaglandin inflamasi (PGE)1 dan mengalah2), menyebabkan peradangan dan edema, sehingga memberikan efek antiinflamasi dan antipiretik, tidak mempengaruhi siklooksigenase-I, meminimalkan pengembangan efek samping seperti perdarahan, ulserasi dan gangguan fungsi ginjal.
Setelah pemberian obat secara intramuskuler pada sapi dan babi, lebih dari 98% meloxicam berikatan dengan protein plasma dan berkonsentrasi pada jaringan yang meradang..
Obat dalam dosis terapi ditoleransi dengan baik oleh hewan, tidak memiliki iritasi lokal, serta efek embriotoksik, teratogenik, mutagenik, dan kepekaan.
Pulmamag menurut tingkat pajanan terhadap tubuh termasuk zat berbahaya rendah (kelas bahaya 4 menurut GOST 12.1.007-76).

Prosedur aplikasi
Obat ini digunakan untuk sapi dan sapi kecil, serta babi dan anjing untuk pengobatan infeksi bakteri pada sistem pernapasan, sistem pencernaan dan genitourinarius, infeksi kulit dan jaringan lunak, disertai dengan proses inflamasi dan disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap azitromisin. Obat ini digunakan untuk pengobatan infeksi nekrobakteriosis, erysipelas babi, spirochetosis dan mikoplasma, serta agen antipiretik untuk penyakit yang disertai demam dan depresi..
Kontraindikasi untuk penggunaan obat adalah laktasi, insufisiensi ginjal dan hati, bentuk parah penyakit alergi dan intoleransi individu terhadap azitromisin, meloxicam dan / atau komponen lain dari obat..

Ketika bekerja dengan Pulmamag, aturan umum tentang kebersihan pribadi dan tindakan pencegahan keselamatan diberikan ketika bekerja dengan obat-obatan harus dipatuhi. Saat bekerja dengan obat, dilarang minum, merokok, dan makan makanan. Di akhir pekerjaan, tangan harus dicuci dengan air hangat dan sabun..
Botol dari bawah produk obat tidak boleh digunakan untuk keperluan rumah tangga, mereka harus dibuang dengan limbah rumah tangga.
Dalam kasus kontak obat dengan kulit atau selaput lendir mata secara tidak sengaja, mereka harus dicuci dengan banyak air. Jika terjadi reaksi alergi atau jika tertelan obat secara tidak sengaja ke dalam tubuh manusia, Anda harus segera menghubungi lembaga medis (Anda harus memiliki petunjuk penggunaan obat atau label dengan Anda).

Dilarang menggunakan obat pada hewan selama menyusui. Untuk hewan hamil dan hewan muda, obat ini diresepkan dengan hati-hati di bawah pengawasan dokter hewan.

Obat ini diberikan secara intramuskular. Sebelum mulai bekerja, botol dengan obat dikocok secara menyeluruh untuk distribusi partikel yang seragam.
Tergantung pada tingkat keparahan penyakit, obat ini digunakan pada sapi dan sapi kecil, serta pada babi dan anjing sekali sehari (dengan interval 24 jam) selama 3-4 hari dengan dosis 0,5 ml per 20 kg berat hewan.

Saat menggunakan obat Pulmamag sesuai dengan instruksi ini, efek samping dan komplikasi pada hewan, sebagai aturan, tidak diamati. Di tempat injeksi, pembengkakan jaringan dapat terjadi, yang secara spontan berlalu dengan cepat dan karenanya tidak memerlukan perawatan. Dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi mungkin terjadi, dalam hal ini obat dibatalkan, dan antihistamin dan terapi simtomatik diresepkan..

Penggunaan obat pada hewan dalam keadaan dehidrasi, hipovolemia dan hipotensi berpotensi berbahaya, karena kemungkinan efek toksik meloxicam pada ginjal.

Gejala overdosis: kehilangan nafsu makan, kecemasan, disorientasi, peningkatan enzim hati, muntah, atau diare. Dalam hal ini, perlu untuk menghentikan pemberian obat. Tidak ada agen detoksifikasi spesifik. Sarana terapi simtomatik digunakan bertujuan menghilangkan obat dari tubuh.

Penggunaan obat tidak mengecualikan penggunaan obat lain. Dalam terapi kombinasi dengan tetrasiklin dan kloramfenikol, sinergisme ditingkatkan. Lincosamides - mengurangi efektivitas terapi azitromisin. Obat ini tidak boleh diberikan bersamaan dengan obat antiinflamasi non-steroid, glukokortikoid, diuretik, dan antikoagulan lainnya. Dilarang mencampur obat dalam jarum suntik yang sama dengan obat lain. Sama sekali tidak kompatibel dengan heparin. Terapi dengan azitromisin pada latar belakang glikosida jantung meningkatkan toksisitas yang terakhir.
Keunikan dari tindakan obat selama penggunaan pertama dan pembatalannya tidak ditetapkan.
Obat ini diresepkan dengan hati-hati di bawah pengawasan dokter hewan.
Melewati dosis obat berikutnya harus dihindari, karena ini dapat menyebabkan penurunan efektivitas terapi. Jika Anda melewatkan satu dosis, Anda harus memasukkan obat sesegera mungkin. Lebih lanjut, interval hingga suntikan obat berikutnya tidak berubah.

Penyembelihan untuk daging sapi dan babi dilakukan tidak lebih awal dari 40 hari, sapi kecil - 35 hari setelah injeksi obat terakhir. Daging hewan dibunuh secara paksa sebelum berakhirnya periode yang ditentukan dapat digunakan untuk memberi makan hewan bulu.

PULMOLOR

  • Indikasi untuk digunakan
  • Mode aplikasi
  • Efek samping
  • Kontraindikasi
  • Kehamilan
  • Interaksi dengan obat lain
  • Overdosis
  • Kondisi penyimpanan
  • Surat pembebasan
  • Struktur
  • Selain itu

Pulmolor adalah obat yang kompleks, mengandung ambroxol hidroklorida dan loratadin. Ambroxol mengoptimalkan rasio komponen serosa dan lendir dahak. Dengan demikian, viskositasnya berkurang dan sifat perekat berkurang. Epitel bronkial atrium jauh lebih mudah untuk mengevakuasi suatu zat dengan sifat reologi. Properti ambroxol yang berharga lainnya adalah kemampuan untuk meningkatkan kandungan surfaktan di paru-paru, serta memblokir penghancurannya dalam pneumosit. Dengan asma bronkial, Ambroxol mengurangi hiperresponsivitas otot-otot bronkus.
Ini memiliki efek ekspektoran, memfasilitasi masuknya udara melalui saluran pernapasan, secara signifikan menenangkan batuk, membuatnya lebih lembut. Tindakan yang khas adalah pernafasan dengan mengoptimalkan sekresi bronkial dan mengatur proses pelepasan dahak. Peradangan, yang biasanya hadir di saluran pernapasan pasien dengan batuk, berkurang di bawah pengaruh Pulmolor.
Efek anti alergi obat, efek antispasmodik pada otot polos bronkus tampaknya penting. Pulmolor mengurangi permeabilitas kapiler selaput lendir. Pulmolor mampu menghilangkan pembengkakan jaringan selaput lendir tenggorokan, hidung, sinus maksilaris dan saluran pernapasan bagian bawah.
Loratadine - memiliki kemampuan untuk secara selektif memblokir reseptor H1 - histamin perifer. Dalam hal ini, ia tidak memiliki efek sedatif yang tidak diinginkan. Kursus reaksi alergi sangat difasilitasi ketika mengambil loratadine. Secara kompetitif memblokir reseptor H1 sel efektor, ia memiliki efek yang berkepanjangan. Sebagai hasil dari ini, banyak efek terapi menjadi mungkin. Berkat kehadiran loratadine, Pulmolor mengurangi permeabilitas kapiler, menghilangkan edema jaringan, mengurangi lakrimasi, membuat bersin lebih jarang, mengurangi langit-langit dan hidung yang gatal, dan mengurangi kemerahan pada mata. Loratadine mampu menghilangkan kejang otot polos. Dengan demikian, kedua zat aktif yang terkandung dalam Pulmolor mempotensiasi efek bronkodilator satu sama lain.

Indikasi untuk digunakan

Pulmolor efektif sebagai terapi simtomatik dalam pengobatan penyakit saluran pernapasan, dalam mekanisme pengembangan yang hadir: kejang otot polos pada saluran pernapasan besar dan kecil; komponen alergi; gangguan sekresi bronkial; memburuknya perkembangan lendir; peningkatan permeabilitas kapiler; pembengkakan mukosa (fenomena rhinitis).

Mode aplikasi

Pulmolor tersedia dalam dua bentuk sediaan. Oleh karena itu, jika itu adalah pil, maka durasi pengobatan hingga 14 hari. Dosis untuk anak di atas 12 tahun dan orang dewasa - 2 kali sehari, 1 tablet atau 1 tablet per hari. Minumlah pil setelah makan dengan air bersih..
Jika dokter telah meresepkan bubuk untuk persiapan penangguhan, Anda perlu menambahkan air mendidih dingin ke botol ke tanda. Kocok botol setelah itu. Dan kemudian kocok sebelum digunakan. Orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun mengambil suspensi 5 ml 2 kali sehari atau 10 ml 1 kali per hari. Durasi perawatan dalam kasus ini juga 14 hari..

Efek samping

Efek samping dari perawatan Pulmolor dapat bervariasi, tetapi jarang.
Efek samping dari saluran pencernaan kadang-kadang diamati. Ini adalah dispepsia, mulas, mual, kadang-kadang disertai dengan muntah, diare, mulut kering, ketidaknyamanan epigastrium.
Komplikasi terapi obat yang benar-benar hebat adalah respons yang tidak memadai terhadap obat dari sistem kekebalan tubuh - syok anafilaksis.
Reaksi kulit yang paling umum adalah ruam. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, opsi yang lebih serius diamati, seperti angioedema, alopecia. Sindrom Stevens-Johnson dan Lyell telah dilaporkan. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa mereka berkembang saat mengambil Ambroxol, kejadiannya dapat dijelaskan dengan penggunaan simultan obat lain atau tingkat keparahan penyakit yang mendasarinya..
Reaksi dari sistem saraf pusat lebih sering dimanifestasikan dalam bentuk pusing, sakit kepala. Mengantuk atau insomnia yang jarang terjadi, meningkatkan nafsu makan.
Dari sisi sistem kardiovaskular ada takikardia moderat, perasaan berdebar-debar.
Ada referensi untuk gangguan hepatobilier.
Sebagai efek samping non-spesifik, perlu diperhatikan peningkatan kelelahan, gugup.

Kontraindikasi

Pulmolor dikontraindikasikan jika pasien memiliki sensitivitas yang meningkat terhadap komponen obat.
Pada pasien dengan tukak lambung lambung dan duodenum, obat ini digunakan dengan hati-hati. Pasien yang menggunakan obat antitusif, Pulmolor dikontraindikasikan.

Kehamilan

Obat Pulmolor tidak diresepkan untuk wanita hamil.

Interaksi dengan obat lain

Efek ini dicapai oleh interaksi ambroxol dengan antibiotik dan mempercepat rehabilitasi saluran pernapasan, membuatnya lebih efektif..
Jika penerimaan Pulmolor bertepatan dengan asupan alkohol, ini tidak memperburuk tingkat keracunan. Jika Pulmolor digunakan bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 atau CYP2D6, konsentrasi loratadine dalam darah dapat meningkat.
Ini juga meningkat jika Pulmolor digunakan bersamaan dengan erythromycin, ketoconazole atau cimetidine.
Mengambil Pulmolor tidak kompatibel dengan mengambil obat antitusif.

Overdosis

Dengan overdosis Pulmolor, gejala muncul seperti takikardia, kantuk, muka memerah, sakit kepala, sakit perut, nyeri epigastrium, muntah, mual, tekanan darah mungkin menurun, diare kadang-kadang diamati.
Pertama-tama, obat itu dibatalkan, bilas lambung diresepkan. Kemudian pasien diresepkan sorben. Dialisis hemo- dan peritoneal tidak digunakan, karena efektivitasnya dalam kasus overdosis Pulmolor belum terbukti.

Kondisi penyimpanan

Tablet dan bubuk kering untuk persiapan suspensi Pulmolor disimpan pada suhu tidak melebihi 25 derajat. Suspensi siap - pada suhu 2 - 8 derajat Celcius selama 14 hari.

Surat pembebasan

10 dan 20 tablet dalam kemasan blister.
Bubuk d / op. susp., d / p 60 ml susp. dalam botol, dan bubuk d / p op. susp., d / p 100 ml dalam botol.

Struktur

Setiap tablet Pulmolor mengandung Ambroxol 60 mg, Loratadine 5 mg.
Suspensi mengandung 30 mg ambroxol, 5 mg loratadine untuk setiap 5 ml larutan.

Selain itu

Pulmolor tidak digunakan pada anak di bawah usia 12 tahun. Pulmolor tidak diresepkan untuk pasien dengan intoleransi galaktosa herediter dan pasien dengan defisiensi Lapp laktosa. Ini karena kandungan laktosa yang cukup di Pulmolor.
Pulmolor juga tidak diresepkan untuk pasien diabetes, karena mengandung sukrosa.
Jika pasien membutuhkan tes kulit untuk reaktivitas, Pulmolor dihentikan 48 jam sebelum mereka mulai.
Jika indikasi untuk penggunaan Pulmolor terjadi pada seorang wanita yang sedang menyusui, perlu untuk berhenti menyusui selama periode minum obat. Disarankan selama periode ini untuk mengeluarkan ASI agar dapat mempertahankan laktasi secara manual atau dengan bantuan pompa payudara.

Tablet pulmolor - petunjuk penggunaan, analog

Tablet Pulmolor - Obat ekspektoran, pengencer dahak. Ini melarutkan sekresi kental bronkus, memfasilitasi keluarnya cairan dengan meningkatkan pembersihan mukosiliar (pergerakan lendir yang diproduksi oleh sel-sel silia). Ini juga meningkatkan respirasi eksternal dengan bertindak sebagai ekspatriat (agen pelepas dahak) dan mukolitik (agen penipis). Meningkatkan jumlah surfaktan (zat yang mencegah subsidensi alveoli). Ini juga memiliki efek anti-alergi.

Komposisi dan bentuk rilis

Pulmolor tersedia dalam bentuk tablet, bubuk untuk persiapan suspensi. Setiap tablet mengandung Ambroxol 60 mg, loratadine 5 mg. Suspensi mengandung 30 mg ambroxol, 5 mg loratadine untuk setiap 5 ml larutan.

Bahan aktif: Ambroxol hidroklorida (60 mg per tablet, 30 mg / 5 ml suspensi), loratadine (5 mg per tablet, 5 mg / 5 ml dalam suspensi).

Farmakodinamik

Pulmolor memiliki efek ekspektoran yang nyata, melembutkan dan menenangkan batuk kering, memfasilitasi pernapasan, menormalkan sekresi lendir bronkial, meningkatkan aliran dahak, mengurangi peradangan saluran napas, memiliki efek anti-eksudatif, melemahkan kejang otot polos bronkus dan pembengkakan jaringan, termasuk mukosa hidung, tenggorokan sinus maksilaris dan saluran pernapasan, mengurangi permeabilitas kapiler, mengurangi hidung tersumbat, pilek, lakrimasi, bersin, langit-langit mulut dan hidung gatal, mata merah.

Indikasi Pulmolor

Pulmolor diresepkan untuk penyakit kronis atau akut pada organ pernapasan, disertai viskositas dahak, pengeluaran cairan yang sulit:

  • dengan bronkitis;
  • dengan bronkiektasis;
  • dengan radang tenggorokan;
  • dengan trakeitis;
  • dengan faringitis;
  • dengan sinusitis;
  • dengan rinitis (pilek), termasuk alergi
  • dengan pneumonia;
  • dengan asma bronkial;
  • dengan fibrosis kistik paru;
  • dengan sindrom gangguan pernapasan (syok paru-paru);
  • untuk pengobatan / pencegahan komplikasi paru-paru setelah operasi;
  • dalam persiapan untuk bronkoskopi.

Petunjuk penggunaan dan dosis

Pulmolor tersedia dalam dua bentuk sediaan. Oleh karena itu, jika itu adalah pil, maka durasi pengobatan hingga 14 hari. Dosis untuk anak di atas 12 tahun dan orang dewasa - 2 kali sehari, 1 tablet atau 1 tablet per hari. Minumlah pil setelah makan dengan air bersih..

Jika dokter telah meresepkan bubuk untuk persiapan penangguhan, Anda perlu menambahkan air mendidih dingin ke botol ke tanda. Kocok botol setelah itu. Dan kemudian kocok sebelum digunakan. Orang dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun mengambil suspensi 5 ml 2 kali sehari atau 10 ml 1 kali per hari. Durasi perawatan dalam kasus ini juga 14 hari..

Kontraindikasi Pulmolor

Pulmolor tidak dapat digunakan:

  • dengan gangguan fungsi ginjal / hati yang parah;
  • dengan alergi, intoleransi terhadap komponen obat ini;
  • anak-anak di bawah 12 tahun (tablet), hingga 6 tahun (penskorsan).

Dengan hati-hati, Pulmolor digunakan untuk tukak lambung atau erosi lambung / usus, ketika mengambil obat-obatan antitusif.

Efek samping

Efek yang tidak diinginkan dalam pengobatan Pulmolor dapat bervariasi, tetapi jarang terjadi. Efek samping dari saluran pencernaan kadang-kadang diamati. Ini adalah dispepsia, mulas, mual, kadang-kadang disertai dengan muntah, diare, mulut kering, ketidaknyamanan epigastrium.

Komplikasi terapi obat yang benar-benar hebat adalah respons yang tidak memadai terhadap obat dari sistem kekebalan tubuh - syok anafilaksis.

Reaksi kulit yang paling umum adalah ruam. Namun, dalam kasus yang jarang terjadi, opsi yang lebih serius diamati, seperti angioedema, alopecia. Sindrom Stevens-Johnson dan Lyell telah dilaporkan. Namun, terlepas dari kenyataan bahwa mereka berkembang saat mengambil Ambroxol, kejadiannya dapat dijelaskan dengan penggunaan simultan obat lain atau tingkat keparahan penyakit yang mendasarinya..

Reaksi dari sistem saraf pusat lebih sering dimanifestasikan dalam bentuk pusing, sakit kepala. Mengantuk atau insomnia yang jarang terjadi, meningkatkan nafsu makan.

Dari sisi sistem kardiovaskular ada takikardia moderat, perasaan berdebar-debar. Ada referensi untuk gangguan hepatobilier. Sebagai efek samping non-spesifik, perlu diperhatikan peningkatan kelelahan, gugup.

Kehamilan dan menyusui

Molekul aktif mampu menembus penghalang plasenta pelindung. Namun, penelitian pada hewan tidak menunjukkan dampak negatif pada perkembangan embrio (janin), selama kehamilan / persalinan. Namun, tindakan pencegahan harus diambil ketika mengambil obat selama kehamilan..

Pulmolor tidak dianjurkan untuk perawatan ibu selama menyusui.

Interaksi obat

Dalam kasus ketika Pulmolor diresepkan secara paralel dengan mengambil antibiotik, ini membantu untuk meningkatkan konsentrasi yang terakhir dalam darah. Efek ini dicapai oleh interaksi ambroxol dengan antibiotik dan mempercepat rehabilitasi saluran pernapasan, membuatnya lebih efektif..

Jika penerimaan Pulmolor bertepatan dengan asupan alkohol, ini tidak memperburuk tingkat keracunan. Jika Pulmolor digunakan bersamaan dengan inhibitor CYP3A4 atau CYP2D6, konsentrasi loratadine dalam darah dapat meningkat.

Ini juga meningkat jika Pulmolor digunakan secara bersamaan dengan erythromycin, ketoconazole atau cimetidine. Mengambil Pulmolor tidak kompatibel dengan mengambil obat antitusif.

Overmosis Pulmolor

Gejala: takikardia, kantuk, gangguan tinja (sembelit atau diare), mual, gejala dispepsia lainnya, penurunan tekanan darah.

Pengobatan overdosis: diperlukan segera (pada jam-jam pertama setelah minum obat) untuk membilas perut atau secara buatan memuntahkan muntah, melakukan terapi simptomatik.

Analoginya dengan obat Pulmolor

  • Respix L;
  • Salbroxol;
  • Gedelix;
  • Prospan;
  • Mukaltin.

Syarat dan ketentuan penyimpanan

Jauhkan dari jangkauan anak-anak dalam kemasan aslinya pada suhu tidak melebihi 25 ° C..

Setelah persiapan, simpan suspensi selama 14 hari pada suhu 2 hingga 8 ° C. Umur simpan Pulmolor - 3 tahun.